Mohon tunggu...
Listhia H. Rahman
Listhia H. Rahman Mohon Tunggu... Ahli Gizi

❤ Master of Public Health (Nutrition), Faculty of Medicine Pulic Health dan Nursing (FKKMK), Universitas Gadjah Mada ❤ Bachelor of Nutrition Science, Faculty of Medicine, Diponegoro University ❤Kalau tidak membaca, bisa menulis apa ❤ listhiahr@gmail.com❤

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan Pilihan

Kita Pernah Berhasil karena Bersatu Bukan Beradu

20 Mei 2020   22:46 Diperbarui: 20 Mei 2020   23:02 68 11 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kita Pernah Berhasil karena Bersatu Bukan Beradu
ilustrasi | unsplash.com

Hari Kebangkitan Nasional kembali datang. Di usianya yang kini telah lebih dari satu abad

Setiap tanggal 20 Mei, kita mempunyai sebuah perayaan yang sangat penting diingat. Tanggal yang dipilih dari lahirnya sebuah organisasi yang mengubah cara  kita dalam berjuang. Perjuangan yang awalnya bersifat daerah menjadi nasional.

Namanya Boedi Oetomo (Budi Utomo). Salah satu dari organisasi pergerakan yang menjadi pelopor pergerakan organisasi modern di Indonesia. Saking punya peran yang penting dalam perjuangan bangsa Indonesia, barangkali nama organisasi ini jadi yang paling menempel di otak  kita karena sudah diperkenalkan sejak duduk di bangku sekolah dasar. Ya gak?

Akan tetapi tahu gak? Meski organisasi  yang menjadi pencetus sudah berdiri sejak 1908, Hari Kebangkitan Nasional atau disingkat Harkitnas baru ditetapkan menjadi hari nasional pada tahun 1959 melalui Keppres No. 316 tahun 1959 tepatnya pada tanggal 16 Desember 1959, lho. Jadi memang ada perjalanan dan perjuangan panjang yang pernah dilalui sampai akhirnya sama-sama kita akui sampai sekarang dan nanti.

Memaknai Kebangkitan Nasional 2020 di Tengah Pandemi

Harkitnas tahun ini sebenarnya menjadi tanggal yang cantik. Di tanggal 20 dan di tahun yang punya angka 20 kembar.

Sayang suasananya yang tidak cantik, karena Harkitnas harus kita lewati di tengah pandemi corona. Yang tidak hanya menjadi masalah negeri kita saja, tetapi nyaris menyerang seluruh penjuru dunia. Harkitnas yang harus kita lalui dengan keprihatinan.

Tema besar yang diambil Harkitnas kali ini pun berhubungan dengan kondisi yang sedang sama-sama kita hadapi yaitu "Bangkit dalam Optimisme Normal Baru". Tema yang dipilih agar Harkitnas dapat menjadi momentum bagi kita sebagai bangsa untuk bersatu memutus persebaran covid-19.

"Hari ini, 112 tahun kemudian, kita kembali ditantang untuk mewujudkan solidaritas sosial, semangat gotong royong, dan persaudaran sejati untuk bersama mengatasi pandemi covid-19, "kata Pak Jokowi melalui laman instagramnya.

Seperti makna bangkit yang dapat diartikan sebagai timbul atau terbit. Kini saatnya kita memunculkan semangat persatuan yang sudah lama pendahulu kita ajar dan contohkan. Yang mungkin selama ini tidak sadar bukannya semakin menebal malah semakin menipis. Yang dulu begitu semangat membara kini cara menyalakannya saja sudah lupa?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN