Mohon tunggu...
Trisno Utomo
Trisno Utomo Mohon Tunggu... Pensiun PNS -

Insan merdeka

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Artikel Utama

Menyongsong Hari Peduli Sampah Nasional 2016, Indonesia Darurat Sampah?

17 Februari 2016   06:29 Diperbarui: 17 Februari 2016   15:29 1485
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

[caption caption="Suasana Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu Bantargebang | Ilustrasi : Bhirawa Mbani"][/caption]Permasalahan yang sudah menjadi keadaan darurat di Indonesia adalah permasalahan korupsi, narkoba, dan juga bencana alam. Namun dengan perkembangan permasalahan sampah yang terjadi saat ini, ternyata juga sudah layak dikatakan bahwa Indonesia dalam kondisi darurat. Disamping karena volumenya yang terus meningkat, kesadaran masyarakat untuk ikut berperan serta dalam pengelolaan sampah dengan cara yang benar masih belum terwujud. Bencana banjir yang banyak terjadi saat ini, salah satu penyebabnya adalah pengelolaan sampah yang tidak baik.

Sampah adalah bahan buangan dari kegiatan rumah tangga, komersial, industri atau aktivitas-aktivitas lainnya yang dilakukan oleh manusia. Dengan demikian, sampah merupakan hasil samping dari aktivitas manusia yang sudah tidak terpakai atau tidak dibutuhkan lagi. Apabila sampah tidak dikelola dengan baik, akan mengakibatkan mencemari tanah dan air, menimbulkan bau yang tidak sedap, mengganggu keindahan lingkungan, serta menjadi sarang binatang, bakteri, atau virus penyebab penyakit.

Menurut Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, pertambahan jumlah penduduk berbanding lurus dengan jumlah sampah yang dihasilkan. Hitungan secara kasar, dengan jumlah penduduk Indonesia saat ini 250 juta orang, jika setiap orang menghasilkan sampah 0,7 kg/hari, maka timbunan sampah secara nasional mencapai 175 ribu ton/hari atau setara dengan 64 juta ton/tahun.

[caption caption="Sampah yang menimbulkan masalah, sebenarnya bisa diubah menjadi berkah | Foto : riaugreen.com"]

[/caption]Penanganan persoalan sampah di perkotaan lebih rumit daripada di pedesaan. Dengan tingkat kepadatan penduduk dan aktivitasnya yang tinggi, maka produksi sampah di perkotaan sangat besar sehingga dalam penanganannya banyak dihadapi berbagai permasalahan.

Produksi sampah yang tinggi memerlukan lahan yang luas untuk tempat penimbunan atau pembuangannya. Di sisi lain, lahan yang tersedia semakin terbatas. Persoalan menjadi semakin bertambah karena sampah warga perkotaan itu ternyata banyak yang tidak mudah terurai, terutama sampah plastik. Semakin menumpuknya sampah tersebut akan menimbulkan pencemaran yang serius.

Tidak hanya di darat, di perairan yang akhirnya bermuara di laut, juga dipenuhi oleh sampah plastik. Hasil riset Jenna R Jambeck dan kawan-kawan (selengkapnya disini), menyebutkan bahwa Indonesia berada di posisi kedua terbesar sebagai penyumbang sampah plastik ke laut setelah Tiongkok, disusul Filipina, Vietnam, dan Sri Lanka.

Untuk mengangkut sampah ke tempat pemrosesan akhir (TPA), banyak terjadi masalah dan konflik. Contoh klasiknya adalah apa yang terjadi di Ibu Kota, Jakarta. Sejak 1989, tempat pengolahan sampah terpadu (TPST) Bantargebang yang terletak di Kota Bekasi menjadi tumpuan penanganan sampah warga DKI Jakarta. Ribuan ton sampah dari Ibu Kota setiap hari dikirim dengan truk ke TPST ini untuk diolah di tanah milik Pemprov DKI seluas 110,3 hektar.

Beberapa kali muncul konflik terkait sampah di Bantargebang. Pada 2008, ratusan warga Desa Taman Rahayu, Kecamatan Setu, Bekasi, memblokade jalan masuk TPST karena menuntut kompensasi. Maret 2011, Forum Warga Cileungsi, Bogor, mengancam akan mencegat truk sampah dari Jakarta.

Awal November 2015, ketegangan kembali terjadi. Selain sejumlah truk dirazia oleh Dinas Perhubungan Kota Bekasi karena melanggar batas waktu pengangkutan (pukul 21.00-05.00), massa juga menghadang truk sampah di Cileungsi. Pelarangan truk sampah melintas di Cileungsi merupakan protes dari warga karena pengangkutan sampah telah menimbulkan aroma tidak sedap dan mengganggu lalu lintas.

Harus Dikelola

Keberadaan sampah memang tidak bisa dihindari, tetapi sebenarnya bisa dikurangi dan dikendalikan. Untuk itu perlu dilakukan pengelolaan sampah, yaitu kegiatan yang dilakukan secara sistematis, menyeluruh, dan berkesinambungan, yang meliputi pengurangan dan penanganan sampah. Dengan pengelolaan sampah yang baik, maka akan dapat mengubah sampah tersebut menjadi bahan yang memiliki nilai ekonomis dan tidak membahayakan lingkungan.

Pengelolaan sampah tidak akan dapat terlaksana dengan baik tanpa partisipasi semua pihak, yaitu masyarakat, pelaku usaha, dan pemerintah. Menurut UU Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah, terdapat 2 kelompok kegiatan utama dalam pengelolaan sampah, yaitu :

(1) Pengurangan sampah, yang terdiri dari : (a) Pembatasan (reduce), yaitu mengupayakan agar sampah yang dihasilkan sesedikit mungkin, (b) Guna-ulang (reuse), bila sampah akhirnya terbentuk, maka diupayakan memanfaatkan sampah tersebut secara langsung, dan (c) Daur-ulang (recycle), apabila sampah yang tersisa atau tidak dapat dimanfaatkan secara langsung, kemudian diproses atau diolah untuk dapat dimanfaatkan, baik sebagai bahan baku maupun sebagai sumber energi. Kegiatan pengurangan sampah ini merupakan prioritas utama yang harus dilakukan semaksimal mungkin oleh semua fihak. Sampah yang masih tersisa dari kegiatan pengurangan sampah, selanjutnya dilakukan pengolahan (treatment) maupun pengurugan (landfilling).

(2) Penanganan sampah (waste handling), yang terdiri dari : (a) Pemilahan, yaitu pengelompokan dan pemisahan sampah sesuai dengan jenis, jumlah, dan/atau sifat sampah, (b) Pengumpulan, yaitu pengambilan dan pemindahan sampah dari sumber sampah ke tempat penampungan sementara atau tempat pengolahan sampah terpadu; (c) Pengangkutan, yaitu membawa sampah dari sumber dan/atau dari tempat penampungan sampah sementara atau dari tempat pengolahan sampah terpadu menuju ke tempat pemrosesan akhir, (d) Pengolahan, yaitu mengubah karakteristik, komposisi, dan jumlah sampah, dan (e) Pemrosesan akhir, yaitu pengembalian sampah dan/atau residu hasil pengolahan sebelumnya ke media lingkungan secara aman.

Untuk membantu pemerintah dalam pengurangan sampah, keluarga, masyarakat (RT/RW/Desa/Kelurahan), dan pelaku usaha sebagai penghasil sampah, diharapkan dapat mengelola sampahnya secara mandiri. Dimulai dengan pengurangan dan pencegahan sampah dari sumbernya (reduce), melalui pemilahan sampah antara sampah organik dan sampah anorganik. Sampah anorganik dapat dipisahkan menjadi tiga jenis, yaitu : (a) sampah plastik, (b) sampah kertas, dan (c) sampah kaca dan logam.

Kemudian dilakukan kegiatan pemanfaatan kembali sampah yang masih dapat dimanfaatkan (reuse), Pemanfaatan kembali secara langsung, misalnya dengan pembuatan kerajinan yang berbahan baku barang bekas atau kertas bekas. Sedangkan pemanfaatan kembali secara tidak langsung, misalnya menjual barang bekas seperti kertas, plastik, kaleng, koran bekas, botol, gelas dan botol air minum dalam kemasan.

[caption caption="Hasil kerajinan berbahan baku sampah | Foto : pengelolaanlimbah.wordpress.com"]

[/caption]Selanjutnya kegiatan daur ulang (recycle), yang paling mudah adalah dengan pengomposan sampah organik yang mudah membusuk untuk diubah menjadi pupuk kompos yang ramah lingkungan. Selain dapat diolah menjadi kompos, sampah dapat diolah dengan teknologi yang lebih tinggi menjadi biogas, BBM, listrik, batu bata/batako, briket arang, dan barang-barang bernilai ekonomis lainnya.

[caption caption="Pengolahan sampah menjadi pupuk kompos | Foto : inswa.or.id"]

[/caption]Daur ulang dengan menggunakan teknologi yang lebih tinggi tersebut dapat dilakukan oleh pelaku usaha atau pemerintah, misalnya :

(1) Untuk menghasilkan listrik, sampah dimasukkan kedalam tungku insinerator untuk dibakar. Pembakaran sampah hendaknya menggunakan teknologi yang memungkinkan berjalan efektif dan aman bagi lingkungan. Asap yang keluar dikendalikan agar sesuai dengan standar baku mutu emisi gas buang. Panas yang dihasilkan dimanfaatkan untuk memanaskan boiler. Uap panasnya digunakan untuk memutar turbin dan selanjutnya menggerakkan generator listrik. Abu sisa pembakaran diperkirakan kurang 5% dari berat atau volume sampah sebelum di bakar. Abu ini dapat dimanfaatkan untuk bahan baku batako atau bahan bangunan lainnya.

(2) Untuk menghasilkan BBM dari sampah plastik, dimana sampah plasik dimasukkan ke dalam mesin pirolisis, untuk proses dekomposisi kimia guna menghasilkan hidrokarbon melalui pemanasan suhu tinggi dengan sedikit oksigen. Limbah plastik dipanaskan hingga meleleh dan menghasilkan gas. Gas tersebut diembunkan melalui proses kondensasi sehingga dihasilkan BBM.

Akhirnya, sisa-sisa sampah yang tidak bisa dimanfaatkan sama sekali di-treatment dengan menggunakan sistem landfilling.

[caption caption="Ilustrasi : @HiLoBDG"]

[/caption]Semoga “Gerakan Indonesia Peduli Sampah Menuju Masyarakat Berbudaya Reduce, Reuse & Recycle (3R) Untuk Kesejahteraan Masyarakat” dan "DEKLARASI MENUJU INDONESIA BERSIH 2020", yang dicanangkan pada tahun 2014 dapat diwujudkan, bukan hanya sekedar menjadi slogan belaka.

Selamat Hari Peduli Sampah Nasional 21 Februari 2016.

Ayo laksanakan Gerakan Pungut Sampah.

Ayo laksanakan pengolahan sampah.

Salam dari saya.

Referensi_1

Referensi_2

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun