Mohon tunggu...
L S P 3 I
L S P 3 I Mohon Tunggu... Lembaga Studi Pengkajian dan Pengembangan Pendidikan Indonesia (Institute for Policy Research and Development study Indonesian Education), adalah organisasi non profit pendidikan yang bergerak di bidang KAJIAN, STUDI & RISET.Tujuannya mewujudkan tatanan pendidikan Tinggi Indonesia yang berpegang kepada nilai-nilai peningkatan mutu serta relevansi dan efisiensi manajemen pendidikan untuk menghadapi tantangan sesuai dengan tuntutan perubahan kehidupan lokal, nasional dan global.

Lembaga Studi Pengkajian dan Pengembangan Pendidikan Indonesia "untuk pengembangan dan kemajuan pendidikan tinggi Indonesia"

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Memenuhi Tuntutan Pendidikan Generasi Z

25 Maret 2019   22:52 Diperbarui: 6 Juli 2019   15:30 315 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memenuhi Tuntutan Pendidikan Generasi Z
z-generatiaon-5d205c5a097f3615ac24ad12.jpg

Generasi Z adalah generasi yang mondominasi pelajar berikutnya, dan perguruan tinggi perlu beradaptasi untuk memberikan model pendidikan yang mereka inginkan. Pelajara generasi berikutnya yang dijuluki iGen - akan segera membanjiri pendidikan tinggi. Generasi Millenial mungkin mengerti teknologi, tetapi Gen Z berada di liga yang sama sekali baru. Mereka adalah generasi asli teknologi, menghabiskan hampir seluruh hidup mereka terbenam dalam teknologi yang penting untuk hidup dan belajar.

Untuk mendidik para pelajar iGen ini secara efektif, para dosen mungkin perlu menyesuaikan pendekatan pedagogis mereka - misalnya, dengan menambahkan lebih banyak konten video ke kurikulum. 

Mereka sangat tertarik dengan pembelajaran berbasis digital. Meskipun pelajar iGen dapat dengan lancar menavigasi Twitterverse, mereka masih harus belajar banyak tentang aplikasi pendidikan berbasis teknologi, dan itu mungkin berlaku untuk generasi berikutnya.

Ada langkah sederhana yang dapat diambil pendidik dan menarik alat baru yang mereka miliki untuk membantu peserta didik iGen mendapatkan pendidikan terbaik.

1. Gunakan Teknologi untuk Membuat Pembelajaran Lebih menarik Minat Mereka 

Generasi Z terbiasa mempersonalisasikan segalanya, dari pertunjukkan Netflix hingga makanan di restoran cepat saji. Itu mengarah pada harapan, di bidang lain, bahwa iGens akan dapat memilih dan memilih apa yang mereka inginkan (dan, sama pentingnya, apa yang tidak mereka inginkan). Sikap ini pasti akan mempengaruhi pendidikan, dan institusi harus mulai beradaptasi.

Sebuah survei yang dilakukan Bussines University menemukan 66 persen perguruan tinggi sedang meneliti penggunaan kecerdasan buatan untuk menganalisis data siswa untuk mempersonalisasikan pembelajaran. Dengan anggukan pada model Netflix, 44 persen mempertimbangkan untuk menggunakan data seperti menonton video siswa, nilai, kebiasaan belajar, dan kegiatan ekstrakurikuler untuk mengembangkan video pendidikan berdasarkan minat mereka.

"Kemungkinan bagaimana teknologi dapat mempersonalisasikan pembelajaran tidak terbatas," kata Kurt Eisele-Dyrli, editor riset untuk University Business. Survei ini menunjukkan bahwa para pemimpin pendidikan tinggi melihat banyak potensi khususnya dalam kombinasi AI dan video akademik untuk menciptakan pendidikan yang disesuaikan pada tingkat yang baru. Akan sangat menarik untuk melihat bagaimana perguruan tinggi dan universitas akan menggunakan alat ini di masa depan."

IBM sedang mempelajari cara-cara untuk mengintegrasikan antarmuka AI-nya, dengan alat-alat pendidikan. Elemen Watson dan Watson Enlight, misalnya, menganalisis data siswa untuk memberikan wawasan kepada guru/dosen dan peserta didik tentang kemajuan akademik yang terakhir dan bagaimana instruktur dapat memodifikasi kursus untuk mengatasi kesenjangan pengetahuan.

Alat-alat ini diarahkan ke kegiatan belajar di ruang kelas, salah satu aplikasi awal adalah versi digital buku teks perguruan tinggi. Seperti yang dilaporkan EdScoop, penerbit buku teks Pearson bermitra dengan IBM untuk membuat buku teks perguruan tinggi yang memanfaatkan AI Watson untuk memberikan kuis, umpan balik, dan saran studi yang dipersonalisasi.

2. Ajarkan Menggunakan Teknologi secara Bertanggung Jawab

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x