Mohon tunggu...
Laurensius Katon Kandela
Laurensius Katon Kandela Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Mahasiswa.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Irian Barat: Antara Indonesia, Belanda, dan Merdeka

18 Oktober 2021   05:49 Diperbarui: 18 Oktober 2021   06:02 61 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Sudah hampir tujuh puluh tahun yang lalu, tepatnya pada tanggal 30 Oktober 1952, ketika Kerajaan Belanda mengatakan bahwa mereka sudah tidak akan melakukan diskusi dengan Indonesia mengenai status Nederlands-Nieuw-Guinea atau Nugini Belanda. Ya, Nugini Belanda merupakan nama resmi dari Irian Barat yang saat itu menjadi bagian dari wilayah luar negeri Belanda. Pernyataan Belanda tersebut juga menandakan bahwa pihaknya memiliki keputusan untuk tidak menyerahkan Irian Barat kepada Indonesia.

Peristiwa-peristiwa perundingan --- hingga perang --- mengenai status dari Irian Barat merupakan masalah dan agenda yang sudah dipunyai bangsa Indonesia sejak ia memproklamasikan diri sebagai negara merdeka pada tahun 1945. Perjuangan Indonesia untuk meraih keinginan dan kepentingannya tersebut tidak ditempuh secara mudah dan dalam waktu yang singkat. Terbukti, baru pada tahun 1963 Indonesia akhirnya dapat mempunyai kedaulatan atas Irian Barat secara de facto. Oleh karena itu, proses kebijakan luar negeri dan diplomasi Indonesia pada masalah dan masa ini dapat menggambarkan seperti apa sebenarnya sifat Indonesia dalam bertahan hidup di dunia, terutama pada periode rezim presiden Soekarno.

Meski sudah ada upaya untuk menyatukan selaruh wilayah nusantara ke dalam suatu negara Indonesia, pemfokusan pada isu untuk menyatukan Irian Barat baru benar-benar terjadi pada tahun 1950 ketika kedaulatan Indonesia sudah secara resmi diakui oleh Belanda. Indonesia mendapatkan kedaulatannya secara utuh sebagai Republik Indonesia Serikat sebagai hasil dari Konferensi Meja Bundar (KMB), yang mana permasalahan mengenai Irian Barat juga dibahas di dalamnya. Setelah menerima kedaulatan, Indonesia juga sebenarnya masih mempunyai masalah lain yang juga dipentingkan, yaitu mengenai kecocokan dari bentuk negara serikat bagi pemerintah dan rakyat Indonesia. Indonesia memang tidak mempunyai kondisi yang santai dalam masa awal kemerdekaannya.

Irian Barat

Wilayah dari pulau Irian atau Papua, penyebutan umum dari wilayah tersebut pada saat ini, bagian barat merupakan wilayah yang "kepemilikannya" telah diperdebatkan sejak masa sebelum kemerdekaan Indonesia dari penjajahan bangsa Eropa Barat. Wilayah Irian Barat juga menjadi salah satu daerah yang dikuasai oleh Kerajaan Belanda beserta bawahannya, seperti Persekutuan Dagang Hindia Timur Belanda (VOC), ketika mereka datang untuk mendagangkan produknya, memonopoli pasar, hingga meraih kekuasaan di Nusantara. Untuk wilayah Irian Barat, Belanda menggunakan kekuasaannya pada Kesultanan Tidore yang mempunyai pengaruh besar pada kehidupan di Irian Barat. 

Kekuasaan Belanda terhadap kepualauan Nusantara tetap dapat berlangsung ketika VOC bubar dan digantikan oleh koloni Belanda yang lain, yaitu Hindia Belanda. Oleh karena itu, Irian Barat masih menjadi daerah koloni Belanda hingga tahun 1942, ketika Jepang menginvasi Hindia Belanda, dan kembali lagi pada tahun 1945, ketika Jepang mundur. Bahkan, secara fakta, wilayah Irian Barat masih menjadi kekuasaan Belanda sekalipun setelah Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945.

Indonesia tentunya juga mengatakan hal yang senada, bahwa Irian Barat merupakan bagian dari Indonesia, ketika ia mencoba untuk mengambil alih kekuasaan atas daerah yang sedang dipermasalahkan. Dalam perundingan dan argumentasi mengenai masalah Irian Barat ini, banyak hal-hal yang dipermasalahkan oleh kedua pihak, misalnya mengenai perjanjian atau kesepakatan di masa silam hingga keberagaman budaya dan adat antara masyarakat Irian Barat dengan kelompok lainnya. 

Secara otomatis, pihak Belanda mengungkapkan argumen yang mendukung keberadaannya dan kekuasaannya di Irian atau setidaknya argumen yang mencegah Indonesia untuk mengambil alih Irian, dan begitu pula sebaliknya bagi Indonesia. Kompleksitas dari argumentasi dan isu-isu yang dibahas mempunyai andil yang cukup besar terhadap lamanya pembuatan suatu keputusan akhir yang disepakati bersama.


Keadaan Irian Barat yang diceritakan melalui sudut pandang Belanda

Politik Luar Negeri

Ketika melakukan pembahasan mengenai perebutan keuasaan akan suatu wilayah, maka akan cenderung muncul pihak lain yang akan mendukung salah satu pihak yang bersengketa. Dalam permasalahan Irian Barat ini, banyak negara yang mendukung pihak Belanda maupun pihak Indonesia dengan kepentingannya masing-masing. Permasalahan Irian Barat ini terjadi pada masa Perang Dingin --- sebuah persaingan dan ketegangan antara dua blok dunia berseberangan, yaitu Amerika Serikat (Barat) dan Uni Soviet (Timur). Hal tersebut mengakibatkan semakin banyaknya negara, terutama yang ada di dalam dua blok besar, yang membuat keputusan untuk mengambil pendirian dengan mendukung agenda atau pihak tertentu untuk meraih kepentingannya. Negara-negara yang ikut campur tadi bisa memberikan pengaruhnya secara nyata dan langsung, seperti memberi dana dan pasukan, maupun secara simbolis, seperti memberi dukungan persetujuan akan suatu kebijakan tertentu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan