Mohon tunggu...
Ludiro Madu
Ludiro Madu Mohon Tunggu... Dosen - Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Artikel Utama

Strategi ASEAN agar KTT Tanpa Myanmar?

28 Oktober 2021   08:37 Diperbarui: 29 Oktober 2021   04:37 496 33 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Presiden Joko Widodo pada KTT ASEAN 26 Oktober 2021 kepada para pemimpin ASEAN| Sumber: Brunei ASEAN Summit via AP/KompasTV

Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN telah berlangsung pada Selasa (26/10/2021) tanpa kehadiran perwakilan dari Myanmar. Dengan dihadiri 9 negara anggota saja, KTT berlangsung sebagaimana tahun-tahun sebelumnya. Tanpa konfirmasi kehadirannya sejak dimulai, KTT telah berlangsung sesuai agenda, tanpa menyinggung lagi Myanmar dan berbagai isu terkait, hingga hari ini.

ASEAN tampaknya sudah kehabisan akal dengan pemerintah militer Myanmar. Kebuntuan itu akhirnya menemukan solusinya, paling tidak untuk sementara waktu. ASEAN tidak mau kehilangan muka, apalagi di pertemuan puncak ketika para pemimpin ASEAN bertemu untuk pertama kalinya di tahun 2021 ini.

KTT ASEAN di tahun 2021 ini sangat menarik karena dua jadwal KTT diselenggarakan sekaligus pada hari berurutan dan secara virtual. KTT ASEAN biasanya diadakan dua kali dalam satu tahun, yaitu di awal dan akhir tahun. Namun tahun 2021 ini istimewa bagi ASEAN, sehingga kedua jadwal KTT diadakan secara langsung, berurutan, dan virtual juga. 

Ada kemungkinan masalah kudeta Myanmar di 1 Februari 2021 menjadi salah satu penyebab KTT ke-38 diundur. Akibatnya, KTT ke-38 dilakukan bersamaan dengan KTT ke-39 di bulan Oktober ini.

Myanmar menjadi salah satu persoalan pelik dan berkepanjangan bagi ASEAN. Dengan berbagai kekurangan, ASEAN telah berupaya semampu mungkin mendorong penyelesaian krisis politik di Myanmar. Namun hingga menjelang pertemuan puncak itu, Myanmar tetap menentang ASEAN dan tidak menjalankan konsensus yang telah disepakati bersama.

Strategi ASEAN

ASEAN menyusun strategi berdasarkan lima poin konsensus mengenai penyelesaian krisis Myanmar. Inti dari konsensus itu adalah meminta Myanmar mengakhiri tindakan kekerasan kepada rakyatnya dan menyetujui utusan khusus ASEAN untuk melakukan mediasi atas konflik di negara itu. 

Tujuan utama strategi adalah mengurangi kemungkinan pemimpin Myanmar, Jenderal Hlaing, hadir di KTT. Selain itu, tujuan itu harus dilakukan tanpa membuat malu Myanmar.

KTT ASEAN. Sumber: Tempo
KTT ASEAN. Sumber: Tempo

Strategi ASEAN adalah mengundang seorang perwakilan non-politik dari Myanmar. Undangan disampaikan kepada pemerintah Myanmar. ASEAN sangat paham bahwa undangan itu bakal ditolak pemerintah Myanmar. Kenyataan berjalan sesuai prediksi. Hingga KTT dibuka, pihak Myanmar tidak memberikan konfirmasi kehadiran. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Keamanan Selengkapnya
Lihat Keamanan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan