Mohon tunggu...
Lukman Yunus
Lukman Yunus Mohon Tunggu... Tinggal di Desa

Petani

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

PSI Anti Politik Dinasti tapi Dukung Putra Jokowi Maju dalam Pilwalkot Solo

18 Juli 2020   23:17 Diperbarui: 21 Juli 2020   08:06 1234 27 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
PSI Anti Politik Dinasti tapi Dukung Putra Jokowi Maju dalam Pilwalkot Solo
Gambar: Tribunnews

PSI: Saatnya Bergerak Tolak Politik Dinasti yang Membunuh Demokrasi!

Pada Selasa (23/6/2015) detikNews menulis judul berita seperti di atas. Pandangan Sekjen PSI tentang politik dinasti saat itu sangat menohok. Kelompok yang menurutnya mempraktekkan politik dinasti dinilai membunuh demokrasi. 

Inti negara demokrasi menurutnya memberikan ruang seluas-luasnya kepada masyarakat dari latar belakang apa pun, apakah dia dari kalangan elite atau rakyat biasa supaya bisa berpartisipasi baik sebagai pemilih maupun orang yang dipilih.

Pernyataan di atas sangat tepat. Artinya setiap orang memiliki hak sama dalam politik. Tidak boleh diperlakukan secara diskriminatif. Sedangkan dalam politik dinasti, acap kali menjadi diskursus yang mengancam keberlangsungan demokrasi. Bagaimana tidak, dalam prakteknya berseberangan dengan nilai-nilai demokrasi. 

Dalam konteks Pilwalkot Solo yang menurut beberapa pihak terdapat fenomena politik dinasti. Masuknya Gibran Rakabuming sebagai kandidat dalam Pilkada mendatang direspon sebagai praktek politik dinasti. 

Hal yang disayangkan dalam keputusan tersebut, seolah dipaksakan. Mengingat sepak terjangnya seorang Gibran Rakabuming masih minim pengalaman jika dibandingkan dengan rival politiknya Achmad Purnomo yang sama-sama memperebutkan rekomendasi dari DPP PDIP.

Lantas, kenapa DPP PDIP menjatuhkan pilihannya pada Gibran Rakabuming? Hubungan biologis Joko Widodo dengan Gibran Rakabuming sebagai bapak dan anak dinilai turut berpengaruh dalam keputusan partai tersebut. 

Seolah ingin mengulang sejarah tapi pelakunya berbeda. Jika dulu sang bapak suksesnya hari ini menjabat sebagai Presiden berangkat dari Pilwalkot Solo, kini giliran anaknya yang mencoba keberuntungan. 

Ini kalkulasi politik jangka panjang. Di dalam keluarga ada ambisi kekuasaan, regenerasi menduduki jabatan pemerintahan. 

Persis seperti yang disampaikan oleh Sekjen PSI pada kutipan berita detikNews 23/6/2015) "Di kita yang terjadi justru politik dinasti untuk memproteksi kepentingan keluarga, bisnis keluarga, kepentingan kekuasaan, jadi menurut saya buruk sekali. Jadi tidak ada alasan bagi kita tidak memerangi politik dinasti".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN