Mohon tunggu...
Leya Cattleya
Leya Cattleya Mohon Tunggu... PEJALAN

PEJALAN

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Hormati Gurumu, Sayangi Teman

11 Februari 2019   17:00 Diperbarui: 13 Februari 2019   22:07 0 41 23 Mohon Tunggu...
Hormati Gurumu, Sayangi Teman
Image credit: graphicstock

Pergi Belajar (Oleh Ibu Sudibyo)
Anak anak : 
Oh Ibu dan Ayah selamat pagi
Kupergi belajar sampaikan nanti
Orang Tua
Selamat belajar nak, penuh semangat
Rajinlah belajar, tentu kau dapat
Hormati gurumu, sayangi teman
Itulah tandanya kau murid budiman.

Ingat lagu Pergi Belajar karangan ibu Sud ini? 

Mungkin generasi pasca milenia tak kenal lagi, tetapi sebagian dari kita mungkin sering menyanyikannya. Lagu itu membuat saya kembali menyadari betapa kita selalu diajarkan untuk menghormati para guru. Kita telah menghormati guru, meskipun pada saat itu belum ada peringatan tahunan Hari Guru. Kita mencintai guru, meski saat itu belum ada pemilihan Guru Teladan. Kita menghargai guru, meski belum ada lagu Hymne Guru. Guru, digugu lan ditiru. Guru yang dipatuhi dan dicontoh. 

Belum lama ini saya kedatangan tamu. Tamu itu mbak Mung, kakak sahabat saya, yang kemudian juga menjadi sahabat keluarga. Kami sama sama bersekolah di SDN Subah, suatu desa dan kecamatan di Kabupaten Batang, Jawa Tengah. Iya, itu sekolah desa. Kami bersama sama di sekitar tahun 1970an. Jadul ya?!. Kami berdua jarang bertemu, namun belum lama ini kami saling ber WA an. Dan, jadilah suatu pertemuan manis di bulan Januari tahun 2019 ini. Kala itu, Mbak Mung diantar putranya. Jauh jauh mereka naik motor dari Subah ke Magelang untuk melepas kangen. 

Sambil minum kopi ditemani tahu bacem hangat di pagi hari, kami berbicara soal masa kecil. Soal kelucuan kelucuan ketika bersepeda bersama. Soal main kasti dan takut terkena bola yang keras. Soal rujakan. Soal latihan menari. Juga, kami bicara tentang ayah mbak Mung, almarhum Pak Wignyosumarto, atuu kami panggil pak Wig. Akhirnya, obrolan tentang almarhum pak Wig menjadi tema pagi itu. Putra mbak Mung yang berkuliah di semester 7 di salah satu fakultas di UNDIP mendengarkan kami berdua bercerita. Antara heran karena ia tidak pernah mendengar cerita cerita itu, atau kagum pada almarhum kakeknya. Entahlah. Kami berbicara soal kakeknya, yang ia tidak pernah kenal ataupun bertemua karena pak Wig telah meninggal sebelum ia lahir.

Bagi kami, Pak Wig seorang guru yang luar biasa. Beliau adalah pensiunan guru ketika saya mengenalnya. Jadi, saya tidak pernah diajar di dalam kelas olehnya. Namun hampir semua guru saya adalah murid beliau. Walaupun beliau sudah pensiun, beliau masih mengajar kami. Jadi, beliau adalah guru saya juga.

Beliau mengajar saya dan kawan kawan soal macam macam. Setiap hari kami bertukar buku. Buku kosong saya serahkan ke Pak Wig dan keesokan harinya saya akan menerima buku itu penuh dengan soal. Saya kemudian mengerjakan PR itu dan menitip kembali buku yang soalnya telah saya kerjakan itu untuk pak Wig. 

Beliau juga mengajar kami soal legenda, soal bahasa jawa, soal musik gending Jawa, dan juga menari dan wayang wong. Terdapat beberapa Sendratari yang kami berlatih dan juga kami pertunjukkan. Kami mengenal kesaktian Rama dan kesetiaan Laksmana dan Shinta. Dari pak Wig, kami tahu bahwa Laksmana harus 'menyunat' dirinya sendiri untuk menunjukkan kepada Shinta bahwa ia menjaga Shinta karena semata mata atas nama kesetiaan pada kakaknya, Sang Rama. 

Juga kami mengenal Rahwana, sang angkara murka yang sulit mati karena berkepala sepuluh. Kami juga belajar tentang Arjuna Wiwaha dan menjadi paham berbedaan tentang Arjuna dalam Baratayuda dan Arjuna dalam Arjuna Wiwaha. 

Itu semua dari pak Wig. Belia juga mengajar kami budi pekerti melalui dongeng dongengnya. Ketika kami lelah dengan latihan gamelan dan tari, kami akan meminta beliau bercerita. Dan, belia akan duduk di tengah, bercerita penuh ekspresi dengan suara suara beraneka. Sementara, kami melingkari beliau, tertawa terbahak dengan kelucuan dongeng atau berlinang karena sedih haru.  Macam macam ceritanya. Biasanya soal wayang, lengkap dengan cerita sifat dan karakternya. 

Saya rasa sulit menemukan sosok seperti beliau pada masa kini. Saya ingat betul bagaiman beliau mengajarkan saya mengingat jumlah hari di setiap bulan selama setahun dengan menggunakan kepalan tangan. Beliau gambar itu di buku saya. Saya sampai mengingatnya karena beliau gambar kepalan itu lengkap dengan jam tangannya. Dan gambar beliau itu memang bagus. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7