Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Israel Memesan 3000 Unit Drone DJI dan Iran Memesan 80 Kapal Rudal Type 022 Stealth dari Tiongkok

12 Mei 2021   17:51 Diperbarui: 13 Mei 2021   04:16 574 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Israel Memesan 3000 Unit Drone DJI dan Iran Memesan 80 Kapal Rudal Type 022 Stealth dari Tiongkok
Sumber: militaryleak.com

Tentara Israel akan terus menggunakan drone konsumen DJI buatan Tiongkok meskipun AD-AS memerintahkan semua pasukan untuk segera berhenti menggunakannya, dengan alasan risiko operasional yang terkait dengan drone populer, yang juga sudah dikirim ke IDF (Isreal Defense Forces).

Ratusan drone Mavic dan Matrice akan digunakan oleh brigade infanteri tentara yang ditempatkan di Tepi Barat dan di batalion tempur gender campuran di Korps Pertahanan Perbatasan Israel sebagai bagian dari proyek jutaan shekel untuk memberikan kemampuan yang lebih baik kepada para tentaranya untuk melawan musuh.

Menurut Juru Bicara Unit IDF, drone ini adalah "bagian sentral dari operasi pertahanan perbatasan" yang membantu pasukan dalam berbagai misi.


Sumber: www.dji.com
Sumber: www.dji.com
"IDF memperhitungkan batasan dari drone multirotor tersebut, dan akan menggunakannya sesuai untuk misi yang tidak diklasifikasikan," kata pernyataan itu, menambahkan bahwa "perlu dicatat bahwa IDF sedang bekerja untuk mengembangkan dan memperoleh drone multirotor tanpa batasan ini. "

Dalam memo yang diperoleh sUAS News, Lt.-Gen. Joseph H. Anderson, wakil kepala staf angkatan darat untuk rencana dan operasi, menulis bahwa pasukan harus "menghentikan semua penggunaan, mencopot semua aplikasi DJI, mencopot semua baterai / media penyimpanan dari perangkat, dan mengamankan peralatan untuk mengikuti arahan."

Arahan tersebut mengutip penelitian oleh US Army Research Lab dan US Navy yang menyimpulkan bahwa produk perusahaan dapat dengan mudah disusupi oleh pihak ketiga.

"Karena meningkatnya kesadaran akan kerentanan dunia maya yang terkait dengan produk DJI, maka AD-AS diarahkan untuk menghentikan penggunaan semua produk DJI. Panduan ini berlaku untuk semua DJI UAS [sistem pesawat tak berawak] dan sistem apa pun yang menggunakan komponen listrik atau termasuk perangkat lunak DJI, namun tidak terbatas pada komputer penerbangan, kamera, radio, baterai, pengontrol kecepatan, unit GPS, stasiun kendali genggam, atau perangkat dengan aplikasi perangkat lunak DJI terinstal," bunyi memo itu.

AD-AS menggunakan drone untuk berbagai macam misi dan "produk DJI adalah non-program rekaman komersial UAS off-the-shelf yang paling banyak digunakan yang digunakan oleh tentara," lanjut memo itu.

Dalam sebuah pernyataan kepada sUAS News, manajer hubungan masyarakat DJI Michael Perry mengatakan bahwa perusahaan "terkejut dan kecewa membaca laporan pembatasan tak terduga AD-AS pada drone DJI karena kami tidak diajak berkonsultasi selama keputusan mereka. Kami senang bekerja secara langsung dengan organisasi mana pun, termasuk AD-AS, yang memiliki kepedulian tentang pengelolaan masalah dunia maya kami.

"Kami akan menghubungi AD-AS untuk mengonfirmasi memo tersebut dan untuk memahami apa yang secara khusus dimaksud dengan 'kerentanan dunia maya'," lanjut Perry.

Meskipun tentara AS mendesak menarik peralatan DJI dari penggunaan Israel, tetapi setiap komandan kompi IDF di AD sudah menerima drone multi-rotor Mavic atau Matrice DJI. Semua komandan yang ditetapkan menerima drone multi-rotor telah menjalani pelatihan berminggu-minggu di sekolah Combat Intelligence Collection Corps, Sayarim, di Selatan Israel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
VIDEO PILIHAN