Mohon tunggu...
m.setiawan
m.setiawan Mohon Tunggu... Mencoba untuk lebih

1/2 kemanusiaan, 1/2 ketidaktahuan

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Belajar Sopan Santun dari Hal Sederhana

22 Januari 2018   13:39 Diperbarui: 22 Januari 2018   14:13 0 0 0 Mohon Tunggu...
Belajar Sopan Santun dari Hal Sederhana
Sopan santun orang Jepang (sumber: travel.tribunnews.com)

Salah satu tanda kemajuan peradaban bangsa adalah tertib dan disiplin dalam hal-hal sepele dalam kehidupan sehari-hari di ruang publik. Tertib lalulintas, tertib antre, tertib duduk, tertib parkir dan lain-lain. Boleh saja kita "semau gue" ketika di ruang privat seperti di rumah sendiri. Tetapi ketika berada di ruang publik di mana kebebasan individu dibatasi oleh kebebasan orang lain, maka penting kiranya kita menata tindakan sehingga tidak mengganggu  orang lain.

Kita sering mengalami hal-hal sepele yang cukup mengganggu pemandangan dan perasaan tetapi tidak bisa berbuat apa-apa. Diam atau mengalah kadang menjadi pilihan untuk menghindari gesekan atau konflik yang disebabkan karena tidak ada penerimaan jika ada teguran. Beberapa contoh di bawah ini adalah cerminan dari mentalitas seseorang yang memang sepele tetapi cukup mengganggu dan tidak kece.

Antrean

Mengantre (begitu menurut KBBI, bukan mengantri) adalah cara untuk menjaga ketertiban dalam rangka mendapatkan sesuatu atau membuang sesuatu. Antre membeli tiket atau membeli barang adalah pemisalan antre mendapatkan sesuatu. Antri ke kamar mandi adalah antre untuk membuang sesuatu.

Antre di tempat umum (sumber: moral-politik.com)
Antre di tempat umum (sumber: moral-politik.com)
Budaya antrean adalah cerminan dari sikap sabar yang ada dalam pribadi seseorang. Tentunya sikap tersebut memerlukan latihan yang intens agar menjadi kebiasaan. Orang yang tidak mau mengantri sama saja dengan tidak mau belajar bersabar.

Kita semua pasti pernah mengalami bagaimana seseorang menyerobot antrean dengan tanpa rasa bersalah atau rasa malu. Kita yang sudah lama bersabar, tiba-tiba disalip oleh orang dengan mental disiplin minus. Terkadang juga, orang yang melayani antrean malah justru melayaninya seolah tidak ada pelanggaran kesopanan yang terjadi. Menyebalkan bukan?

Duduk di Transportasi Umum

Tiket kereta atau tiket pesawat sudah kita dapatkan. Begitu masuk mau duduk, eh tempatnya sudah ditempati orang. Memang betul dia yang duduk juga membeli tiket kursi di deretan kursi yang sama dengan kita tetapi urutan juga menjadi pertimbangan ketika kita membeli tiket kereta atau tiket pesawat.

Tiket dengan kode urutan A, D atau F biasanya tiket yang menunjukkan tempat duduk dekat jendela. Memilih tempat duduk dekat jendela tentunya sudah kita persiapkan jauh-jauh hari dengan tujuan supaya lebih leluasa melihat pemandangan di luar.

Duduk di moda transportasi umum (sumber: vebma.com)
Duduk di moda transportasi umum (sumber: vebma.com)
Tetapi sering saja terjadi tempat duduk sudah kita pesan namun begitu mau diduduki sudah ada orang yang menempati. Kejadian ini sering terjadi baik di kereta api atau di pesawat. Parahnya kadang-kadang tempat duduk yang di kereta api, karena yang menduduki tempat duduk yang sudah kita pesan itu naik dari stasiun sebelum stasiun keberangkatan kita, dia sudah dalam keadaan tidur atau pura-pura tidur.

Padahal kalau kita pikirkan, mereka yang mampu membeli tiket kereta kelas eksekutif atau tiket pesawat adalah orang yang memiliki kemampuan ekonomi cukup. Ternyata kemampuan ekonomi ini tidak seiring dengan kedisiplinan dan mental teratur dari yang bersangkutan. Memalukan bukan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x