Mohon tunggu...
Vicky Laurentina
Vicky Laurentina Mohon Tunggu...

Saya lebih banyak menulis di: vickyfahmi.com. Instagram/Twitter: @vickylaurentina Kadang-kadang nge-Youtube.

Selanjutnya

Tutup

Digital

Kuno, Tapi Wajib Punya

8 April 2010   06:14 Diperbarui: 26 Juni 2015   16:55 1150 0 13 Mohon Tunggu...

Jika Anda adalah seorang pekerja kantoran, bos perusahaan, atau hanya sekedar mahasiswa, barang apa yang wajib Anda punya di rumah? HP? Kompie? Jawabannya masih kurang. Benda yang wajib Anda punya itu bernama mesin tik? Lho, kan udah ada kompie, kenapa masih perlu mesin tik? Jawabannya, coz masih ada beberapa orang yang maksa pakai mesin tik. Seperti yang terjadi pada gw akhir-akhir ini. Minggu ini rada hectic coz gw lagi sibuk ngajuin aplikasi ke sebuah lembaga. Untuk keperluan aplikasi itu, mereka minta gw bikin surat ini dan surat itu. Termasuk gw mesti ngisi beberapa formulir yang udah mereka sediakan dan bikin essay segala. Sebenarnya bikin-bikin aplikasi gituan gampang-gampang aja kalau gw nggak diganjal syarat: Formulir dan essaynya mesti diisi dengan mesin tik atau ditulis tangan. Batin gw, ya oloh, udah jaman paperless gini masih ada aja yang kepingin banyak-banyak kertas. Tadinya gw mau pakai tulis tangan aja. Tulisan tangan gw kan rapi, aheuheu.. Gini-gini juga nilai gw di pelajaran menulis halus pas kelas 2 SD dulu dapet 8 lho (sok nepuk dada sendiri!). Tapi masalahnya, dengan tulisan tangan gw yang bagus itu, gw takut orang-orang yang mau menilai aplikasi gw itu jadi ragu dengan kredibilitas gw sebagai dokter. Tulisan tangannya dokter kan terkenal jelek-jelek! :-p Jadi tidak ada jalan lain buat gw selain pakai mesin tik punya bokap gw. Bokap punya mesin tik dua biji. Yang satu mesin tik udah tua, dulu suka dipakai bokap gw buat ngetik tugas kuliahnya. Beratnya, dooh..jangan ditanya. Tiap kali gw habis ngetik pakai mesin itu, ujung jari-jari gw rasanya kapalan. Tapi yang paling gw empet, model hurufnya nggak banget. Baru ngeliat hasil ketikannya satu paragraf di essay gw aja, gw langsung ngantuk. Gimana gw bisa bikin essay gw menarik di mata orang lain kalau gw sendiri ngantuk ngeliat essay gw sendiri? [caption id="attachment_113620" align="aligncenter" width="500" caption="Mesin tik elektronik punya bokap. Foto oleh Vicky Laurentina."][/caption] Untungnya, mesin tik kedua bokap gw adalah mesin tik elektronik. Tutsnya nggak berat, coz lebih mirip keyboard di komputer. Lalu model hurufnya juga lebih menarik, bisa disetel italic juga lho. Tapi ternyata, yang kata orang bahwa barang jaman sekarang kalah awet ketimbang barang jaman dulu, itu benar. Mesin tik elektronik gw ternyata aneh. Dia suka pilih kasih, kalau gw ngetik suatu huruf, hurufnya nggak keluar di kertasnya. Akibatnya gw mesti ngetik huruf itu dua-tiga kali supaya hurufnya mau keluar. Tadinya sih kalau ngadatnya cuman satu-dua kali ya nggak masalah. Tapi kalau berkali-kali, kan nggak enak banget kalau lagi dipakai ngetik essay. Kayak foto di atas, ini hasil ketikan essay gw yang rusak gara-gara mesin tiknya sering ngilangin huruf. Nggak acih banget kan? Makanya hampir seminggu ini gw pusing tujuh keliling. Gimana gw mau ngetik kalau mesin tiknya rusak? Masih mending kalau kompie yang rusak (eh, jangan ding!), kan di sekitar rumah gw banyak rental komputer. Tapi kalau mesin tik rusak? Emangnya ada rental mesin tik? Gw protes ke bokap gw kenapa mesin tiknya rusak. Kan kita jarang banget pakai mesin tik itu. Atau jangan-jangan mesinnya ngambek lantaran hampir nggak pernah dipakai? Bokap gw cuman pakai mesin tik satu kali setahun, yaitu pas ngisi formulir pajak. Apakah kita tidak lagi perlu mesin tik? Nampaknya masih ada aja saat-saat di mana kita mesti ngisi formulir pakai mesin tik. Yang lucu, apa gw mesti beli mesin tik baru yang mungkin aja cuman gw perlukan sekali setahun? Bukankah lebih efektif kalau kita buka penyewaan mesin tik? Kakak gw dulu pernah berusaha cari uang saku tambahan dengan ngetikin skripsi orang pakai mesin tik. Soalnya, banyak dosen di kampus sekitar rumahnya mewajibkan mahasiswa bikin tugas pakai mesin tik, dan mahasiswa-mahasiswa itu kalang kabut coz kebanyakan mereka cuman punya laptop, bukan mesin tik. Siapa bilang punya komputer itu bisa menyelesaikan segala masalah kita? Mudah-mudahan, semakin lama, semakin nggak ada lagi lembaga-lembaga yang masih minta aplikasinya diketik pakai mesin tik. Mbok kalau ada formulir gitu diunggah aja di internet, biar yang memerlukan bisa ngisi langsung di internet. Hemat kertas buat dicetak, hemat tempat buat nyimpen arsip kertas, hemat pohon yang ditebang buat bikin kertas. Dan gw nggak perlu dipusingin oleh mesin tik yang tutsnya bikin jari-jari kapalan atau mesin tik yang sering ngilangin huruf.. :-p Atau jangan-jangan, lembaganya sengaja nyuruh pemohonnya ngetik aplikasi pakai mesin tik, sekedar untuk menguji apakah pemohonnya itu cukup tangguh untuk melaksanakan tugas dengan modus yang cukup susah? Komentar-komentar dari orang-orang yang kerepotan sama mesin tik ada di sini

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x