Mohon tunggu...
Lutfan Naury
Lutfan Naury Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Mahasiswa Hubungan Internasional, Operator dan Penggiat Radio Amatir

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Gen Z: Bagaimana Kaum Muda Mengubah Aktivisme

10 Agustus 2022   06:20 Diperbarui: 10 Agustus 2022   06:25 170 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Teknologi telah memberi kaum muda suara yang lebih keras dari sebelumnya. Gen Z marah - dan tidak takut untuk angkat bicara. 

Hal yang memicu kecemasan Gen Z adalah kenyataan bahwa mereka terpapar berita dengan cara yang berbeda dengan orang tua atau kakek-nenek mereka pada usia yang sama; kaum muda mengonsumsi konten seputar isu dan peristiwa sosial hampir secara konstan. 

Hanya dengan smartphone, kita dapat mengakses prasmanan berita 24 jam melalui situs media sosial, mesin pencari, situs berita, dan televisi. Media sosial dengan cepat menyalip saluran berita tradisional di kalangan anak muda. 

Instagram, TikTok, dan YouTube sekarang menjadi tiga sumber berita paling banyak digunakan oleh para remaja, menurut otoritas pengatur penyiaran Inggris Ofcom, sementara generasi yang lebih tua, yang tumbuh dengan mengonsumsi berita melalui media cetak, radio, dan televisi masih menyukai mode tradisional ini.

Dengan perangkat berteknologi yang menyediakan akses konstan ke berita dan konten yang dibuat pengguna, melarikan diri bukanlah hal yang mudah. 

Kaum muda tidak bisa berpaling dari peristiwa tersebut, jadi tidak heran jika banyak Generasi Z terdorong untuk bertindak atas keluhan masyarakat di sekitar mereka. Mereka melakukan mobilisasi karena ketakutan dan kebutuhan.

Aktivis kontrol senjata Amerika korban selamat pada penembakan massal Parkland di Florida David Hogg mentweet: "Saya tidak didukung oleh harapan. Saya didukung oleh fakta bahwa saya tidak punya pilihan lain."

Paparan konstan terhadap realitas suram telah membuat Gen Z siap menghadapi kesulitan secara proaktif. Data global dari perusahaan riset dan hubungan masyarakat Edelman menunjukkan 70% Gen Z terlibat dalam tujuan sosial atau politik. 

Dan meskipun tidak semua 10.000 orang yang disurvei mengatakan bahwa mereka akan menyebut diri mereka aktivis yang sepenuhnya matang, mereka masih sangat terlibat secara sosial, mengadvokasi tujuan yang mereka yakini melalui cara mereka membelanjakan dan menghasilkan. 

Gen Z adalah generasi yang paling mungkin untuk memboikot suatu produk, perusahaan, atau negara karena sikap politik, sosial, atau lingkungan, yang juga mencakup cara mereka memilih pemberi kerja. Hanya satu dari lima dari mereka yang akan bekerja untuk sebuah perusahaan yang gagal untuk memiliki nilai-nilai yang mereka junjung.

Aktivis Gen Z dan rekan-rekan mereka yang lebih tua bersatu dalam keprihatinan mereka atas masalah yang sama -- perubahan iklim, perusakan lingkungan, kesetaraan gender, hak-hak LGBTQ+ - tetapi suara mereka tampak lebih keras dan lebih mendesak karena mereka memiliki lebih banyak cara untuk mendapatkan inspirasi, menyebarkan informasi, dan memobilisasi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan