Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Teknologi Pilihan

Upaya Tanpa Menyerah Iran untuk Menempatkan Satelit pada Orbital Luar Angkasa dan Ancaman AS

11 Maret 2020   17:54 Diperbarui: 11 Maret 2020   18:07 148 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Upaya Tanpa Menyerah Iran untuk Menempatkan Satelit pada Orbital Luar Angkasa dan Ancaman AS
Sumber: nasaspaceflight.com

Program luar angkasa Iran mengalami kemunduran lagi pada hari Minggu (9 Februari 2020).

Negara itu meluncurkan satelit komunikasi yang disebut Zafar 1 dengan Roket Simorgh pada pukul 10.45 pagi. EST Minggu (1545 GMT; 7:15 malam waktu setempat) dari Pusat Luar Angkasa Imam Khomeini di Iran utara, menurut laporan Associated Press. Tapi Zafar 1 tidak sampai ke orbit.

"Roket tahap-1 dan tahap-2 berfungsi dengan baik dan satelit berhasil dilepaskan dari carrier-nya, tetapi pada akhir jalurnya tidak mencapai kecepatan yang diperlukan untuk ditempatkan di orbit," kata Juru bicara Kementerian Pertahanan program luar angkasa Ahmad Hosseini kepada televisi pemerintah Iran, menurut AP.

Kegagalan bukanlah insiden yang pertama kali. Iran mengalami kegagalan peluncuran Simorgh pada Januari 2019 dan satu lagi dengan roket yang berbeda, Safir, sebulan kemudian. Dan, pada bulan Agustus tahun lalu, sebuah roket tampaknya meledak di landasan di Pusat Luar Angkasa Imam Khomeini, memuntahkan asap dan puing-puing yang terlihat dari luar angkasa, oleh satelit yang dioperasikan oleh perusahaan Planet yang berbasis di San Francisco.

Sumber: www.rferl.org
Sumber: www.rferl.org
Tidak ada satelit Iran yang mencapai orbit sejak "Fajr", yang diluncurkan pada Februari 2015.

Peluncuran kali ini terjadi beberapa hari setelah peringatan kesebelas dari peluncuran orbital pertama yang berhasil oleh Iran - peluncuran satelit Omid dengan roket Safir pada 2 Februari 2009. Iran menyatakan bahwa pengembangan roketnya untuk misi luar angkasa telah dilakukan secara mandiri, karena sanksi internasional dan tekanan politik menyebabkan negara lain tidak mau atau tidak dapat bekerja sama dengan Iran atau meluncurkan pesawat ruang angkasa atas namanya.

Iran selama ini menekankan bahwa ambisinya untuk ruang angkasa adalah untuk tujuan damai. Tapi negara-negara Barat, bagaimanapun selalu menuduh program luar angkasa Iran sebagai garis depan untuk pengembangan teknologi rudal negara itu.

Peluncuran satelit Iran dilakukan dari pusat peluncuran ruang angkasa Imam Kohomeini yang terletak di Provinsi Semnan Iran, yang memiliki dua landasan peluncuran - yang pertama digunakan oleh roket Safir dan yang kedua oleh Simorgh. Peluncuran hari Minggu lalu berlangsung dari peluncuran kedua.

Kompleks ini mencakup bangunan pendukung dan menara layanan seluler untuk menyediakan akses ke Simorgh saat berdiri di landasan peluncuran. Menjelang peluncuran hari Minggu, menara layanan akan dipindahkan ke posisi terparkir jauh dari landasan peluncuran.

Pesawat angkasa Safir yang digunakan Iran untuk peluncuran satelit pertamanya didasarkan pada rudal Shahab-3, yang konon berasal dari rudal Hwsong-7 Korut yang desainnya berasal dari R-17 Elbus dari Uni Soviet, yang oleh Barat disebut Scud.


Simorgh yang lebih besar dan lebih kuat, yang digunakan untuk peluncuran hari Minggu dan juga dikenal sebagai Safir-2A, juga dipahami telah dikembangkan dengan bantuan Korea Utara - dan memiliki kesamaan visual dengan roket Unha-3 yang meluncurkan satelit pertama Korea Utara pada bulan Desember 2012.              

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN