Mohon tunggu...
Made Nopen Supriadi
Made Nopen Supriadi Mohon Tunggu... Peneliti dan Penulis

Lahir di Sebelat, 09 November 1989. Saat ini melayani di Sekolah Tinggi Teologi Arastamar Bengkulu (STTAB). Menyelesaikan studi S-1 Teologi (S.Th) di STT Ebenhaezer, Tanjung Enim, Sumatera Selatan. Saat ini sedang menempuh studi Magister Teologi (M.Th) konsentrasi Biblical Reformed Theology di STT SETIA Jakarta.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Nilai, Makna dan Pentingnya Hidup! (Seri Filsafat 5)

25 Mei 2020   16:28 Diperbarui: 25 Mei 2020   16:37 37 4 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nilai, Makna dan Pentingnya Hidup! (Seri Filsafat 5)
Dibuat oleh: Made Nopen Supriadi 

Kehidupan manusia diwarnai dengan pencaharian. Pencaharian tersebut didorong dari rasa ingin menemukan arti sejati dari hidupnya dan dari apa yang dilakukannya. 

Dorongan tersebut membuat manusia mencoba berbagai rumus kehidupan agar dirinya bisa merasakan adanya nilai dan arti hidup. Itulah namanya dorongan kehidupan yang berhakikat. Manusia memiliki kelemahan dan kekurangan, kondisi tersebut menunjukkan bahwa manusia tidak serta merta mampu memahami makna kehidupan. 

Dorongan untuk mendapatkan makna kehidupan membuat manusia melakukan banyak hal agar hidupnya bermakna. Hidup tanpa makna, saya ibaratkan dengan "hidup tanpa rasa." Sebuah pertanyaan untuk direnungkan. Manakah yang lebih anda sukai, makanan tanpa garam atau makanan dengan garam yang berlebihan?

Pasti anda akan memilih tidak untuk kedua-duanya. Garam memang mampu memberikan rasa asin yang menyedapkan jika diberikan sesuai takaran. 

Namun jika tidak ada garam maka makanan jenis apa pun terasa hambar bahkan jika takaran berlebih juga tidak bermakna.  Contoh tersebut menjelaskan bahwa manusia jika tidak melakukan apa-apa maka hidupnya tidak memiliki nilai dan makna. Tetapi jika manusia melakukan sesuatu dengan berlebihan maka ia kehilangan pentingnya hidup.

Nilai dan makna serta pentingnya hidup, seringkali kita buat bersaing di dalam diri kita. Kita terkadang melupakan pentingnya hidup karena begitu lelah menaikkan nilai dan makna hidup kita. 

Pentingnya hidup terkadang kita kuburkan dengan pencaharian akan nilai dan makna hidup. Bahkan kita merasa hidup ini menjadi penting kalau ada nilai dan maknanya. Tetapi kita tidak bisa melupakan bahwa kehidupanlah yang mendahului nilai dan makna. Nilai dan makna adalah pelengkap kehidupan. 

Tetapi kehidupan adalah hal utama yang kita perlukan. Kehidupan kita adalah sesuatu yang pantut kita berikan nilai dan makna juga. Sehingga kita belajar bagaimana menjaga kehidupan. 

Tetapi kalau kita menuntut nilai dan makna namun mengabaikan kehidupan maka kita juga sedang membiarkan nilai dan makna itu segera hilang. Kehidupan itu adalah wadah yang tidak bisa kita cari atau beli, namun wadah ini jangan sampai kita tidak tambahkan dengan nilai dan makna.

Nilai dan makna adalah tambahan buat kehidupan. Apakah benar demikian?. Saya akan jelaskan. Pernahkah anda melihat seorang yang sakit jiwa mengalami insiden kecelakaan atau ditabrak lari?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x