Mohon tunggu...
Liska Simamora
Liska Simamora Mohon Tunggu... Ilmuwan - Jangan malu dan sedih dibilang bodoh, mungkin itu benar

A life-time student at University of Life

Selanjutnya

Tutup

Indonesia Sehat Pilihan

Kebiasaan Memilah Sampah

17 Januari 2023   14:04 Diperbarui: 17 Januari 2023   17:07 114
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Indonesia Sehat. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Liburan natal tahun 2022 dan tahun baru 2023 sangat menyenangkan.

Bukan karena mendapatkan hadiah atau doorprize, atau staycation di tempat yang menarik dan instagrammable tetapi karena ibu saya pada akhirnya menerapkan kebiasan memilah sampah.

Bulan Desember lalu, saya menghabiskan liburan di kampung halaman di rumah orangtua. Saya sampai di rumah sekitar pukul 09:0PM WIB. Seperti biasa, kalau berkunjung ke rumah orangtua, tempat yang selalu saya tuju pertama sekali setelah meletakkan barang-barang bawaan adalah dapur. Apalagi yang mau dicari kalau bukan makanan

Sebanyak apapun makanan yang dinikmati sepanjang perjalanan, janggal rasanya jika tidak icip makanan yang tersimpan di dapur Ibu. Kesenangan akan semakin bertambah, jika kebetulan saja, makanan favorit sudah tersedia. 

Saat membuka lemari persediaan makanan, saya menemukan buah pisang dan jeruk. Membawa satu buah pisang dan satu buah jeruk kembali bersama dengan ayah ibu ke ruang keluarga, untuk bercerita tentang perjalanan yang melelahkan. 

Setelah istirahat ngobrol santai sekitar 20 menit, ibu kemudian menyuruh saya untuk mandi. Sebelum mandi, kembali saya menuju ke dapur untuk membuang kulit pisang dan kulit jeruk. Saya melihat dua jenis keranjang sampah dengan warna yang berbeda. 

Saya mengamati isinya yang satu berisikan sampah plastik dan kertas dan satunya lagi berisikan kulit buah, bawang, dan sisa irisan sayuran. Langsung saja hati ini sangat bahagia ketika menyadari bahwa ibu saya memiliki kebisaan yang baik memilah sampah. 

Saya kembali lagi ke ruangan dimana ayah dan ibu masih menikmati siaran televisi, dan menanyakan terkait kedua tempat sampah yang ada di dapur. Ibu kemudian menjelaskan bahwa kebiasaan tersebut baru beliau mulai awal tahun 2022. Wajar saja saya tidak tahu, karena kebiasaan beliau itu dimulai sejak semua anak-anaknya sudah meninggalkan rumah pada awal tahun 2022 juga. 

Lalu saya menanyakan alasan kenapa ibu akhirnya memiliki kebiasaan tersebut.

Ternyata, sudah sejak lama ingin memiliki kebiasaan memilah sampah, tapi selalu lupa untuk menyediakan tempat sampah untuk 2 jenis sampah yaitu yang membusuk dan tidak membusuk atau sering disebut sampah organik dan sampah anorganik. 

Alasan lainnya adalah, karena ibu saya memang menyukai hal-hal yang berkaitan dengan isu kelestarian lingkungan. Menurutnya, sampah organik itu bisa diolah setidaknya menjadi pupuk organik. Sehingga, sejak kebiasaan memilah sampah diterapkan, ibu akhirnya memiliki tumpukan pupuk organik yang digunakannya sebagai nutrisi untuk tanaman buah-buahan yang ada di belakang rumah. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Indonesia Sehat Selengkapnya
Lihat Indonesia Sehat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun