Mohon tunggu...
Mahaji Noesa
Mahaji Noesa Mohon Tunggu... Administrasi - Pernah tergabung dalam news room sejumlah penerbitan media di kota Makassar

DEMOs. Rakyat yang bebas dan merdeka

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Fort Rotterdam 2/5# Gerbang Utama Berpindah dari Timur ke Barat

27 Januari 2016   18:09 Diperbarui: 27 Januari 2016   18:20 130 1 0 Mohon Tunggu...

[caption caption="Sejumlah potret dokumen ketika gerbang utama masih difungsikan di dinding arah timur benteng Fort Rotterdam/Ft: Mahaji Noesa"][/caption]Satu-satunya jalan masuk ke benteng Fort Rotterdam saat ini melalui pintu yang terletak di tengah bentangan dinding arah barat. Di sisi kanannya terdapat sebuah taman bunga tertata menawan berasesori patung Sultan Hasanuddin berkuda. Anda tahu, pintu masuk yang berhadapan dengan resto Kampung Popsa di Jalan Ujungpandang tersebut, sejatinya bukan merupakan pintu masuk gerbang utama ke benteng Fort Rotterdam.

Melalui gambar dan skertsa-sketsa yang dibuat para peneliti, arkeolog dan sejarahwan, gerbang utama pintu masuk benteng Fort Rotterdam sesungguhnya berada di pertengahan bentangan dinding benteng bagian timur. Namun gerbang utama tersebut sejak lama tertutup puluhan bangunan kantor dan  pemukiman rakyat yang menempel langsung dengan dinding benteng di arah timur.

Sejak lama sudah pernah berhembus kabar, zoning benteng Fort Rotterdam dan sekelilingnya akan dibebaskan dari semua bangunan dan pemukiman. Akan tetapi kabar itu hingga kini masih tetap berupa kabar tanpa tindak lanjut.  

[caption caption="Inilah pintu belakang yang kini jadi gerbang pintu masuk satu-satunya ke benteng Fort Rotterdam/Ft: Mahaji Noesa"]

[/caption]

Dalam sejumlah foto dokumentasi yang dibuat tahun 30-an, terlihat gerbang masuk utama benteng Fort Rotterdam di arah timur dahulu dihubungkan dengan sebuah jembatan panjang. Jembatan tersebut melintas di atas semacam kanal yang mengalir sejajar dinding luar benteng arah timur.

Di dalam benteng hingga kini masih terlihat jelas arah jalan keluar ke Gerbang Utama dalam bentuk terowongan sepanjang sekitar 5 meter, dari lantai bawah sebuah bangunan menerobos ke dinding benteng. Hanya saja jalan keluar masuk pintu utama benteng telah ditutup beton. Tidak tembus dengan pemukiman penduduk yang menghimpit dinding luar benteng di arah timur.

Tidak terdapat cacatan yang jelas, sejak kapan pintu belakang arah barat benteng Fort Rotterdam yang dahulu terkoneksi langsung dengan laut Selat Makassar itu kemudian mulai difungsikan sebagai pintu masuk menggantikan pintu utama di bagian timur.

[caption caption="Dahulu ada jembatan masuk di pintu utama arah timur benteng Fort Rotterdam/Ft repro: Mahaji Noesa"]

[/caption]

[caption caption="Inilah jalan keluar masuk di gerbang utama arah timur benteng Fort Rotterdam yang kini sudah ditutup/Ft: Mahaji Noesa"]

[/caption]

Melalui foto lama tahun 1915 saat pihak asing masih menguasai dan bermarkas di benteng Fort Rotterdam, pintu belakang dari arah barat benteng mendapat penjagaan ketat. Pilar gerbang masuk berlapis 3 dilengkapi pos jaga. Masih tampak ada bangunan di lokasi bastion Bone, dekat pintu belakang tersebut. Kini pilar luar gerbang telah tiada dan bastion Bone tinggal puing tanpa bangunan.

Tanpa diberikan penjelasan detil atau menyimak seksama lembaran sejarah, dipastikan letak pintu utama benteng Fort Rotterdam yang sesungguhnya akan kabur. Dan, pintu masuk di arah barat akan terus menguat seperti umumnya sebutan sekarang sebagai pintu depan Fort Rotterdam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN