Mohon tunggu...
Mahfudz Tejani
Mahfudz Tejani Mohon Tunggu... Wiraswasta - Bapak 2 anak yang terdampar di Kuala Lumpur

Seorang yang Nasionalis, Saat ini sedang mencari tujuan hidup di Kuli Batu Republik Indonesia (KBRI) Kuala Lumpur. Pernah bermimpi hidup dalam sebuah negara ybernama Nusantara. Dan juga sering meluahkan rasa di : www.mahfudztejani.com

Selanjutnya

Tutup

Kotaksuara

Sumarno, Panwaslu Kuala Lumpur Berakhir Tragis di Rumah Sakit

23 April 2019   17:21 Diperbarui: 23 April 2019   17:57 1016 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Kuala Lumpur, 23 April 2019,-Sumarno merupakan salah satu warganegara Indonesia di Malaysia yang ikut andil dalam menyukseskan pesta demokrasi terbesar Indonesia. Beliau berpartisipasi sebagai Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Kuala Lumpur yang membawahi daerah Selangor, Kuala Lumpur, Perak, Terengganu, dan Kelantan.

Pria asal Pati, Jawa Tengah ini, yang berprofesi sebagai Tenaga Kerja Indonesia (TKI), bekerja sebagai instalator listrik di sebuah bangunan di sekitar Selangor dan Kuala Lumpur. Namun karena panggilan jiwanya untuk mengabdi kepada negeri, beliau rela meminta cuti kepada majikannya, untuk turut serta dalam menyukseskan pelaksanaa Pemilihan Umum 2019.

Sebagai Panwaslu, Sumarno mendapatkan kepercayaan untuk mengawasi pelaksanaan pengundian Kotak Suara Keliling (KSK) di negri Perak, 4 jam perjalanan dari Kuala Lumpur. Tepatnya di sebuah pabrik UNISEM, area Bandar Pulai Jaya Negeri Perak.

Namun nasib baik tidak menyebelahi pria beranak satu ini, tatkala perjalanan menuju pusat penghitungan suara di Putra World Trade Center (PWTC) (17/4/19). Beliau mengalami kecelakaan bersama sepeda motornya di  Jalan Tun Razak, menabrak mobil yang sedang rusak di pinggir jalan.

Sepeda motornya mengalami kerusakan total dan mobil yang ditabraknya hancur di bagian belakang. Sedangkan Sumarno mengalami luka parah di sekitar leher dan dagunya, serta kedua kakinya mengalami patah tulang.

Akhirnya Sumarno dibawa ke Hospital Kuala Lumpur (HKL) untuk mendapatkan perawatan insentif. Namun sayang, permasalahan birokrasi di HKL menyebabkan perawatan terkendala sementara. Menurut isteri Sumarno, pihak HKL meminta deposit terlebih dahulu, sedangkan saat itu dalam keadaan genting.

Untungnya pihak mobil yang ditabrak bekerjasama dengan pihak asuransi membantu menanggung pembiayaan sementara. Akhirnya Sumarno dilayani untuk pembersihan luka dan penjahitan kembali. Kemudian diteruskan dengan proses CT-Scan untuk mengetahui keadaaan Sumarno dengn lebih mendalam.

Kemudian dilanjutkan proses operasi penarikan tulang paha dan membetulkan posisinya. Sambil menunggu proses tersebut, Sumarno dimasukkan ke ruang rawat inap sebelum operasi pembetulan tulang lebih lanjut dijalankan.

Saat kejadian pihak keluarga sudah memberitahukan pihak Panwaslu Kuala Lumpur, namun disebabkan proses rekapitulasi penghitungan suara sedang berlangsung, mereka tidak ada yang datang. Baru 2 hari kemudian, pihak Panwaslu datang menjenguk Sumarno.

Saat ini Sumarno ditemani istrinya masih berada di ruang Inap Hospital Kuala Lumpur, untuk menunggu proses operasi dilaksanakan. Pemulihan Sumarno dijangka memakan waktu berbulan-bulan dan tidak mampu bekerja, apalagi beliau merupakan tulang punggung keluarga disini dan di Indonesia.

Semoga keadaan Sumarno yang mengabdi untuk negeri dalam menyukseskan proses demokrasi, mendapat perhatian pihak pemerintah kedepannya nanti. Setidaknya meringankan proses pemulangan dan pembiayaan perobatan di Malaysia serta di Indonesia nanti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kotaksuara Selengkapnya
Lihat Kotaksuara Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan