Mohon tunggu...
Ludiro Madu
Ludiro Madu Mohon Tunggu... Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Mengajak Mahasiswa Asing Menulis

22 September 2020   02:30 Diperbarui: 22 September 2020   02:53 18 8 0 Mohon Tunggu...

Sebuah pengalaman menarik bisa mengajak mahasiswa asing menulis tentang Indonesia. Tujuannya adalah memberikan sarana bagi mereka untuk menyampaikan pandangan mengenai berbagai hal yang mereka alami atau rasakan selama berada di Indonesia, khususnya di Yogyakarta.

Mereka bisa menuliskannya dalam bahasa Indonesia atau bahasa Inggris. Dalam tiga tahun terakhir hingga 2019, salah satu kegiatan dari tiga bulan program pendampingan bagi mahasiswa asing itu adalah menulis.

Dari total 70an mahasiswa asing atau orang muda dari luar negeri yang menjadi peserta sebuah program beasiswa yang diberikan sebuah kementerian, saya menjadi salah satu pendamping bagi 10-12 orang muda itu.

Informasi mengenai kegiatan menulis sudah disampaikan sejak minggu pertama. Ada informasi mengenai pilihan topik tulisan, kewajiban menulis lima esai pendek untuk setiap peserta (dengan 12 peserta maka ada 60 esai pendek yang bisa dikumpulkan dan dicetak menjadi sebuah buku), jadwal pengumpulan tiap esai, tahap editing, dan lain-lain.

Tema atau topik tulisan berkisar pada pengalaman mereka mengikuti berbagai  kegiatan di Yogyakarta. Ini sangat berkaitan dengan ide tulisan, yaitu bagaimana mendapatkan ide untuk menulis.

Orang asing ternyata memiliki persoalan yang sama dalam menulis, yaitu menemukan ide menulis. Padahal dengan latar belakang pendidikan dan pengalaman yang dimiliki, mereka seharusnya memiliki sumber ide yang lebih banyak dan variatif.

Artinya mereka biasanya lebih mudah memperoleh ide untuk menulis. Namun demikian, soal menuliskan ide itu ternyata bisa juga menjadi masalah tersendiri bagi orang asing.

Soal mencari ide tulisan itu, tim pendamping biasanya mengajak mereka berdiskusi di kelas dan di luar kelas. Kegiatan sehari-hari bisa menjadi ide bagus untuk menulis.

Kenyataan bahwa masing-masing dari mereka berasal dari negara dan budaya berbeda akan memberi makna berbeda pada keseharian mereka selama tinggal dan belajar di Yogyakarta. Itu bakal menjadi sisi menarik dari tulisan-tulisan mereka.

Memang tidak semua dari peserta berasal dari negara dengan budaya yang leluasa mengekpresikan pendapat atau pikiran mereka. Walaupun tidak semua, beberapa peserta dari negara-negara di Asia Tengah, Timur Tengah, dan Afrika memiliki kesulitan untuk menulis.

Inspirasi bagi tulisan-tulisan mereka bisa datang dari kegiatan-kegiatan yang sudah terjadwal pada program beasiswa ini. Selama 13 minggu berada di Yogyakarta, ke-12 peserta memiliki jadwal tetap dari jam 9 pagi hingga jam 4 sore. Hampir tiap hari mereka belajar bahasa Indonesia diselingi beberapa perkuliahan mengenai studi Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN