Mohon tunggu...
Ludiro Madu
Ludiro Madu Mohon Tunggu... Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Namanya Tetap Mie "Lethek", Walau Disukai Obama

29 Maret 2021   21:44 Diperbarui: 2 April 2021   05:27 186 51 16 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Namanya Tetap Mie "Lethek", Walau Disukai Obama
instagram.com/jogjaeatguide via Tribunnews

Globalisasi makanan tidak hanya ditandai oleh tersebarnya berbagai jenis makanan cepat saji dari sebuah negara ke negara lain secara mudah. Namun globalisasi juga disertai oleh makin populernya makanan-makanan lokal. Kemudahan informasi membuat berbagai makanan lokal bisa diperoleh dengan mudah, termasuk mie lethek.

Mie lethek memang tidak se-lethek namanya. Kata lethek itu dalam bahasa Indonesia adalah kotor atau jelek, jadi terjemahan langsungnya adalah mie yang kotor atau jelek. Namun yang sebenarnya tidak begitu. Itu hanya namanya saja.

Mie itu dinamakan mie lethek karena warnanya yang kusam. Bahan utama mie ini adalah tepung tapioka dan gaplek. Lalu, bahan itu diolah tanpa bahan pengawet dan zat kimia. Hasilnya adalah mie menjadi berwarna putih kusam kecoklatan. Warna itulah yang menyebabkan orang menyebutnya mie lethek.

https://www.goodnewsfromindonesia.id
https://www.goodnewsfromindonesia.id
Soal rasa, mie lethek sama enaknya dengan mie-mie lainnya. Ada mie nyemek, mie magelangan, mie ti ti, mie warmindo, dan seterusnya. Mie lethek tidak kalah enaknya. Buktinya? Mantan Presiden AS Barack Obama ternyata menyukai mie lethek. 

Kata pemilik restoran, Obama dan rombongan memyantap mi lethek dengan lahap. Pada kunjungan liburannya, Barack Obama beserta keluarga makan siang di sebuah restoran di Bantul.

Mi lethek aslinya dari Bantul. Tepungnya dibuat dari tepung tapioka dan gaplek yang digiling secara tradisional. Setidaknya ada dua pabrik mie lethek di Srandakan yang masih menggunakan cara-cara tradisional. Pabrik itu masih memakai hewan sapi untuk menggerakkan alat untuk mencampur adonan mie. 

Mie lethek mulai diproduksi tahun 1940-an. Kecamatan Srandakan yang terletak di Kabupaten Bantul di provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) merupakan sentra produksi mie lethek. Meski begitu, ada juga yang mengatakan sejarah mie lethek sudah dimulai jauh sebelumnya.

Sejarah mie lethek sudah dimulai sejak tahun 1920-an. Perusahaan mie lethek pertama didirikan oleh seseorang yang bernama Umar dari Yaman Timur Tengah. Pendiri pabrik mie lethek pertama ini merasa prihatin melihat kebutuhan rakyat akan pangan yang tinggi. Pak Umar pun mendirikan pabrik yang berbentuk rumah dari kayu jati. Pabrik ini terus diturunkan dan mendorong pembangunan pabrik-pabrik mie lethek lainnya di daerah itu.

Selama puluhan tahun, mie lethek mentah dan masak hanya dijual di pasar-pasar traditional di daerah Bantul dan sekitarnya. Perkembangan kuliner beberapa tahun terakhir ini telah mendorong tumbuhnya banyak warung dan restoran mie lethek.

https://cdn.yukepo.com
https://cdn.yukepo.com
Mie lethek tidak berubah namanya, walau disukai orang-orang terkenal. Cerita mantan presiden Barack Obama yang menyukai makan mie lethek telah beredar luas. Beberapa penjual mie lethek mulai menerima banyak tamu dari luar kota dan luar negeri, seperti Jepang. 

Mereka mulai memperbarui pabrik mie dan mesin-mesinnya. Pabrik-pabrik itu menambah jumlah produksi dan memperluas peredaran mie lethek organik itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x