Mohon tunggu...
Taufiq Ismael Al Pharepary
Taufiq Ismael Al Pharepary Mohon Tunggu...

Berkelana di alam liar membuat kalbu begitu tenang dan memahami betapa besar ciptaan sang kalik

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Rona Merah Kupu-kupu Bidadari yang Memikat Hati

30 Desember 2018   20:07 Diperbarui: 30 Desember 2018   20:10 0 2 2 Mohon Tunggu...
Rona Merah Kupu-kupu Bidadari yang Memikat Hati
Colorful si kupu bidadari memikat hati siapapun yang mengamatinya. Foto: Taufiq ismael

Penuh warna, gradasi warna merah berpadu coklat, putih, dan ungu, begitu elok. Paduan warna yang tak lazim.

Sulawesi memendam keragaman hayati yang melimpah. keunikan alam yang tercipta berimbas pada penghuninya. Tetumbuhan dan satwa juga tak sedikit yang unik. Hanya saja manusia begitu serakah. Hingga hanya menyisakan sedikit ruang gerak hidupan liar ini. Kantong-kantong berhutan hanya tersisa pada kawasan yang terlindungi. Salah satunya kawasan Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung.

Di kawasan konservasi ini kita dapat menjumpai ragam serangga bersayap cantik: kupu-kupu. Cethosia myrina adalah satu dari ratusan kupu-kupu yang teridentifikasi berada di taman nasional ini.

Ada empat varian dari kupu-kupu sayap renda Sulawesi ini. Cethosia myrina sarnada mendiami Sulawesi bagian selatan. Karenanya tak begitu sulit menjumpainya di Bantimurung Bulusaraung.

Serangga bersayap warna-warni ini menyukai tumbuhan yang sedang berbunga. Mengesap sari bunga untuk mencukupi kebutuhan nutrisinya.

Ia kerap terbang di antara tegakan berhutan. Apalagi rimba yang tak begitu rapat. Cahaya matahari yang menerpa di antara rindang pepohonan membuatnya bergairah. Terpaan cahaya yang membuat sayapnya menjadi hangat. Hingga membuatnya leluasa mengepakkan sayap kemayunya.

Warna sayap betina dari Cethosia myrina sedikit kalem. Lebih dominan perpaduan cokelat tua dan coklat muda serta putih. Renda-renda di sayapnya membuatnya tetap menarik.
Warna sayap betina dari Cethosia myrina sedikit kalem. Lebih dominan perpaduan cokelat tua dan coklat muda serta putih. Renda-renda di sayapnya membuatnya tetap menarik.
The brown accented butterfly, julukan kupu-kupu ini terbang dan hinggap dari satu bunga ke bunga yang lain. Dari sana jugalah ia menjadi penting. Mempertemukan putik yang berdiam dengan benang sari. Menjadi makcomblang hingga kemudian terjadilah proses pembuahan.

Pertengahan Desember 2018 lalu, seorang penyuka kupu-kupu, Andy Ho,  menyambangi Bantimurung Bulusaraung. Pehobi serangga bersayap indah ini rela jauh-jauh dari negaranya,Hongkong.

Ia terkesima saat berjumpa dengan si kupu-kupu bidadari. Berjumpa di Taman Prasejarah Leang-leang, Bantimurung, Maros. Begitu bersemangat ia memburunya. "Fight.. fight..," ucapnya bersemangat sembari mengepalkan tangan ke udara. Dengan menenteng senjatanya ia tak melepaskan pandangan dari buruannya. Terus membidiknya kemana pun ia pergi.

Tak lama berselang ia kemudian mengganti magasinnya. Tapi tunggu dulu ini bukan senjata yang Anda pikir loh. Senjatanya adalah kamera. Maklum Andy adalah pecinta fotografi kupu-kupu.

Sepertinya si kupu bersayap renda telah mengisap nektar sedari pagi. Siang, saat kami berjumpa tampak ia lebih senang bertengger di atas daun, beristirahat. Ia memilih pohon jambu-jambuan di sempadan sungai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2