Mohon tunggu...
Mahir Martin
Mahir Martin Mohon Tunggu... Guru - Guru, Aktivis dan Pemerhati Pendidikan

Penulis: Satu Tahun Pembelajaran Daring, Dirayakan atau Disesali? (Penerbit Deepublish, 2021); Hikmah Pandemi Covid-19 Relevan Sepanjang Masa (Guepedia, 2021); Motto: Reflection Notes: Ambil hikmahnya...

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Memaknai Kembali Idul Adha dan Ibadah Kurban

20 Juli 2021   12:57 Diperbarui: 20 Juli 2021   16:27 95 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memaknai Kembali Idul Adha dan Ibadah Kurban
Hari Raya Idul Adha (kompas.com)

Ini tahun kedua hari raya Idul Adha harus dirayakan di tengah pandemi Covid-19. Tahun lalu, banyak umat Islam yang mengeluh karena tak bisa melaksanakan shalat Ied bersama di masjid atau tanah lapang. 

Begitu juga pemotongan hewan kurban yang harus dilaksanakan secara terbatas dan harus mengikuti protokol kesehatan yang ketat. Pembagian daging kurban pun harus diantar satu per satu ke rumah-rumah. Semua terasa menjadi serba merepotkan.

Hari Raya Idul Adha Tahun Ini

Hari raya Idul Adha tahun ini tak jauh beda, varian delta menyebabkan kenaikan kasus positif Covid-19 menjadi tak terkendali. 

Imbasnya, membuat sebagian daerah memasuki masa PPKM darurat. Hal ini menyebabkan pemerintah harus kembali membatasi perayaan Idul Adha dan ibadah kurban.

Namun, apapun kondisinya, dari tahun ke tahun, hari raya Idul Adha selalu di semarakkan dengan takbir, tahlil, dan tahmid yang terdengar saling bersahutan dari satu rumah ke rumah lain, dari satu masjid ke masjid lain, dari satu kampung ke kampung lain.

Memang, sejatinya pada kalimat takbir, tahlil, dan tahmid itulah makna Idul Adha yang hakiki bisa kita pahami. Dengan memperingati Idul Adha kita seyogyanya mampu memahami kebesaran Allah SWT, tiada Tuhan yang patut di sembah selain daripada-Nya, dan segala puji hanya bagi-Nya.

Idul Adha dan ibadah kurban adalah dua hal yang saling menyatu, dan memang tak bisa dipisahkan. Ibadah kurban, syariatnya diajarkan oleh Nabi Ibrahim AS yang dalam mimpinya diperintahkan oleh Allah SWT untuk menyembelih anak kesayangannya Nabi Ismail AS.

Bagi Nabi Ibrahim, pastinya perintah ini begitu berat untuk dilaksanakan. Namun, karena perintah ini datangnya dari Allah SWT, Nabi Ibrahim AS tak bisa menyangkalnya. Beliau dengan ikhlas melaksanakannya, dan Nabi Ismail AS pun dengan penuh kesabaran menerimanya.

Berkat keikhlasan dan kesabaran keduanya itu, akhirnya Allah SWT menggantikan Nabi Ismail AS dengan seekor domba yang dibawakan oleh malaikat Jibril dari surga. Inilah syariat ibadah kurban yang diceritakan dalam sejarah dan di dalam kitab suci Al-Qur'an.

Memaknai Ibadah Kurban

Kurban sendiri sebagai sebuah ibadah berarti mendekatkan diri kepada Allah SWT. Makna lebih mendalam dari kurban, selain mendekatkan diri kepada Allah SWT, kurban juga bisa mendekatkan diri seseorang kepada orang lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN