Mohon tunggu...
Listhia H. Rahman
Listhia H. Rahman Mohon Tunggu... Ahli Gizi - Ahli Gizi

❤ Master of Public Health (Nutrition), Faculty of Medicine Public Health and Nursing (FKKMK), Universitas Gadjah Mada ❤ Bachelor of Nutrition Science, Faculty of Medicine, Diponegoro University ❤Kalau tidak membaca, bisa menulis apa ❤ listhiahr@gmail.com❤

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mereka yang Merelakan Masa Mudanya di Lembah Tidar

3 Agustus 2018   22:57 Diperbarui: 4 Agustus 2018   00:28 2083 15 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mereka yang Merelakan Masa Mudanya di Lembah Tidar
ilustrasi | https://ask.fm/ghaniyismi/

"Saya tahan sakit-sakit, sampai masuk rumah sakit. Saya tahan menderita siang malam ku ditempa. Walau diriku ditempa, hatiku slalu gembira. Gembira, gembira selamanya."-diambil dari lagu Cita-cita

Tepat setahun lalu, pengumuman itu tiba. Pengumuman tentang nasib masa depan seseorang. Bukan. Ini bukan cerita tentang saya, tetapi lagi-lagi soal anak ketiga bapak ibu  atau adik saya sendiri. Ah, rasanya kok baru kemarin ya saya cerita, hehe!

Memang, sebelumnya saya pernah menceritakannya pada tulisan yang lain. Namun, percayalah bahwa cerita soal adik rasanya tidak akan habis untuk dibahas. Entah mengapa saya selalu menemukan sesuatu yang ingin saya ceritakan. 

Oya, saya pun bisa jamin, adik saya sendiri tak mengetahui bahwa dirinya sedang menjadi tema tulisan saya. Biar jadi rahasia saja, biar dia yang menemukannya sendiri. Suatu hari nanti. Smartphone-nya saja dirumah!

Ketika Semua Berubah

Jika adik tidak melanjutkan cita-citanya di lembah tidar itu, saya yakin bahwa adik tidak akan seperti adik yang saya lihat hari ini.Kalau adik tidak disana, mungkin penampakan adik tak jauh dengan dua kakaknya terdahulu. Yang  berkacamata dan memiliki tubuh yang tidak terlalu berisi. HAHA. Ya, nyatanya ternyata adik memang membuktikan bahwa dia tidak seperti yang saya bayangkan tadi.

Faktor yang memengaruhi mengapa adik seberubah itu, yang jadi lebih tinggi (diantara anggota keluarga kami, dia yang paling tinggi) dan berisi (cenderung gagah sih), barangkali adalah soal latihan fisik dan makanan yang sudah diatur mulai dari jenis, jumlah dan waktunya. Latihan fisik yang saya sendiri tak bisa membayangkan seperti apa bentuknya. Yang jelas pasti berat dan tidak mudah dilakukan kalau tidak sering dilatih.

Oya, kebetulan beberapa waktu lalu adik mendapatkan jatah liburan semesternya. Jika anak kuliah pada umumnya libur sampai bulanan, adik hanya mendapatkan 10 hari saja. Kalau dibandingkan jelas terlihat sedikit, namun tentu kesempatan libur seperti ini sangat berharga untuk tak dilewatkan Kapan lagi bisa merasakan nyamannya kasur di rumah dan bisa kemana-mana,ya de.

Selama liburannya itu pula , saya jadi bisa membayangkan bagaimana kehidupannya disana. Seperti soal bagaimana pembinaan fisik atau binsik yang sudah menjadi makanan sehati-hari. 

Walau hanya dugaan, saya kira dari banyaknya latihan (yang saya juga menduga sih) lari adalah salah satunya dan menjadi hal yang biasa dilakukannya disana. Sebab hampir setiap pagi dan atau sore hari adik menyempatkan diri untuk berlari. Lari yang sungguh-sungguh, terlihat dari kaosnya yang basah oleh keringat setiap kali dia kembali.

Tidak hanya berhenti pada lari, hari-harinya sering juga diisi oleh kegiatan berenang. Rasanya memang sepertinya nggak ada capek-capeknya! Yang paling memukau bagi saya adalah dalam 10 hari liburnya adik juga sempat melakukan pendakian ke dua gunung dengan jarak hari pendakian yang cukup dekat. Untuk orang yang tidak sering melakukan aktifitas fisik, kegiatan seperti ini pasti akan melelahkan! Belum lagi cuaca akhir-akhir ini yang udara malamnya sampai menusuk ke tulang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan