Mohon tunggu...
Mahir Martin
Mahir Martin Mohon Tunggu... Guru - Guru, Aktivis dan Pemerhati Pendidikan

Penulis: Satu Tahun Pembelajaran Daring, Dirayakan atau Disesali? (Penerbit Deepublish, 2021); Hikmah Pandemi Covid-19 Relevan Sepanjang Masa (Guepedia, 2021); Catatan dari Balik Gerbang Sekolah untuk Para Guru (Guepedia, 2022); Motto: Reflection Notes: Ambil hikmahnya...

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Sayyidah Aisyah dan Turunnya Wahyu

4 April 2022   22:11 Diperbarui: 4 April 2022   22:20 771 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kitab Shahih Bukhari (sumber: muslim.or.id)

Di hari kedua Ramadan ini kita akan mencoba memahami hadits kedua dari Kitab Shahih Bukhari. Hadits kedua ini masih merupakan bagian dari bab permulaan turunnya wahyu. Berikut teks haditsnya:

Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Hisyam bin 'Urwah dari bapaknya dari Aisyah Ibu Kaum Mukminin, bahwa Al Harits bin Hisyam bertanya kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, "Wahai Rasulullah, bagaimana caranya wahyu turun kepada engkau?"

Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam menjawab: Terkadang datang kepadaku seperti suara gemerincing lonceng dan cara ini yang paling berat buatku, lalu terhenti sehingga aku dapat mengerti apa yang disampaikan. Dan terkadang datang Malaikat menyerupai seorang laki-laki lalu berbicara kepadaku maka aku ikuti apa yang diucapkannya.

Aisyah berkata, "Sungguh aku pernah melihat turunnya wahyu kepada Beliau shallallahu 'alaihi wa sallam pada suatu hari yang sangat dingin lalu terhenti, dan aku lihat dahi Beliau mengucurkan keringat." (HR. al-Bukhari : 2).

Hadits ini diriwayatkan dari Sayyidah Aisyah, istri baginda Nabi SAW. Sayidah Aisyah dinikahi baginda Nabi setelah istri pertama Sayyidah Khadijah wafat. 

Pernikahan baginda Nabi selalu memiliki hikmah. Salah satu hikmah pernikahannya dengan Sayyidah Aisyah adalah terkait perawian hadits. 

Sayidah Aisyah dikenal sebagai perawi hadits yang cerdas. Dalam urusan agama, Sayyidah Aisyah menjadi salah satu sumber utama, terutama yang berhubungan dengan wanita dan rumah tangga. 

Bahkan, ada dalil hadits baginda Nabi yang menyebutkan, "Ambillah setengah agama kalian dari Humaira ('Aisyah)."

Sewajarnya pasangan suami istri, Sayidah Aisyah tinggal serumah bersama dengan baginda Nabi. Hal ini menyebabkan Sayyidah Aisyah memiliki kesempatan mempelajari setiap detail kehidupan baginda Nabi. Itulah yang membedakan Sayyidah Aisyah dengan sahabat-sahabat Nabi yang lain.

Setelah kita sekelumit membahas tentang Sayyidah Aisyah perawi hadits ini, sekarang mari kita pahami isi kandunganya. Hadits ini menceritakan bagaimana cara wahyu turun kepada baginda Nabi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Lihat Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan