Mohon tunggu...
Bisnis Pilihan

Nikmatnya Cita Rasa Kopi Rumbia di Galeri Kopi Arabika Rumbia Jeneponto

30 November 2018   10:30 Diperbarui: 30 November 2018   20:54 0 7 2 Mohon Tunggu...
Nikmatnya Cita Rasa Kopi Rumbia di Galeri Kopi Arabika Rumbia Jeneponto
sumber foto : Dokpri

Kabupaten Jeneponto merupakan daerah berjarak 83 km di sebelah selatan kota Makassar, dengan jumlah penduduk sebanyak 359.787 orang. Dari total jumlah penduduk tersebut, masih terdapat penduduk miskin sebesar 55.320 orang atau sekitar 15,37 % dari total penduduk. Melihat tingginya jumlah penduduk miskin tersebut, maka diperlukan upaya -- upaya untuk menekan jumlah penduduk tersebut. Salah satu upaya yang bisa dilakukan adalah pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM).

Apalagi mengingat Kabupaten Jeneponto yang secara geografis memiliki luas wilayah 749,79 km2, terdiri atas  atas 3 (tiga) cluster wilayah yakni daerah pesisir/dataran rendah, dataran tinggi dan pegunungan, yang tentu saja memiliki potensi yang dapat dikembangkan. Untuk wilayah pegunungan, kopi merupakan salah satu produk unggulan yang dapat menunjang kehidupan masyarakat dimana pada tahun 2016, luas areal perkebunan kopi yang ada di Jeneponto yaitu : 2.467 Ha dengan produksi sekitar 674 ton untuk varietas kopi arabika.

H. Nasrum merupakan salah satu putra Jeneponto yang memiliki minat untuk mengembangkan usaha di bidang perkebunan kopi karena kopi rumbia memiliki cita rasa khas yang tidak dimiliki oleh kopi yang lain. Bahkan saat ini, dia sudah memiliki Galeri Kopi Arabika Rumbia yang dibangunnya sejak tahun 2016, Dalam memulai usahanya, dia menceritakan bahwa tahun 1980 kopi arabika mulai ditanam di Desa Jenetallasa yang terletak di Kecamatan Rumbia dengan proses penanaman, pemeliharaan dan pengolahan yang masih sangat sederhana. 

Dan pada tahun 2002, masyarakat mulai membentuk Kelompok  Tani yang bernama AROMA dengan ketua H. Nehru. Dibawah kepemimpinan H. Nehru, para petani mulai mendapatkan perhatian Pemerintah dalam hal ini BBPP Batang Kaluku dengan mengikutsertakan anggotanya dalam berbagai pelatihan kepemimpinan wirausaha. Dan melalui pelatihan -- pelatihan tersebut, masyarakat mulai terbuka wawasannya untuk mengembangkan usaha dengan metode pemasaran kopi bubuk.

Pada tahun 2015, Kelompok Tani Aroma mendapatkan undangan Festival Kopi Tanah Air Kita yang diselenggarakan oleh Kementerian Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal di Tangeran Banten. Selain itu, pada tahun yang sama, oleh Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan, juga menunjuk Kelompok Tani Aroma mengikuti Pameran BIMP EAGA BMEP ASEAN. Bahkan pada tahun 2017 mereka mengikuti Workshop For Smess On Exporting Coffee to Canada, disana mereka banyak memperoleh ilmu profil roasting kopi di Kanada yang mempunyai harga sangat fantastik  yaitu mencapai Rp. 800.000 per kg.

Berbagai usaha untuk memasarkan produk Kopi Rumbia telah dilakukan dan terakhir, pelaksanaan kegiatan Kampung Kopi Rumbia di Desa Jenetallasa yang dirangkaian dengan peringatan Hari Kopi Internasional. Acara yang diselenggarakan pada tanggal 14 -- 16 Oktober 2018 tersebut, dihadiri oleh Ketua Dewan Pembina Asosiasi Kopi Spesial Indonesia Ibu Hj. Delima.

screenshot-2018-11-30-09-59-36-132-com-android-chrome-5c01401bc112fe5e9d756483.png
screenshot-2018-11-30-09-59-36-132-com-android-chrome-5c01401bc112fe5e9d756483.png
Ibu Hj. Delima, Ketua Dewan Pembina Asosiasi Kopi Spesial Indonesia saat pelaksanaan kegiatan Kampung Kopi di Desa Jenetallasa Kec. Rumbia Kab. Jeneponto

img-20181130-153451-624-5c0140b6aeebe15bb9323a96.jpg
img-20181130-153451-624-5c0140b6aeebe15bb9323a96.jpg
H. Nasrum (kedua dari kiri) pemilik Galeri Kopi Arabika Rumbia

Dan melihat potensi pemasaran kopi semakin meningkat, maka mereka memandang perlu untuk mendirikan Galeri Kopi Rumbia (Coffee Shop). Dan ternyata respon masyarakat terhadap berdirinya Galeri tersebut sangat besar, bahkan untuk melayani pembeli kopi baik dalam bentuk minuman, kopi bubuk ataupun biji kopi mereka sering kewalahan. Untungnya mereka selalu mengantisipasi hal tersebut dengan persediaan kopi yang cukup banyak.

img-20181128-102652-5c013f49677ffb2afd0f6d17.jpg
img-20181128-102652-5c013f49677ffb2afd0f6d17.jpg
Etalase Kopi Rumbia dan Kopi dari Kabupaten lain di Sulawesi.

Selain melayani pembelian secara langsung, Galeri Kopi Rumbia juga melayani pesanan dari luar Kabupaten Jeneponto. Untuk memenuhi pesanan tersebut H. Nasrum sering menggunakan jasa JNE yang berlokasi di depan Pasar Karrisa Kabupaten Jeneponto dimana jarak kantornya hanya sekitar 400 meter dari Galeri tersebut. Kehadiran JNE sangat berperan besar dalam memenuhi pesanan pelanggan yang tidak dapat menjangkau Kabupaten Jeneponto secara langsung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x