Mohon tunggu...
Luna Septalisa
Luna Septalisa Mohon Tunggu... Administrasi - Long-life learner

Lahir 1 September 1994 | Perempuan Introvert | Suka membaca, menulis, dengar musik, berenang | Amatiran yang masih belajar menulis | kunjungi : https://lunaseptalisa.wordpress.com/ (blog pribadi) | email : lunasepta@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

Mengubah Persepsi Negatif tentang Profesi Petani Melalui Program Petani Milenial

10 November 2021   15:48 Diperbarui: 11 November 2021   10:00 900 36 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Petani Milenial.| Sumber: Bank BJB via Kompas.com

Banyak orang masih berpikir bekerja sebagai petani atau berkecimpung di bidang pertanian itu tidak menjamin kemapanan. Hal yang sama juga berlaku untuk sektor perikanan, peternakan, dan perkebunan. Padahal semua itu merupakan sektor-sektor penting yang menunjang hajat hidup orang banyak. 

Sebuah temuan yang disampaikan oleh Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Kementerian Pertanian menunjukkan jumlah petani muda usia 20-39 tahun hanya 2,7 juta orang atau sekitar 8% dari total petani di seluruh Indonesia. Itu artinya profesi petani masih didominasi oleh orang-orang tua. Berbagai media juga menyebutkan bahwa Indonesia terancam krisis petani dalam beberapa tahun ke depan.

Di desa, alih-alih menjadi petani, anak-anak mudanya lebih memilih merantau ke kota untuk bekerja sebagai buruh pabrik, asisten rumah tangga, pedagang, kuli bangunan bahkan tidak sedikit pula yang bekerja sebagai tukang ojek.

Sarjana Pertanian yang diharapkan menjadi garda terdepan pembangunan dan kemajuan pertanian sebagian besarnya lebih memilih menjadi PNS, pegawai BUMN, dan pegawai kantoran swasta. Sedikit sekali yang berminat menjadi petani.

Sebenarnya apa yang menyebabkan anak muda enggan menjadi petani?

Pertama, profesi petani dianggap kurang bergengsi dan tidak memberi jaminan pendapatan yang memadai

Tidak seperti PNS atau pegawai kantoran swasta yang memiliki gaji tetap bulanan berikut tunjangan-tunjangan, pendapatan yang diperoleh petani tiap bulannya tidak menentu. Kalau panen berlimpah dan harga di pasaran bagus, petani bisa untung. Kalau gagal panen, ya bisa rugi.

Masih banyak yang mengidentikkan profesi petani dengan kemelaratan. panas-panasan, dan kotor sehingga dinilai kurang bergengsi dibanding mereka yang bekerja di kantor.

Karena hal-hal itulah, banyak juga orangtua yang tidak mengizinkan anaknya menjadi petani. 

Kedua, kebijakan pemerintah yang tidak pro petani

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan