Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

RCEP-Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional Menghantar ke "Abad Asia"

12 Desember 2020   17:16 Diperbarui: 14 Desember 2020   06:37 386 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
RCEP-Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional Menghantar ke "Abad Asia"
Sumber: https://rcepsec.org (asean.org)

RCEP (The Regional Comprehensive Economic Partnership) atau Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional adalah perjanjian perdagangan bebas yang diprakarsai oleh Indonesia antara negara-negara ASEAN dan Asia-Pasifik seperti Australia, Brunei, Kamboja, Tiongkok, Indonesia, Jepang, Laos, Malaysia, Myanmar, Selandia Baru , Filipina, Singapura, Korea Selatan, Thailand, dan Vietnam.

"RCEP merupakan gagasan secara berani yang dicetuskan Indonesia untuk mempertahankan sentralitas Asean memasuki global value chain secara lebih dalam," kata Menteri Perdagangan Agus Supramanto dalam konferensi pers, di Jakarta Minggu (Merdeka.com 15/11/20).

Kesepakatan itu akan meningkatkan akses pasar dengan tarif dan kuota dihapuskan di lebih dari 65% barang yang diperdagangkan dan membuat bisnis dapat diprediksi dengan aturan asal umum dan regulasi yang transparan, setelah diberlakukan. Ini akan mendorong perusahaan untuk berinvestasi lebih banyak di kawasan ini, termasuk membangun rantai pasokan dan layanan, dan untuk menciptakan lapangan kerja.

Perjanjian tersebut memiliki 20 Bab, 17 Lampiran dan 54 jadwal komitmen yang mencakup akses pasar, aturan dan disiplin ilmu, serta kerjasama ekonomi dan teknis.

Perundingan RCEP yang dimulai pada 2013 dipimpin oleh Iman Pambagyo, Direktur Jenderal Kementerian Perdagangan RI, dan dukungan dari Sekretariat ASEAN.

Kesepakatan itu mengecualikan AS, yang menarik diri dari pakta perdagangan Asia-Pasifik pada 2017. Presiden Donald Trump menarik negaranya keluar dari Trans-Pacific Partnership (TPP) tak lama setelah menjabat.

RCEP tidak sekomprehensif dan tidak memotong tarif sedalam seperti TPP. Tetapi banyak analis berpikir bahwa ukuran RCEP membuatnya lebih signifikan. "Keanggotaannya mencakup kelompok negara yang lebih besar, terutama mencerminkan keanggotaan Tiongkok, yang secara signifikan meningkatkan total Produk Domestik Bruto (PDB) anggota RCEP," menurut Rajiv Biswas, kepala ekonom Asia Pasifik untuk firma analis IHS Markit.

Sumber: koranindonesia.id
Sumber: koranindonesia.id
Perundingan RCEP diluncurkan pada November 2012 antara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN meliputi Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam) dan mitra perjanjian perdagangan bebas ASEAN (Australia, Tiongkok, India) , Jepang, Selandia Baru dan Republik Korea/Korsel.

Penandatanganan virtual oleh para menteri berlangsung setelah KTT RCEP ke-4 pada 15 November 2020 berakhir.

Setelah tujuh dan delapan tahun negosiasi yang sulit, dan akhirnya 15 negara Asia-Pasifik bergandengan tangan erat, RCEP akan selamanya mengubah pola ekonomi dan perdagangan dunia.

Meskipun Tiongkok telah memiliki sejumlah perjanjian perdagangan bilateral, ini adalah pertama kalinya Tiongkok menandatangani pakta perdagangan multilateral regional. Ini merupakan pencapaian besar diplomasi Tiongkok tahun ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
VIDEO PILIHAN