Mohon tunggu...
Ludiro Madu
Ludiro Madu Mohon Tunggu... Dosen - Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Artikel Utama

Meningkatkan Diplomasi Ekonomi Indonesia Melalui Kunjungan Jokowi ke Jepang

30 Juli 2022   00:03 Diperbarui: 30 Juli 2022   07:16 637 35 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Presiden Joko Widodo berjabat tangan dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dalam pertemuan bilateral di Tokyo, Jepang, Rabu (27/7/2022).(Dokumentasi/Sekretariat Presiden)

Setelah mengunjungi China, Presiden Jokowi meneruskan lawatan ke Jepang sebagai bagian dari rangkaian kunjungan luar negerinya selama tiga hari (26-28 Juli 2022). Di hari ketiga, Jokowi selanjutnya berkunjung ke Korea Selatan.

Kunjungan itu merupakan bentuk diplomasi ekonomi Indonesia di tengah tekanan krisis ekonomi global pada saat ini. Perang Rusia-Ukraina dan pandemi Covid-19 telah menimbulkan dampak, yaitu pelambatan atau krisis ekonomi di berbagai negara.

Langkah Jokowi dapat dikatakan sebagai sebuah terobosan diplomasi. Apalagi ketiga negara tersebut merupakan mitra strategis Indonesia di bidang ekonomi.

Dalam konteks penguatan kerja sama ekonomi bilateral, kunjungan Jokowi berfokus pada bidang perdagangan dan investasi. Selain itu, pemimpin kedua negara juga tidak bisa menghindari pembahasan mengenai isu kawasan dan dunia.

Isu global mengenai dampak ekonomi pandemi Covid-19 dan perang Rusia-Ukraina tentu saja juga mendapat perhatian. 

Di tingkat regional, kedua negara menjadi aktor penting bagi Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (Association of South East Asia Nations/ASEAN) dan bekerja sama membangun kawasan damai di Asia Tenggara.

Arti Penting

Jepang dan Indonesia telah memiliki sejarah kerja sama bilateral yang sangat panjang. Kedua negara merupakan mitra strategis yang tak terpisahkan baik di sektor ekonomi dan politik termasuk keamanan, secara bilateral dan regional.

Di Tokyo, Presiden Jokowi telah bertemu PM Jepang Fumio Kishida dan dengan kalangan bisnis di tanggal 27 Juli 2022. Selain itu, Presiden Jokowi juga bertemu dengan Kaisar Naruhito dan Permaisuri Masako di Istana Kepresidenan Jepang, Tokyo.

Pertemuan bilateral itu memiliki arti strategis. Pada 2023 Indonesia akan memegang keketuaan ASEAN. Sedangkan, Jepang memegang keketuaan G7. Peran kedua negara di kancah internasional tersebut juga menjadi salah satu bahasan penting.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan