Mohon tunggu...
Luna Septalisa
Luna Septalisa Mohon Tunggu... Long-life learner

Lahir 1 September 1994 | Perempuan Introvert | Suka membaca, menulis, dengar musik, berenang | Amatiran yang masih belajar menulis | kunjungi : https://lunaseptalisa.wordpress.com/ (blog pribadi) | email : lunasepta@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Sesat Pikir Mahasiswa Senior tentang Ospek

19 September 2020   07:17 Diperbarui: 19 September 2020   07:22 94 24 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sesat Pikir Mahasiswa Senior tentang Ospek
ilustrasi ospek-kumparan.com

Pandemi yang belum jelas kapan selesainya ini membuat banyak aktivitas yang biasanya dilakukan secara tatap muka menjadi dilakukan secara virtual. Salah satunya adalah kegiatan ospek yang lazimnya dijalani oleh adik-adik mahasiswa baru (maba). Tujuan diadakannya ospek sendiri sebenarnya adalah untuk mengenalkan kampus dan dunia perkuliahan kepada para maba. 

Namun kenyataannya, kegiatan ospek seringkali dijadikan ajang perpeloncoan dan balas dendam para senior kepada junior. Balas dendam ini sudah seperti warisan budaya yang turun-temurun. Mahasiswa senior yang sekarang melakukan perpeloncoan terhadap juniornya, dulunya juga pernah mengalami hal serupa oleh senior sebelumnya. Begitu seterusnya dan menjadi mata rantai yang tidak putus. 

Kegiatan ospek juga tidak jarang dimanfaatkan oleh senior laki-laki untuk tebar pesona dan menggaet maba-maba perempuan yang unyu-unyu. Mereka jadi bersikap sok baik padahal cuma modus. 

Ospek Itu Penting Nggak Sih? 

Tujuan ospek itu aslinya baik karena bisa memberi gambaran kepada maba seperti apa dunia perkuliahan yang akan mereka jalani. Dan itu berbeda dengan saat mereka masih SMA dulu. 

Dengan menyandang status sebagai mahasiswa, kamu akan dituntut untuk lebih mandiri dan bertanggung jawab. Kalau dulu saat SMA, kamu nggak ngerjain tugas, gurumu masih mau ngejar-ngejar atau ngingetin kamu untuk mengumpulkan. Ketika sudah menjadi mahasiswa, jangan harap dosenmu akan berlaku seperti itu. Kamu mau ngerjain silakan. Nggak ngerjain juga silakan. Tapi kalau nilai akhirmu buruk, itu salahmu sendiri. 

Ospek memang tidak wajib dan tidak akan berpengaruh terhadap nilai-nilai kamu selama mengikuti perkuliahan. Tapi bisa kan ospek dibuat lebih mendidik dan menyenangkan?

Ospek Virtual, Mental Kolonial

Zaman memang semakin canggih. Tapi kecanggihan teknologi sekali pun percuma kalau mental orang-orangnya masih mental kolonial. 

Seperti halnya video ospek virtual yang sedang viral itu. Video tersebut memperlihatkan seorang maba di salah satu universitas dibentak-bentak oleh seniornya karena tidak mengenakan ikat pinggang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN