Mohon tunggu...
Luna Septalisa
Luna Septalisa Mohon Tunggu... Administrasi - Long-life learner

Lahir 1 September 1994 | Perempuan Introvert | Suka membaca, menulis, dengar musik, berenang | Amatiran yang masih belajar menulis | kunjungi : https://lunaseptalisa.wordpress.com/ (blog pribadi) | email : lunasepta@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Sudah Saatnya Dunia Sains dan Teknologi Lebih Ramah terhadap Perempuan

13 Agustus 2021   16:25 Diperbarui: 15 Agustus 2021   08:47 504 33 10
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sudah Saatnya Dunia Sains dan Teknologi Lebih Ramah terhadap Perempuan
Ilustrasi perempuan dan teknologi | Sumber: shutterstock

Kalau saya sebutkan nama-nama seperti Albert Einstein, Isaac Newton, Galileo Galilei, Ibnu Sina, Al Khawarizmi, Stephen Hawking, pasti banyak yang sudah tahu siapa mereka.

Lalu, bagaimana dengan nama-nama seperti Marie Curie, Rosalind Franklin, Ada Lovelace, Mariam al-Ijliya, Sutayta al-Mahamali, Professor Nesreen Ghaddar?

Mulai dari zaman keemasan Islam, Renaisance di Eropa, pasca Perang Dunia II sampai era revolusi industri 4.0, selalu ada ilmuwan-ilmuwan perempuan yang bersinar pada zamannya. 

Sayangnya, penulisan sejarah dan kajian-kajian keilmuan yang terlalu maskulin cenderung lebih menonjolkan peran tokoh laki-laki. 

Sementara kontribusi perempuan bagi masyarakat dan dunia kurang mendapat sorotan meski sama-sama berjasa dan berprestasi. Termasuk pula dalam dunia sains dan teknologi sehingga bidang tersebut masih sering dipandang sebagai bidangnya kaum laki-laki.

Di dunia akademik, fakultas teknik adalah fakultas yang dianggap "cowok banget". Terutama di jurusan-jurusan teknik sipil, mesin, geologi, pertambangan, perminyakan, nuklir, di mana jumlah mahasiswi sangat minim.

Entah apa yang menyebabkan jurusan-jurusan tersebut minim mahasiswi. Apa karena sangat sedikit perempuan yang berminat pada jurusan-jurusan tersebut atau sebenarnya ada yang berminat tapi lingkungan tidak mendukung?

Seperti yang dialami oleh salah satu sahabat saya, sebut saja namanya Tina (nama samaran). Ia memang penyuka sains, terutama fisika. Oleh karena itu, Tina bercita-cita masuk teknik sipil setamat SMA. Tapi oleh orangtuanya dilarang dan disuruh masuk fakultas kedokteran. 

Waktu saya tanya alasan di balik pelarangan itu, katanya sih biar sahabat saya ini "lebih cewek" karena di fakultas kedokteran hampir sebagian besar mahasiswanya perempuan. Harapannya biar Tina ini nggak tomboy-tomboy amat gitu lho.

Selain itu, semakin tinggi jenjang pendidikan, jumlah lulusan perempuan juga semakin berkurang. Minimnya jumlah perempuan yang menempuh pendidikan jenjang doktoral (PhD) mengakibatkan jumlah peneliti perempuan lebih sedikit. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan