Mohon tunggu...
Luthfi Chalwani
Luthfi Chalwani Mohon Tunggu... aktivis organisasi internal

mahasiswa fakultas ekonomi UNNES

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Bisnis Identik dengan Kegagalan, Mengapa?

4 Desember 2019   00:27 Diperbarui: 4 Desember 2019   00:48 0 0 0 Mohon Tunggu...
Bisnis Identik dengan Kegagalan, Mengapa?
shutterstock

Ketika memulai sebuah bisnis, satu hal yang perlu Anda pertimbangkan adalah; kegagalan. Tapi bila sejak awal Anda sudah mengetahui penyebab umum kegagalan dalam bisnis, kemungkinan Anda kurang beresiko mengalaminya.

          Menurut statistik di tahun 2016, sekitar 78 persen startup bisnis berskala kecil bertahan di tahun pertama dan sekitar setengah dari jumlah bisnis ini bertahan setidaknya selama 5 tahun. Hanya sepertiganya yang bertahan hingga 10 tahun atau lebih.

Kenapa Bisnis Mengalami Kegagalan?

          Para ahli mengemukakan pendapat mereka tentang apa yang perlu dan tidak perlu dilakukan pemilik bisnis untuk menjaga bisnis mereka tetap bertahan. Berikut ini beberapa penyebab kegagalan bisnis dan tips menghindarinya.

          Dalam sebuah perusahaan kemampuan untuk bersaing ditentukan oleh kinerja dari perusahaan itu sendiri. Sebuah perusahaan harus tetap menjaga dan terus meningkatkan kinerjanya agar tetap dapat mempertahankan bisnisnya dan tetap eksis di dunia industri. Apabila sebuah perusahaan tidak dapatmenjaga kinerjanya dengan baik ataupun memiliki kinerja yang buruk, lama kelamaan perusahaan tersebut akan mengalami kebangkrutan. Menurut Toto (2011:332", kebangkrutan merupakan kondisi dimana perusahaan tidak mampu lagi untuk melunasi kewajibannya. Kondisi ini biasanya tidak muncul begitu saja di perusahaan tersebut yang biasanya dapat dikenali lebih dini kalau laporan keuangan dianalisis secara lebih cermat dengan suatu cara tertentu. Rasio keuangan dapat digunakan sebagai indikasi adanya kebangkrutan di perusahaan. Secara umum kebangkrutan adalah kegagalan perusahaan dalam menjalankan bisnisnnya, sehingga perusahaan tidak dapat membayarkan kewajibannya kepada kreditur ataupun pihak lain.

          Istilah “pailit” dijumpai dalam perbendaharaan bahasa Belanda, Perancis, Latin dan Inggris. Dalam bahasa Perancis, istilah “failite” artinya pemogokan atau kemacetan dalam melakukan pembayaran. Orang yang mogok atau macet atau berhenti membayar hutangnya disebut dengan Le falli. Di dalam bahasa Belanda dipergunakan istilah faillit yang mempunyai arti ganda yaitu sebagai kata benda dan kata sifat. Sedangkan dalam bahasa Inggris dipergunakan istilah to fail, dan di dalam bahasa Latin dipergunakan istilah failire. Di negara-negara yang berbahasa Inggris, untuk pengertian pailit dan kepailitan dipergunakan istilah “bankrupt” dan “bankruptcy”.

Prediksi Kebangkrutan

          Menurut Darsono dan Ashari (2005:105) mengemukakan bahwa Kemampuan dalam memprediksi kebangkrutan akan memberikan keuntungan banyak pihak, terutama pada kreditur dan investor. Kemudian prediksi kebangkrutan juga berfungsi untuk memberikan panduan bagi pihak-pihak tentang kinerja keuangan perusahaan apakah akan mengalami kesulitan keuangan atau tidak di masa mendatang. Maka, sebagai pihak yang berada di luar perusahaan, investor sebaiknya memiliki pengetahuan tentang kebangkrutan sehingga keputusan yang diambil tidak akan salah. Salah satu indikator yang bisa dipakai untuk mengetahui tingkat kebangkrutan adalah indikator keuangan.

          Prediksi kesulitan keuangan salah satunya dikemukakan oleh seorang profesor di New York University bernama Edward Altman yang disebut dengan Altman Z-Score. Rumus Z-Score ini menggunakan komponen laporan keuangan sebagai alat prediksi terhadap kemungkinan bangkrut tidaknya perusahaan. Dari teori yang dikemukakan diatas bahwa dalam memprediksi kebangkrutan dapat mengetahui kondisi keuangan perusahaan di masa yang akan datang dari komponen 8yang digunakan dalam rumus Z-Score yang sebagai alat prediksi terhadap kemungkinan bangkrut tidaknya suatu perusahaan.

Model Altman (Z-Score)

          Dalam penelitian Willy (2011, h. 4), Model Altman (Z-Score) merupakan salah satu model analisis multivariate yang berfungsi untuk memprediksi kebangkrutan perusahaan dengan tingkat ketepatan dan keakuratan yang relatif dapat dipercaya. Model ini memiliki akurasi mencapai 95% jika menggunakan data 1 tahun sebelum kondisi kebangkrutan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui prediksi kebangkrutan serta kinerja keuangan perusahaan berdasarkan hasil analisis diskriminan dengan menggunakan model Altman berdasarkan rasio lima variabel, yaitu:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN