Mohon tunggu...
Madarinarn
Madarinarn Mohon Tunggu... Mahasiswa

manusia sanguin kholeris yang sedang belajar menulis

Selanjutnya

Tutup

Musik

Suarakan dengan Bernyanyi: Cara Kreatif Untuk Menyampaikan Permohonan

27 November 2020   16:15 Diperbarui: 27 November 2020   16:39 39 4 0 Mohon Tunggu...

"Aku pengen ayam geprek, Abi ayo kita mampir!"

Kalimat diatas adalah penggalan lirik dari lagu yang secara spontanitas tersusun oleh anak yang belum genap berusia 6 tahun. Kalimat tersebut diucapkan dengan cara bersenandung penuh harap, irama yang digunakannya pun tampak asing di telinga saya. Mendengar Putra yang baru saja bernyanyi seperti itu, membuat sesiapa yang medengarnya tertawa. Sakan-akan kami langsung tau maksud dan tujuan dari Putra bernyanyi seperti itu. Ya, lagu tersebut adalah lagu milik nya, lagu yang secara spontanitas terucap olehnya. Lagu yang disusun dengan membawa visi yaitu mengkode Abi nya untuk menepi di salah satu waruk geprek di sekitar sana.  

Kejadian tersebut terjadi sekitar beberapa minggu yang lalu, ketika saya diajak oleh Om dan Tante saya untuk ikut serta bersama mereka berlibur. Bukan tanpa alasan sebenarnya, piker saya karena adik sepupu saya yang menginginkan saya ikut bersama mereka. Ketika saya sedang menyusun artikel ini, mengingat kejadian tersebut membuat saya tertawa kecil yang menghasilkan ujung bibir saya naik ke atas. Benar, saya ingin mengangkat kisah tersebut sebagai topic artikel kali ini, yang rencananya akan saya isi tentang cara music menyentuh ranah kreativitas seorang anak.

Di awal, saya sudah menjelaskan bahwa lagu tersebut tersusun untuk merayu Abi nya. Rupanya, cara tersebut sering di gunakan Putra untuk mengutarakan keinginan nya dengan packaging yang berbeda. Hal tersebut saya ketahui ketika Umi nya memberikan sebuah fakta yang belum saya ketahui, "Putra itu mesti gitu mba, kalo dia pengen apa-apa mesti langsung dinyanyiin gitu sampe aku apa Abi nya denger mba, tapi cuma kalo dia minta yang kira-kira bakalan di tolak. Dia kalo pergi kemana-mana itu sukanya ngajak ngandok di warung geprek gitu lo mbak, padahal yo barusan maka biasanya".

Jujur, ketika mendengar fakta tersebut membuat saya semakin gemas dengan Putra, dia sejak dini sudah mampu menyusun strategi bagaimana cara menyampaikan sesuatu kepada orangtua nya yang dianggapnya akan mendapatkan penolakan. Perhatian saya saat itu terfokuskan pada tindakan Putra, tidak pada penolakan yang diberikan oleh Abi-umi nya. Menurut saya, apa yang dilakukan oleh Putra adalah cara berpikir orang kreatif. Menilik arti kreatif yang saya yakini, yaitu suatu kemampuan yang dapat menciptakan sesuatu yang baru dengan cara yang berbeda.

Mengingat arti kreatif tersebut, saya pun meyakini bahwa Putra adalah anak kreatif. Bagaimana tidak? Di umur yang belum genap 6 tahun tersebut, dia memikirkan strategi yang tepat untuk menyampaikan keinginan nya dengan cara yang berbeda, alih-alih memilih merengek, menangis sambil marah, Putra memilih menyampaikan keinginannya dengan cara yang berbeda.

Namun,bagaimana bisa Putra mendapatkan inisiatif tersebut?

Usut punya usut, setelah melalui berbagai macam wawancara antara saya dengan Putra saat itu, membawa saya pada satu kesimpulan. Meski sebetulnya jawaban yang saya dapat adalah jawaban yang absurd, tapi saya rasa di dalamnya memiliki value. Ingin tahu? Jadi begini.

Menurut kesimpulan saya, Putra hanya melakukan apa yang dia suka. Dia menyukai musik, dia menyukai kegiatan menggambar, dia menyukai hewan-hewan, dan masih banyak lagi sesuatu yang dia sukai. Musik, coba tebak jawaban apa yang Putra sampaikan ketika saya bertanya, "Kok kamu suka music?" Jawaban yang membuat saya tertawa sekaligus merinding itu adalah, "Lha, mba fafa suka nyanyi terus kok, makane aku ikut-ikut. Kayae mba fafa seneng gitu kalo nyanyi,makane aku juga ikut-ikut"

What? Se-klise itu? Jujur, mendengar jawaban tersebut membuat saya merasa takut. Rupanya benar adanya, bahwa anak melihat dan anak menyalin apa yang dia lihat. Jadi, saya takut apabila selama saya di dekat Putra saya memberikan contoh yang buruk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x