Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Populisme akan Menyeret AS dan Barat dalam Jurang Kemerosotan

26 Januari 2021   17:36 Diperbarui: 26 Januari 2021   17:44 402 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Populisme akan Menyeret AS dan Barat dalam Jurang Kemerosotan
Sumber: apprend.io

Masalah terbesar dengan populisme adalah ketiadaan akal, dalam model demokrasi Barat saat ini, populisme hampir tak terelakkan. Alasan mengapa populisme dapat berkembang begitu cepat adalah karena sistem politik Barat menyediakan saluran penyebarannya, dan tidak tunduk pada batasan apa pun.

Apakah Polulisme itu? Polulisme adalah sebuah pendekatan politik yang berusaha untuk menarik orang-orang biasa yang merasa bahwa keprihatinan mereka diabaikan oleh kelompok elit yang sudah mapan.

Dalam ilmu politik, populisme adalah gagasan bahwa masyarakat dipisahkan menjadi dua kelompok yang berselisih satu sama lain - "rakyat murni" dan "elit korup", menurut Cas Mudde, penulis Populism: A Very Short Introduction.

Bagaimana kita secara akurat mendefinisikan populisme dan demokrasi.

Populisme bukanlah hal baru, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, terutama di era Internet, kita semakin dapat melihat pengaruh populisme terhadap pengoperasian sistem politik dan pemerintahan sosial Barat.

Kini Populisme yang telah melanda Barat, populisme telah menjadi istilah yang relatif akrab bagi hampir setiap orang dalam beberapa tahun terakhir, sebagian besar karena AS memilih Trump pada tahun 2016, dan dia secara umum dianggap pandai menggunakan populisme untuk mencapai tujuan pribadi untuk menjadi politisi.

Andrew Clark penulis Senior dari "Financial Review" pada 21 Agustus 2020 menuliskan antara lain sebagai berikut:

Seperti meteor, populisme melonjak di seluruh cakrawala Amerika, mengancam untuk membalikkan sistem dua partai AS. Tapi itu hancur dalam api politik hanya lima tahun kemudian. Lebih aneh lagi, beberapa penganut utamanya yang menganjurkan penataan kembali masyarakat Amerika yang radikal dan inklusif, kemudian muncul kembali sebagai obskurantis dan nativis, menentang ajaran evolusi, atau sebagai anggota terkemuka Ku Klux Klan.

Namun, masalah yang memberi populisme tahun 1890-an alasannya kembali, karena adanya ketidak-setaraan, pasar keuangan yang tidak berfungsi, dan kekuatan perusahaan monopoli, bergema hari ini. Mereka muncul dalam seruan untuk intervensi pemerintah AS dalam perawatan kesehatan, Wall Street, hubungan tempat kerja Amerika, hak gender dan minoritas, dan mengekang kekuatan perusahaan FAANG (Facebook, Amazon, Apple, Netflix dan Google). Secara kolektif, tuntutan ini merupakan penyetelan ulang radikal dari apa yang secara samar-samar disebut populis sebagai "hak ekonomi".

Sumber: www.afr.com
Sumber: www.afr.com
Jadi sebenarnya apa itu populisme? Ekspresi populism secara umum diterjemahkan populisme, umumnya mengacu pada sikap yang tidak baik, bermain kartu opini publik, atau bahkan menggertak, tidak peduli tentang kepentingan negara secara keseluruhan dan jangka panjang, tetapi hanya untuk melampiaskan emosi epidemi, sorak-sorai atau suara sementara.

Kemudian kebijakan yang diambil juga berfluktuatif mengikuti mood massa, umumnya diyakini bahwa masalah terbesar populisme adalah ketiadaan rasionalitas yang pada akhirnya akan menimbulkan kerugian besar bagi kepentingan rakyat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
VIDEO PILIHAN