Mohon tunggu...
Lilian Kiki Triwulan
Lilian Kiki Triwulan Mohon Tunggu... Always be happy

La vie est une aventure

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Sepiring Gomak, Sensasi Kelezatan Kue Rumahan Khas Tangkisan

15 September 2020   09:48 Diperbarui: 16 September 2020   10:07 164 48 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sepiring Gomak, Sensasi Kelezatan Kue Rumahan Khas Tangkisan
Gomak, kue rumahan khas Desa Tangkisan/Foto: Lilian Kiki Triwulan

Ada yang unik ketika menikmati suguhan dari sebuah rumah sederhana dengan hangatnya sentuhan sebuah keluarga. Teh hangat tersaji bersama dengan kue khas yang diolah dari resep keluarga.

Sebut saja Gomak, olahan kue berbahan dasar singkong. Bentuknya sekilas mirip dengan combro tapi beda karena tidak ada isian oncom di dalamnya.

Soal rasa hampir sama seperti roti goreng tetapi bukan roti. Setelah mencoba satu gigitan ada sensasi nendang yang terasa dan manis yang muncul pada pangkal lidah.

Kemudian ada parutan kelapa dan juga parutan singkong yang terasa pada setiap kunyahan. Ada semacam tepung tapi bukan terbuat dari tepung, mungkin ini yang membuat rasanya seperti roti pada umumnya.

Tepung yang dibuat untuk campuran Gomak bukan sembarang tepung, melainkan dari pati singkong. Pati singkong ini dihasilkan dari parutan singkong yang kemudian diperas untuk memisahkan antara sari dan parutannya.

Sari singkong tadi kemudian diendapkan hingga mengental yang digunakan untuk mencampur parutan singkong dan kelapa. Adapun campuran lainnya yang membuat adonan Gomak seperti pada umumnya.

Sepiring Gomak/Foto: Lilian Kiki Triwulan
Sepiring Gomak/Foto: Lilian Kiki Triwulan

Nama Gomak sendiri memang terbilang baru dan spontanitas yang berawal dari perjamuan ibu-ibu PKK. Karena bingung memberikan nama akhirnya terpilihlah Gomak sebagai nama dari kue berbentuk pipih dan sedikit lonjong.

Konon yang pertama mencobanya pun heran karena rasanya cukup unik dan digoreng, namun kini tengah diuji coba membuatnya dengan cara dipanggang. Sensasi manis dari pati singkongnya terasa dan setiap gigitannya memunculkan rasa ingin terus menikmatinya.

Apalagi disandingkan dengan teh manis hangat, sungguh perpaduan rasa yang luar biasa. Dan dinikmati saat perut sedang kosong, cacing-cacing perut yang menabuh kendangnya mulai menurunkan irama menangkap sinyal makanan siap masuk ke ruang perjamuan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x