Mohon tunggu...
Lola silaban
Lola silaban Mohon Tunggu... Penulis

Baru lulus kuliah dari Universitas Negeri Medan Lulusan Sarjana Sastra Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Si Mata Coklat, Namanya Mikael

29 Mei 2019   10:57 Diperbarui: 30 Mei 2019   20:33 0 3 1 Mohon Tunggu...
Si Mata Coklat, Namanya Mikael
images-13-5cefdb5a66f19c7bc4703466.jpeg

Mata itu, tidak bisa hilang dari pikiranku. Mata itu terus terbayang, merasuk jiwaku, hatiku. Mata coklat itu, terus menatap. Tatapan menusuk ke jantungku. Tak ada suara di antara aku dan dia. Hanya diam, berdiri di antara meja sebagai penghalang di antara kami berdua.

Mata itu, berpaling dariku. Ketika sebuah suara muncul memecah keheningan di antara kami berdua. Dia pergi tanpa mengucapkan satu kata. Aku menatapnya, hingga hilang dari radar penglihatanku.

Aku tersenyum. Apa yang telah terjadi pada diriku. Kenapa magnet tatapan matanya begitu memikat. Aku ingin melihatnya, lagi, lagi, dan lagi.

Akankah ada keajaiban bertemu dengannya? Semoga saja. Lalu, keajaiban itu pun terjadi. Aku bertemu dengan dia lagi. Di tempat berbeda, di sebuah kelas yang di huni para makhluk pintar di Negara sekolahku. Dia duduk di kursi paling belakang. Dia sedang membaca buku dengan raut wajah yang amat serius. Lebih serius dari aku yang menatap ke arahnya dan berjalan mendekatinya.

Dia fokus sekali membaca bukunya. Tidak sadar ada aku di depannya yang sedang menatapnya sambil tersenyum manis. Aku duduk, dia tidak terganggu sekali pun. Seolah aku adalah makhluk kasat mata. Aku mendekat, menunduk, menatap mata coklat yang aku rindukan. Tatapan itu, masih sama dengan hari kemarin. Hanya saja, dia sedang tidak menatapku. Tapi, tidak apa-apa bagiku. Asalkan, dia tidak memintaku pergi saat ini dan menjauhinya.

            "Puas menatapku."

            "Eh"

            Aku terkejut. Dia menyadari aku ada di depannya. Dia bicara tetap fokus pada bukunya. Tak menoleh sedikit pun padaku. Apakah bukunya lebih menarik dariku. Bisakah aku jadi buku untuknya. Di pegang setiap saat. Di lihat setiap saat. Pasti menyenangkan...

            "Tersenyum tanpa sebab disebut gila."

            Sakit mendengar itu keluar dari bibir mungil yang mengoda untuk ukuran cowok tampan seperti dia. Tapi, perkataan itu. Justru membuat dia menatapku. Aku senang di tatap lagi olehnya.

            "Maaf menganggumu. Aku datang menghampirimu karna tidak menyangka kita akan bertemu lagi."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x