Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mengapa Tiongkok Membantu Italia dalam Skala Besar Atasi Covid-19?

21 Maret 2020   10:41 Diperbarui: 21 Maret 2020   11:06 6440 10 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Tiongkok Membantu Italia dalam Skala Besar Atasi Covid-19?
Sumber: reuters.com

Gallera membantah bahwa kapasitas ICU sangat terbatas sehingga dokter telah mengubah kriteria untuk penerimaan ICU. Awal pekan ini, masyarakat ahli anestesi Italia telah mengeluarkan 15 rekomendasi kriteria etis dan medis untuk dipertimbangkan jika tempat tidur ICU habis, mengatakan para dokter mungkin harus mengadopsi kriteria triase masa perang yang lebih panjang dari pengukuran yang memiliki peluang terbaik untuk bertahan hidup versus "datang pertama, pertama dilayani. "

"Tidak ada kegiatan dalam pedoman kami yang mengatakan beberapa orang memiliki keistimewaan, atau bahwa beberapa kategori umur memiliki keistimewaan," desak Gallera. "Pekerjaan dokter kami ditujukan untuk merawat dan menyelamatkan hidup semua pasien."

Tetapi dia mengakui: "Tentu saja sekarang kita berada dalam situasi di mana sulit untuk melakukannya."

Awal pekan ini, sekelompok spesialis ICU Italia mengadakan tele-konferensi video yang melibatkan beberapa personel garis depan yang bertugas ketika gelombang pertama pasien mulai berdatangan pada akhir pekan 21 Februari.

"Jelas kami kehabisan ventilator, masker ... pada Hari ke-2," kata Dr. Pier Giorgio Villani, yang bertugas di Lodi ketika Pasien No. 1 dipindahkan dari Codogno. "Itu adalah kekacauan besar."

Freya Jephcott, seorang ahli penyakit menular di Universitas Cambridge, mengakui bahwa epidemi di Italia nampak sedikit berbeda dari tempat lain di Eropa.

"Tingkat fatalitas kasus yang tinggi mungkin disebabkan oleh populasi yang lebih tua, tetapi kita harus sedikit berhati-hati untuk melihat bagaimana wabah berkembang," katanya.

Organisasi Kesehatan Dunia sebelumnya memperkirakan bahwa sekitar 3,4% orang yang terinfeksi COVID-19 secara global telah meninggal. Tetapi agensi telah menekankan bahwa perkiraannya adalah perhitungan matematis kasar dan bahwa angka kematian sebenarnya cenderung jauh lebih rendah. Pejabat di AS, Inggris, dan di tempat lain memperkirakan tingkat kematian cenderung mendekati 1%.

Tingkat kematian sering berfluktuasi selama tahap awal wabah karena sebagian besar pejabat mencari kasus yang paling parah. Menurut data dari China, tingkat kematian di Wuhan hampir 6% versus 0,7% di bagian lain negara itu. WHO melaporkan bahwa dalam wabah China, hampir 22% orang di atas 80 yang tertular COVID-19 meninggal.

Usia rata-rata kematian Italia adalah 80,3; hanya 25,8% dari mereka adalah wanita.

Saat Italia melanjutkan pertempuran, dia mendesak orang lain untuk bangun dan bersiap-siap. Sekelompok dokter Italia yang berbasis di Prancis menyampaikan permohonan tiga halaman kepada dokter Prancis yang menawarkan saran dan saran mendesak untuk mengatasi virus corona. Mereka menyerukan pusat koordinasi Eropa untuk membantu mengelola pandemi sehingga seluruh Eropa dapat belajar dari pengalaman Italia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
VIDEO PILIHAN