Mohon tunggu...
Mahyu Annafi
Mahyu Annafi Mohon Tunggu... Lainnya - Guru Ngaji

Hamba yang sedang belajar menulis, suka membaca dan menelaah berbagai pemikiran. Saya condong menulis ke dunia pendidikan, metal dan isu sosial. Angkatan ke 38 di Kelas Menulis Rumah Dunia (KMRD) di Serang. Sehari-hari berdagang dan menulis di blog.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Jangan Membunuh Rumah Gara-Gara Rokok

10 Juni 2024   21:48 Diperbarui: 12 Juni 2024   00:32 88
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Pexel.com

Sebut saja namanya Lita. Ibu rumah tangga biasa dengan tiga buah hati. Suaminya kerja serabutan. Namanya serabutan. Kadang ada, kadang juga engga. Gimana rejeki dan tawaran saja.

Lita termasuk perokok, pun suaminya perokok berat. Dengan kondisi ekonomi keluarga yang carut-marut, harus pula dibagi untuk beli beras, jajan tiga anaknya, tagihan listrik dan kebutuhan rutin lainnya; rokok menjadi barang wajib yang harus ada untuk dihisap.

Demi merokok kadang rela menyunat anggaran lain. Kalau masih mepet juga, suami ga kerja, kebutuhan banyak dan pengen merokok, lagi-lagi utang. Utang ke warung tetangga, nanti pindah ke tetangga lain kalau bon sudah membengkak. Gali lobang tutup lobang, begitu seterusya.

Aku yang melihatnya agak heran. Ngapain sih harus merokok kalau tak punya uang cukup. Lebih baik uang digunakan untuk keperluan yang lebih mendesak, semisal beli beras, bayar listrik, jajan anak-anak dan bayar utang!

Bayar Utang

Jarang loh ada orang menempatkan "bayar utang" diurutan pertama dalam kamus hariannya. Iya, kalau utang ke lembaga resmi diutamakan tapi pada per orang-an seringkali pura-pura tak ingat.

Padahal namanya utang, tak besar dan tak kecil sama saja. Status hukumya sama, mubah dilakukan dan wajib dibayarkan. Utamakan yang kecil agar terasa ringan. Bukan berarti yang besar diabaikan loh, awas!

Lita tak begitu, utang dulu terus nanti pindah ke warung lain. Kalau ke warung lain mungkin tak ngutang, nah pas tak ada uang baru kembali untung ngutang deh ke warung yang lama.

Kalau sudah begini ngawur. Bukan tutup lobang gali lobang seperti kata Bang Haji Rhoma tapi gali lobang tambah lombang yang ada. Berat nih mah. Wajar kita lihat warung-warung kecil banyak yang gulung tikar, bukan tak ada yang membeli. Justeru yang beli banyak cuma pembayarannya ditunda untuk waktu yang tak wajar.


Realistis

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun