Mohon tunggu...
Liliek Pur
Liliek Pur Mohon Tunggu... belajar terus

-

Selanjutnya

Tutup

Karir Artikel Utama

Gagal Saat Wawancara Kerja? Beberapa Hal Ini Bisa Jadi Penyebabnya

27 Desember 2019   17:19 Diperbarui: 27 Desember 2019   18:36 281 16 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gagal Saat Wawancara Kerja? Beberapa Hal Ini Bisa Jadi Penyebabnya
Ilustrasi wawancara kerja (Sumber: www.shutterstock.com)

Dengan langkah tegap sambil tetap menjaga kesopanan, seorang pemuda memasuki ruangan. Ia berdiri tegak persis di hadapan saya. Sembari sedikit menundukkan kepala pertanda hormat, ia mengucapkan salam, "Selamat pagi, Pak!"

"Selamat pagi." Saya mengangguk dan menyilakan anak muda itu duduk di kursi hadap yang tersedia di depan meja.

Sepertinya sang pemuda belum hendak meletakkan pantatnya di kursi. Masih dalam posisi berdiri dengan sikap sempurna layaknya seorang tentara, ia mengucapkan beberapa kalimat perkenalan diri. Ia menyebutkan nama, usia dan beberapa data diri lainnya. Setelah itu, baru ia duduk.

Strategi Wawancara Kerja
Semasa bekerja pada sebuah perusahaan beberapa waktu yang lalu, saya pernah berkesempatan menduduki suatu posisi yang berhubungan dengan bidang personalia. 

Posisi itu mengharuskan saya menjadi bagian dari tim yang berkewajiban melakukan perekrutan pegawai. Salah satu tugas tim ini adalah melakukan wawancara kerja terutama ketika musim penerimaan pegawai tiba.

Sembari menjalankan tugas, saya melakukan pengamatan kecil terhadap perilaku para peserta wawancara. Saya bisa melihat berbagai sikap dan karakter banyak orang. Ada jenis manusia yang selalu percaya diri, dan adakalanya berlebihan alias ke-pede-an. Sebaliknya tak sedikit yang badannya gemetar seakan-akan sedang berhadapan dengan monster kanibal pemangsa manusia.

Berbagai macam cara dan strategi diterapkan para calon pegawai untuk memikat hati pewawancara. Tujuannya tak lain agar menjadi bagian kecil kandidat yang lolos seleksi di antara sekian banyak pencari kerja yang mengikuti sesi wawancara.

Ilustrasi di atas merupakan sebuah contoh penerapan strategi yang dibawakan seorang calon pegawai dalam persaingan ketat memburu pekerjaan. 

Saya kira, ia memang telah mempersiapkan diri sedemikian rupa. Mungkin juga ia mengisi hari-harinya dengan melatih sikap ala militer seperti yang diperagakannya di hadapan saya.

Sayang sekali, pada akhirnya si pemuda gagal menggapai impiannya menjadi pegawai pada institusi yang dilamarnya karena tidak berhasil melewati ujian wawancara. Bukan karena sang pewawancara tidak menyukai sikap tegas seperti yang diupayakan si pemuda dengan berusaha menunjukkannya dalam sesi wawancara. Apalagi anti militer, tentu saja tidak.

Penyebab kegalan pemuda itu adalah dirinya sendiri. Ia tidak memahami karakteristik perusahaan dan posisi yang diinginkannya. Suatu kondisi yang menyebabkan si pemuda keliru memasang strategi pada tempat yang tidak tepat. Entah karena ia tidak berupaya menelusurinya atau memang profil dirinya yang seperti itu sudah terbentuk dari sono-nya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x