Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mengapa Tiongkok Membantu Italia dalam Skala Besar Atasi Covid-19?

21 Maret 2020   10:41 Diperbarui: 21 Maret 2020   11:06 6440 10 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Tiongkok Membantu Italia dalam Skala Besar Atasi Covid-19?
Sumber: reuters.com

Pada hari Kamis malam 12 Maret, Italia menyambut tim sembilan dokter dan perawat Tiongkok serta 11 ton ventilator, monitor, masker pelindung dan peralatan medis surplus lainnya. Itu adalah perubahan yang luar biasa, dengan negara di mana virus itu pecah akhir tahun lalu menawarkan bantuan ke epicentrum Covid-19 Eropa.

Tiongkok juga telah mengirim tim medis ke Iran bersama dengan 250.000 masker dan 5.000 test kit yang dikemas dalam kotak bertuliskan syair berusia berabad-abad oleh penyair Persia Saadi Shirazi: "Anak-anak Adam adalah anggota badan satu tubuh, yang memiliki asal usul dalam ciptaan mereka. "

Francesco Rocca, kepala Palang Merah Internasional dan Bulan Sabit Merah dan dirinya seorang Italia, terharu dan tercekat ketika palet diturunkan dari penerbangan charter China Eastern Airlines.

"Kami, Palang Merah Italia, tidak terbiasa menerima sumbangan," kata Rocca. "Kami biasanya menyumbang."

Tetapi Italia putus asa, dan permintaan bantuan Eropa lainnya tidak mengalir. Layanan perlindungan sipil sudah didirikan lebih dari 500 tenda triase di luar rumah sakit secara nasional.

Pejabat Lombardy telah menyusun proposal untuk membangun rumah sakit lapangan bergaya Wuhan di lahan pameran Milan untuk mengakomodasi luapan ICU yang diperkirakan akan terjadi. Tetapi agen Perlindungan Sipil Italia menolak gagasan itu, mengatakan itu tidak dapat dilengkapi pada tepat waktu.

Minggu ini, pemerintah mengeluarkan dekrit yang mengizinkan Lombardy untuk melakukan rekrutmen medis baru, dan sekarang ada tanda " Help Wanted" di halaman Facebook pemerintah daerah. Hingga Kamis, 650 dokter dan perawat telah mendaftar dan 100 telah dipekerjakan, kata kepala kesehatan Lombardy, Giulio Gallera.

Tetapi itu tidak cukup. "Doctors Without Borders" mengirim tim ke 4 rumah sakit Lombardy, termasuk Lodi dan Codogno yang terpukul keras, yang harus menutup ruang gawat daruratnya untuk pasien baru karena sangat kewalahan. Dukungan ekstra dari perawat, ahli epidemiologi dan ahli lainnya akan memungkinkan rumah sakit untuk membuka kembali 20 tempat tidur lebih banyak kepada pasien.

Tetapi di beberapa rumah sakit, bahkan dengan tangan ekstra untuk membantu, masih tidak cukup tempat tidur untuk digunakan.

"Kami tidak dapat terus menerima pasien," kata Gallera. "Kita harus memiliki kemampuan untuk memindahkan pasien yang membaik, jika tidak, kemampuan kita untuk menerima pasien baru sudah habis."

"Di beberapa rumah sakit, kami sudah tiba di titik itu," katanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
VIDEO PILIHAN