Mohon tunggu...
Patrick
Patrick Mohon Tunggu...

laki-laki

Selanjutnya

Tutup

Digital

"Kematian 3D TV Active Shutter Glasses", Kebangkitan FPR 3D TV

14 November 2011   12:35 Diperbarui: 25 Juni 2015   23:41 818 0 2 Mohon Tunggu...

Setelah mengikuti kelahiran lambat yang dahsyat dari 3D TV active shutter selama dua tahun terakhir, kita akan bisa menyaksikan kematiannya yang panjang. Lebih banyak brand dari yang diharapkan muncul untuk merangkul teknologi 3D pasif yang jauh lebih murah LG berniat untuk mengambil 70 persen pangsa pasar global LCD 3D TV pada tahun 2011 (setidaknya 15 juta) dengan Cinema 3D TV(disebut demikian karena teknologinya  mirip dengan yang digunakan di bioskop 3D ) dengan koleksi 3D TV  'pasif' atau terpolarisasi. Teknologi aktif shutter glasses belum ditinggalkan, tetapi "dorongan besar" ini tentunya akan berada di pasif. Dasarnya adalah kembali kepada pengembangan lapisan baru - LG menyebutnya film patterned retarder (FPR) - yang membuat 3D TV pasif lebih murah untuk diproduksi. Hal ini penting karen biaya 3D TV aktif sebagian besar di kacamatanya. Biaya dari 3D TV berpolarisasi harus diterapkan untuk setiap 3D TV dengan FPR - itu tidak dapat menjadi pilihan - dan biaya meningkat seiring ukuran layar. Passive vs active shutter LG  mengutip "mahal, kacamata tidak nyaman, flicker terlihat dan masalah kesehatan" mungkin sebagai alasan mengapa pasif lebih baik daripada  active shutter, tapi LG bukan hanya satu-satunya perusahaan yang beralih ke pasif. Mega brand US Vizio mengklaim bahwa Theater 3D- 65-incinya dan 71-inci Cinemawide aspek 21:09 3D TV pasif menghasilkan gambar lebih jelas, flicker free dan menawarkan kecerahan yang lebih tinggi dari 3D TV 'konvensional'. Kacamatanya jauh lebih murah sehingga ideal jika Anda ingin mendapatkan kacamatanya untuk seluruh keluarga,lebih ringan dan tidak ada pantulan. Kedua jenis 3D TV tersedia dan sudah dijual, meski sedang berkonsentrasi pada layar Theater 3D . Kesimpulannya adalah bahwa kacamata active shutter Glasses buruk untuk mata. Isu-isu lebih kepada kenyamanan daripada kesehatan. Dengan shutter Glasses, terutama dengan layar yang kecil, pengguna mungkin menyadari adanya flicker, bukan pada layar itu sendiri, tetapi pada  area sekitar layar. polarize 3D TV telah populer dalam pemakaian profesional di mana orang  dapat menggunakan mereka  selama berjam-jam, dibanding dengan active shutter yang berat kacamatanya, dan fakta bahwa mereka perlu diisi ulang. Philips and Toshiba Meskipun LG mengisyaratkan bahwa Philips akan mengikutinya di Eropa, merek Belanda itu akan "mengembangkan semua cara yang mungkin untuk menyajikan 3D pada konsumen, baik yang aktif, pasif atau tanpa kacamata". Sementara itu, Toshiba jelas membuat perubahan - di AS, setidaknya. TL515  Seri Toshiba yang menggunakan pared-down direct LED lighting system dan panel 100Hz, sementara  ULC10 Cinema Series active shutter 3D TV memiliki LED array yang jauh lebih banyak belakang panel 400Hz dan, tentu saja, mengirim gambar Full HD untuk setiap mata. Menghindari  istilah industri, Toshiba lebih memilih untuk menggunakan istilah 'alami' versus 'dynamic' 3D; bahannya mengindikasikan bahwa 3D 'alami'(natural 3D) adalah 'terjangkau', ideal untuk waktu menonton yang lebih lama' dan '3D gaming ', sedangkan 'dynamic  'untuk' yang videophile yang tidak bisa kompromi pada kualitas gambar baik dalam 2D atau 3D '. Reviving  pasif - atau natural - teknologi 3D jelas merupakan upaya untuk membuat 3D TV jauh lebih murah, tetapi dengan mengorbankan resolusi  Full HD. Bermasalah? Resolusi yang dirasakan sering sama karena otak Anda menggabungkannya. Mungkin kita akan melihat langkah menuju polirized 3D TV dan kacamata 3D dual-fungsi yang dapat digunakan sebagai kacamata hitam (kacamata anti sinar matahari), di rumah dan di bioskop." Memang, LG Display yang melibatkan diri dengan banyak desain kacamata 3D 'fashion', yang bisa menyaring sinar UV sehingga juga bisa digunakan sebagai kaca mata hitam. seluruh pertanyaan tentang TV dan kualitas layar adalah tentang 'niat artistik' dalam dunia yang ideal, konsumen akan melihat apa yg dipikirkan oleh penciptanya, Setiap perubahan dalam resolution/colour/3D efek, adalah berita buruk Masalah-masalah seperti itu bisa hilang dengan diperkenalkannya 4k2k display resolusi tinggi, bahwa bentuk-bentuk yang berbeda dari konsep polarisasi berhasil di tempat lain. produsen lain Tidak mau menyesatkan, baik Sony, Samsung, Sharp atau Panasonic tidak menunjukkan ketertarikan pada 3D TV pasif, meskipun  rancang baru Samsung, kacamata active shutter 3D yang ringan merupakan pengakuan diam-diam dari salah satu kelemahan utama teknologi ini. Kacamata SSG-3700CR  menempatkan semua elektronik di ujung sayap kacamata dan menempatkan dudukan lensa lebih dekat ke mata, yang berarti lebih sedikit pantulan dari belakang, dan efek 3D yang lebih meyakinkan. Seperti biasa, pasar yang akan menentukan, tetapi jagan kaget untuk melihat beberapa brand meninggalkan teknologi active shutter. Perkembangan yang mengagumkan, yang pada akhirnya 3D TV akan menjadi lebih murah dalam bentuk TV terpolarisasi. Bagi mereka yang akan lebih suka Sky 3D, menonton kartun yang ber-flicker pada 3D Blu-ray dengan kacamata 3D yang tidak nyaman, kelahiran 3D TV terpolarisasi dengan harga yang terjangkau disambut dengan baik. Source :www.techradar.com

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x