Mohon tunggu...
Lukas Budi
Lukas Budi Mohon Tunggu... Polisi - Pensiun dari forensic polri

Sebagai examiner polygraph/ lie detector Dan pemeriksa kebakaran

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Pilihan

Pasca Kerjasama Jet Tempur KF-21 Boromae

20 November 2022   10:34 Diperbarui: 20 November 2022   10:38 300
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

 Apa yang dilakukan pasca  kerja sama dengan korea Selatan untuk  proyek pengembangan jet tempur KF-21? yang digadang- gadang jet tempur ini akan menjadi  jet tempur  canggih melebihi atau setara F16 buatan Amerika, Apakah kita diam saja menunggu mendapatkan jatah 48 unit pesawat hasil Kerjasama dan  dapat melakukan  perawatan sendiri pesawat KF-21 seperti tukang servis ?atau ingin mandiri membuat  pesawat  KF-21.

 

Pesawat Jet tempur KF-21 Boromae  merupakan proyek pertahanan Korea Selatan dengan biaya lebih dari 100 Triliun, Kerjasama ini dimulai tahun 2009 , bermula nota Korsel dan Indonesia berminat membangun Kerjasama pengembangan Proyek pesawat Tempur  dan pada Tahun 2014  ditanda tangani pembagian biaya pengembangan antara Indonesia dan Korsel  dalam kerjasama ini, Indonesia harus berkontribusi/cost share  20 % dari seluruh proyek  yaitu sekitar 20 triliun.

Dalam Kerjasama ini Indonesia nantinya akan mendapat 48 unit pesawat dan pengetahuan teknologi meliputi  desain, data teknis, spesifikasi, informasi kemampuan, pengembangan purwarupa, pembuatan komponen, serta pengujian dan sertifikasi. Kerja sama ini tidak selalu lancar, prosesnya sangat memerlukan kesabaran dan kegigihan yang besar.

Beberapa hambatan yang muncul dalam Kerjasama ini baik  dari aspek administrasi, teknis, keuangan , pandemic covid menyebabkan para ahli Indonesia terpaksa dipulangkan tetapi Korea Selatan tetap terus berjalan  programnya sehingga Indonesia terlewatkan beberapa aspek. Teknologi kunci tidak semua diberikan karena milik Amerika, sedangkan Amerika tidak memberikan export lisence kepada Indonesia dalam bentuk LRU(Line Replacable Unit)/teknologi lain, atau dengan kata lain "silahkan dipikir sendiri".

Aspek yang tidak kalah pentingnya  adalah kesiapan pihak Indonesia didalam menerima transfer Teknologi pesawat Turbo jet, apakah sudah siap? Gap teknologinya apa tidak terlalu lebar? Dalam hal ini PT Dirgantara Indonesia (DI). Visi misi PT DI adalah "Menjadi pemimpin pasar pesawat turboprop kelas menengah dan ringan ......" ,artinya kesiapan PT DI   bisnis process  sesuai visinya adalah pesawat turbo prop bukan turbo jet, sehingga pengembangan tenaga teknis dan fasilitas produksi berorientasi ke produksi mesin turbo prop, ini menjadi persoalan tersendiri juga.

 kemudian dari aspek Tenaga Teknis yang sudah dikirim ke Korea Selatan Bagaimana mengamankan tenaga teknis ini,  bila pensiun  atau dibajak  perusahaan penerbangan lain diluar negeri? Variabel variable ini perlu diantisipasi. Bagaimana kesiapan PT DI  bersentuhan dengan teknologi turbo jet?.

Bagaimana solusinya supaya Indonesia mendapatkan manfaat yang maksimal? 

 Alkisah ada seorang dosen ITB DR Firman Hartono  dengan semangat  pantang menyerah bersama-sama temannya ingin membuat terobosan melakukan penelitian teknologi  pengembangan Turbo jet sudah dimulai  Tahun 2015 , Tujuan pengembangan turbo jet ini untuk mendukung kemandirian dan alat utama system persenjataan Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun