Mohon tunggu...
Sucahya Tjoa
Sucahya Tjoa Mohon Tunggu... Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Saya seorang pengusaha dan konsultan teknik aviasi, waktu senggang gemar tulis menulis. http://sucahyatjoa.blogspot.co.id/

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Turki Menyatakan Perang terhadap Suriah Siapkah Berhadapan dengan Rusia?

9 Maret 2020   17:05 Diperbarui: 9 Maret 2020   17:03 627 3 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Turki Menyatakan Perang terhadap Suriah Siapkah Berhadapan dengan Rusia?
Sumber: South China Morning Post

Pada postingan yang lalu telah dibahas tentang "Perang di Suriah dan Irak Yang Tak Kunjung Usai" baca:

Perang di Suriah dan Irak yang Tak Kunjung Usai

https://www.kompasiana.com/makenyok/5e510149d541df499c1c9c72/perang-di-suriah-dan-irak-yang-tak-kunjung-usai

Masalah Idlib

Ketika pasukan pemerintah Suriah maju dengan dukungan Rusia, Turki menolak untuk meninggalkan pos-pos militernya di Idlib dan mengancam akan menekan pasukan Suriah untuk mundur. Itu telah membuat Turki terpojok dan meninggalkannya dengan beberapa pilihan tetapi kemungkinan konfrontasi dengan Suriah dan Rusia.

Krisis Idlib datang ketika Turki mendapatkan dirinya berada di tengah krisis ekonomi dan semakin terisolasi secara internasional. Di kawasan Mediterania timur, Siprus, Mesir, Yunani, dan Israel telah mencapai kesepakatan tentang eksplorasi hidrokarbon yang mengecualikan Turki. Hal itu telah memaksa Turki untuk mencapai banyak kesepakatan maritim dan keamanan dengan pemerintah Libya yang diakui PBB.

Lembaga Studi Perang yang berbasis di AS mencatat bahwa "Rusia telah berganti-ganti antara fase militer dan fase diplomatik dalam kampanye, memperlambat kemajuannya, tetapi memfasilitasi untuk keuntungan Rusia dan pro-rezim, baik secara teritorial maupun diplomatik."

"Erdogan tidak menggertak," kata Ozgur Unluhisarcikli, direktur Dana Marshall Jerman di Ankara. "Setiap kali dia mengancam intervensi di Suriah, dia telah melaksanakannya."

Unluhisarcikli mengatakan dia tidak berpikir Suriah, bahkan dengan dukungan kekuatan udara Rusia, akan dapat melakukan perlawanan terhadap militer Turki, tentara terbesar kedua di NATO.

Dia menambahkan bahwa Turki mungkin telah didukung oleh pernyataan baru-baru ini dari Menlu AS Mike Pompeo, yang mengutuk serangan Suriah di Idlib, dan James Jeffrey, perwakilan khusus AS untuk Suriah, yang mengunjungi Ankara pada hari Rabu dan menyuarakan dukungan Washington.

Namun masih belum jelas, apakah Turki akan mengambil risiko menggunakan semua kekuatan militernya terhadap Suriah. Bantuan militer Rusia telah memungkinkan Presiden Suriah Bashar Assad untuk merebut kembali kendali atas sebagian besar negara itu, dan dengan restu Kremlin, Assad sekarang ingin memperluas kendalinya ke Idlib.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
VIDEO PILIHAN