Mohon tunggu...
Mahir Martin
Mahir Martin Mohon Tunggu... Guru - Guru, Aktivis dan Pemerhati Pendidikan

Penulis: Satu Tahun Pembelajaran Daring, Dirayakan atau Disesali? (Penerbit Deepublish, 2021); Hikmah Pandemi Covid-19 Relevan Sepanjang Masa (Guepedia, 2021); Catatan dari Balik Gerbang Sekolah untuk Para Guru (Guepedia, 2022); Motto: Reflection Notes: Ambil hikmahnya...

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Saling Menasihati untuk Kebenaran dan Kesabaran

7 Agustus 2022   10:21 Diperbarui: 7 Agustus 2022   10:29 144 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Nasihat (kompas.com)

"Watawa saubil haq watawa saubil sabr," kalimat ini terngiang-ngiang di kepalaku. Kalimat yang terdapat dalam surah Al-Asr ini memang sering kita dengar. Kalimat yang memiliki arti, "saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran," ini memang memiliki arti yang sangat dalam.

Biasanya, kalimat ini digunakan untuk mengajak kita untuk saling menasihati. Nasihat memang penting untuk dilakukan. Ibu menasihati anaknya, guru menasihati siswanya. Nasihat menjadi senjata utama dalam mendidik. Nasihat menjadi cara termudah dalam mendidik.

Bagi pendidik seperti kami, nasihat memang seyogyanya menjadi jalan yang kami titi sehari-hari di sekolah. Dalam prosedur mendidik, nasihat menjadi bagian penting yang mesti dikedepankan. Nasehat adalah metode kasih sayang untuk menyampaikan sesuatu kepada siswa.

Kita terkadang terjebak dalam perangkap kalimat, "hanya yang melakukan kesalahan harus dinasihati." Nasihat semestinya tidak hanya ditujukan ketika ada kesalahan yang dilakukan. Nasihat juga penting diberikan dalam rangka memberikan motivasi, pemahaman akan sesuatu, dan juga pencegahan akan hal buruk yang mungkin bisa terjadi.

Nasihat ini juga yang saya dapatkan dari sebuah artikel yang berjudul Beradab di Segala Dunia. Artikel ini yang kami bahas dalam diskusi rutin mingguan para pendidik di sekolah kami. Artikel ini kami dapatkan dari segmen pendidikan di Majalah Mata Air, majalah yang selalu memberikan hidangan bernutrisi bagi cakrawala pemikiran kami sebagai pendidik.

Dalam artikel, dibahas tentang kemajuan teknologi, terutama penggunaan gawai, yang telah menjadi peradaban baru. Peradaban yang menyuguhkan dua dunia, dunia nyata dan dunia maya. Bagi sang penulis artikel, sejatinya agama bisa dijadikan sokoguru dan modal dalam menghadapi peradaban teknologi yang berkembang dengan pesatnya.

Sejak datangnya pandemi, dan diikuti dengan pembelajaran daring yang berkepanjangan dan menjadi keharusan, para pendidik dilanda kegelisahan. Gelisah untuk mencari titik keseimbangan dalam mengatur penggunaan teknologi. Di satu sisi teknologi sangat diperlukan untuk menopang pendidikan, di sisi lain teknologi terus memberikan dampak buruk dalam kehidupan siswa.

Tak sedikit siswa yang akhirnya tersinyalir mengidap kecanduan teknologi, sebuah penyakit baru yang sangat mengkhawatirkan. Bagi penderita, hidupnya tak bisa lepas lagi dari alat yang bernama gawai. Seolah hidup hanya seputar layar sentuh yang ada di genggaman tangannya. Interaksi sosial hanya terjadi di dunia maya, yang terkadang bisa memunculkan kesenangan semu dibalut kesendirian.

Media sosial menjadi trending tersendiri dengan segala aspek negatif yang ada di dalamnya. Cyberbullying dan konten tak senonoh menjadi tantangan tersendiri untuk ditangani. Belum lagi permasalahan games, yang masih menjadi salah satu problematika bagi kebanyakan siswa.

Di tengah banyaknya hal yang perlu diperhatikan para pendidik,terkadang mereka mengalami fase kemunduran motivasi. Jenuh dalam menghadapi realita yang terjadi dalam dunia pendidikan. Bahkan, tak sedikit mereka yang akhirnya menyerah, sehingga menutup mata akan problematika yang dihadapi, tanpa memikirkan solusi. Akhirnya, permasalahan menjadi berlarut-larut dan semakin sulit untuk dipecahkan, bak benang kusut yang tak memiliki ujung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan