Mohon tunggu...
elde
elde Mohon Tunggu...

penggembira....

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Blunder Bagi-bagi Jatah Menteri Kubu Prabowo

5 April 2019   04:00 Diperbarui: 5 April 2019   04:35 0 12 10 Mohon Tunggu...
Blunder Bagi-bagi Jatah Menteri Kubu Prabowo
boombastis.com

Selama ini Jokowi hanya karena bukan ketua umum parpol sering dituduh sebagai presiden boneka atau wayang yang digerakkan oleh dalang. Tidak memiliki kekuasaan penuh sebagai orang nomer 01 di Indonesia, tapi keputusannya banyak dipengaruhi lingkungan orang sekitarnya.

Tuduhan yang sebetulnya sudah sering terbantahkan ketika fakta berbicara. Salah satu contoh ketika kasus pengangkatan Budi Gunawan sebagai Kapolri.

Desakan dari partai pendukung tidak dituruti dan Jokowi lebih mendengarkan suara publik serta rekomendasi dari KPK untuk tidak melantiknya. Dalam masalah ini clear bahwa Jokowi lebih menampung aspirasi rakyat dibanding keinginan sekelompok orang.

Saat Pilpres 2104 dan waktu itu Anies Baswedan masih menjadi salah satu tim sukses pasangan Jokowi-Jusuf Kalla sempat mengatakan. Isu yang menyerang Jokowi sebenarnya untuk menutupi kelemahan Prabowo.

Misalnya soal isu SARA dituding bahwa mantan Walikota Solo ini berasal dari keluarga non muslim. Padahal fakta sebenarnya adalah keluarga Prabowo sendiri yang mayoritas adalah bukan penganut agama Islam.

Begitu pula soal tudingan boneka atau wayang. Sebagian orang mungkin lupa ketika menuduh Jokowi sebagai wayang dan tidak melihat jejak digital apa yang dikatakan oleh Prabowo. Dalam kampanye rapat umum di Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Jakarta, Selasa (31/3/2009), ketum Gerindra ini dengan terang benderang menyatakan bahwa dirinya hanyalah wayang. Saat Prabowo mengenalkan adiknya, diakui Hashim Djojohadikusumo adalah otak di belakang Gerindra.

"Dia (Hashim) adalah otak di belakang Gerindra. Saya hanyalah wayang untuk mengabdi kepada saudara-saudara!" seru Prabowo. Sumber

Jejak Hashim walaupun bisa dikatakan sebagai pengusaha sukses namun ada catatan hitam pada dirinya. Namanya pernah dikaitkan dengan kasus talangan dana BLBI. Bahkan sempat juga bos Tirtamas dan mantan Presiden Komisaris Bank Industri ini, dimasukkan ke Rumah Tahanan Salemba. Berkaitan kasus pelanggaran Batas Minimum Pemberian Kredit (BMPK) Bank Industri.

Seharusnya, Bantuan Likuiditas Bank Indonesia itu diberikan ke pihak ketiga, tapi Hashim malah memberikan kredit tersebut kepada grupnya. Namun kemudian hanya menjalani tahanan kota karena kasusnya dianggap pidana ringan. Isu tidak sedap juga menerpanya menyangkut kasus hilangnya arca di Museum Radya Pustaka, Solo, Jawa Tengah.

Mendekati hari H pilpres 2019, nama Hashim kembali menjadi perbincangan ketika menyebut jatah menteri untuk partai koalisi pendukung Prabowo. PAN mendapat 7 kursi dan untuk PKS 6 kursi. Sedang untuk Demokrat belum dibahas. Pernyataan Hashim ini sebenarnya sudah jauh hari dikatakan dalam acara talk show sebuah stasiun TV pada tanggal 31.12.2018. video

Dengan sekarang mengulang pernyataannya bisa dipastikan bahwa memang hal itu sudah jelas dan disepakati. Kalaupun Sandi Uno membantah belum ada pembicaraan mengenai hal tersebut, hanyalah upaya untuk meredam isu yang memang menjadi pro kontra. Tidak hanya terjadi di intern koalisi tapi juga pandangan negatif dari publik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2