Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Dialog Strategis Tingkat Tinggi Tiongkok-AS di Anchorage Alaska Menjadi Tegang Dipicu Pidato Pembukaan AS

21 Maret 2021   09:38 Diperbarui: 21 Maret 2021   09:50 427 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dialog Strategis Tingkat Tinggi Tiongkok-AS di Anchorage Alaska Menjadi Tegang Dipicu Pidato Pembukaan AS
Sumber: asia.nikkei.com + scmp.com

Saat ini, dialog Tiongkok-AS di Anchorage, Alaska telah menarik perhatian seluruh dunia.

Menyusul hubungan Tilpon kehormatan pada malam Festival Musim Semi lalu, pemerintahan Biden akhirnya mulai menjalin kontak penting dengan Tiongkok. Ketika Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengumumkan berita ini, sudah ditunjukkan bahwa Tiongkok diundangan AS. Kalimat ini dengan jelas menunjukkan bahwa pertemuan ini diprakarsai oleh AS.

Sebelum dimulainya pertemuan ini, untuk mengumpulkan chip ("senjata") tawar-menawar untuk dirinya sendiri, AS memimpin untuk menyelenggarakan konferensi video empat negara antara AS, Jepang, Australia dan India terlebih dahulu (Quad), dan kemudian melakukan "2 + 2" bertemu dengan Jepang. 

Isi inti dari dua pertemuan itu tidak lebih untuk menyerang dan mendiskreditkan Tiongkok dan menyerukan kepada sekutunya untuk bersama-sama menekan dan menahan perkembagan Tiongkok. Kita semua tahu bahwa AS menekan Tiongkok dengan cara ini, karena selanjutnya akan menghadapi dialog Tiongkok-AS dan berupaya untuk merendahkan posisi Tiongkok.

Dalam hal ini, Cui Tiankai, Dubes Tiongkok untuk AS, menyatakan sikap Tiongkok sebelum perundingan, mematahkan rencana AS dalam satu kalimat: beberapa orang mungkin berpikir bahwa sebelum bertemu dengan Tiongkok, kita harus mencari beberapa negara lain untuk diajak bicara, bersuara dan menciptakan momentum. 

Sebenarnya, pendekatan ini tidak perlu, dan belum tentu sangat berguna. Sama seperti seseorang yang berjalan di malam hari sendirian sambil bernyanyi untuk menguatkan dirinya sendiri, tapi itu tidak banyak gunanya. Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda harus berbicara dengan pihak Tiongkok, bagaimanapun Anda dapat berbicara langsung.

Untuk mengambil inisiatif dalam pertemuan ini, AS tidak hanya membuka jalan untuk dirinya sendiri dan menyanyikan momentum opini publik terlebih dahulu, tetapi juga membuat persiapan yang "licik" untuk semua aspek pertemuan tersebut.

Seberapa liciknya? Dalam kata-kata Yang Jiechi, anggota Biro Politik dari Komite Sentral PKT dan Direktur Kantor Komisi Urusan Luar Negeri dari Komite Sentral PKT mengatakan: Kami menganggap Anda terlalu baik!

Apa yang membuat Yang Jiechi yang selama ini disebut moderat mengatakan hal seperti itu? Sejak awal perundingan, Tiongkok sudah siap untuk memulai dialog sesuai dengan prosedur dan pengaturan yang telah disepakati sebelumnya oleh kedua belah pihak. Namun, AS tidak memainkan kartunya sesuai dengan rutinitasnya, sangat menunda pidato pembukaan, mengkritik dengan serangan yang tidak masuk akal (menurut Tiongkok) terhadap kebijakan dalam dan luar negeri Tiongkok, dan memicu perselisihan.

Hal ini jelas membuat marah pihak Tiongkok. Karena mereka manganggap datang untuk bicara karena diundang, dan bukan karena pihak mereka yang ingin berbicara, dan Tiongkok menyalahkan dirinya sendiri karena memperlakukan serigala sebagai domba.

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan dan Menlu AS Antony Blinken bertemu di Anchorage, Alaska, dengan diplomat top Tiongkok Yang Jiechi dan Wang Yi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN