Mohon tunggu...
Maimai Bee
Maimai Bee Mohon Tunggu... Novelis - Penulis

Hai. Saya Maimai Bee, senang bisa bergabung di Kompasiana. Saya seorang ibu rumah tangga yang mempunyai tiga orang putra. Di sela waktu luang, saya senang membaca dan menulis. Salam kenal.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Mati Suri (Bagian 4)

3 November 2022   13:09 Diperbarui: 3 November 2022   13:15 93
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image pexels-tú-nguyễn

Aku memeluknya erat hingga takut mematahkan tulang belulangnya. "Aku juga menyayangimu, Finn," ujarku dengan suara bergetar. "Kita harus segera sampai di pintu penghakiman. Aku akan memohon pada Tuan Hakim."

Aku menarik tangan pria itu dan membimbingnya berjalan. "Apakah masih jauh?" tanyaku sambil terus melangkah.

"Tinggal beberapa kilometer lagi," jawab Finn terengah.

"Sebaiknya kita naik kuda. Mungkin dia sudah bisa ditunggangi sekarang," usulku. 

Pria itu mengangguk dan membantuku naik ke atas kuda. Kami terus berjalan hingga tubuhku mulai merasa lelah. Finn pun seperti sudah tak bertenaga. Ia bersandar pada punggungku, aku menyuruhnya berpegangan erat. Lalu tampak sebuah puri bermenara tinggi dikelilingi parit yang lebar. Ada sebuah jembatan sempit menghubungkannya ke tempat kami berdiri.

"Aku harus turun sekarang," gumam Finn dari belakangku.

"Tidak perlu. Kita bisa berkuda ke sana," jawabku ringan.

Finn menggeleng. "Tidak boleh dua orang di atas kuda melewati jembatan itu. Hanya satu reaper dan tawanan yang diseret dalam karung."

"Kalau begitu, biar aku saja," sahutku melompat turun. Finn sedikit terhempas ke depan karena kehilangan tumpuan. Aku segera menahannya agar tak terjatuh.

"Kau sudah lelah, Zoya. Biar aku yang berjalan, tinggal sedikit lagi. Jangan sampai semua sia-sia," kata pria itu.

Aku tak menggubrisnya dan menuntun kuda itu menyusuri jembatan sempit. Perhatianku tertuju pada Finn. Pria itu semakin lemah. Aku menyuruhnya merunduk memeluk punggung kuda. Kutahan tubuhnya dengan tangan kanan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun