Laurensia  Dewi
Laurensia Dewi Mahasiswa

Mahasiswi Ilmu Komunikasi yang sedang belajar menulis

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Media Baru dan Teknologi Baru (Part 2)

6 September 2017   21:37 Diperbarui: 6 September 2017   21:48 608 0 0

Non Teknis dan Inklusif

Media baru mendapatkan mata uang sebagai sebuah istilah karena sifat inklusifnya yang berguna. Hal ini untuk menghindari penekanan pada definisi teknis dan formal seperti pada media 'digital' atau 'elektronik', tekanan pada kualitas tunggal, tidak jelas dan kontroversial seperti pada 'media interaktif' atau pembatasan satu set mesin dan praktik seperti pada computer-mediated communication (CMC). 

Istilah media baru yang ada saat ini berhubungan dengan internet, TV digital, semua menggunakan istilah yang sama untuk merujuk berbagai fenomena. Media baru meminjam konotasi 'kebaruan' sebagai istilah yang menawarkan beberapa perubahan besar, teknologi, ideologis dan pengalaman yang sebenarnya mendukung berbagai fenomena yang berbeda. 

Bagaimanapun hal ini sangat umum dan abstrak, pada titik ini mungkin kita akan bertanya apakah kita dapat dengan mudah mengidentifikasi perubahan mendasar yang mendasari semua media baru. Di sinilah istilah media baru dianggap sebagai kata yang tepat. Banyak media baru digital dikembangkan ulang dan diperluas versi media analog 'lama'.

Membedakan Jenis Media Baru

Istilah media baru merujuk pada beberapa hal berikut:

  • Pengalaman tekstual baru: jenis genre dan bentuk tekstual baru, hiburan, kesenangan dan pola konsumsi media (permainan komputer, simulasi, dan lain-lain).
  • Cara baru untuk mewakili dunia: menawarkan kemungkinan dan pengalaman representasional baru (multimedia interaktif berbasis layar).
  • Hubungan baru antara subyek (pengguna dan konsumen) dan teknologi media: perubahan dalam penggunaan dan penerimaan gambar serta komunikasi dalam kehidupan sehari-hari. Pengalaman baru tentang hubungan antara perwujudan, identitas dan komunitas: bergeser dalam pengalaman pribadi dan sosial waktu, ruang, dan tempat (pada keduanya skala lokal dan global) yang memiliki implikasi terhadap cara kita mengalami diri dan tempat kita di dunia.
  • Konsep baru tentang hubungan biologis dengan media teknologi: tantangan terhadap perbedaan yang diterima antara manusia dan buatan, alam dan teknologi, tubuh dan prostesis teknologi, nyata dan virtual.
  • Pola organisasi dan produksi baru: penyesuaian dan integrasi yang lebih luas dalam budaya media, industri, ekonomi, akses, kepemilikan, kontrol dan regulasi.

Jika kita ingin menyelidiki salah satu dari hal di atas, dengan cepat kita akan menemukan serangkaian bidang pengembangan teknologi yang dimediasi secara teknologi dengan cepat (konten buatan pengguna) dan bahkan sejarah seperti situs, termasuk:
* Komunikasi yang dimediasi komputer: email, chat room, forum komunikasi berbasis avatar, transmisi gambar suara, World Wide Web, blog, situs jejaring sosial, dan telepon seluler.
* Cara baru untuk mendistribusikan dan mengkonsumsi teks media yang ditandai dengan interaktivitas dan format hypertextual - World Wide Web, CD, DVD, Podcast dan berbagai platform untuk permainan komputer.
* Virtual 'realities': lingkungan simulasi dan ruang representasi yang mendalam.
* Seluruh rangkaian transformasi dan dislokasi media mapan.
Contohnya: fotografi, animasi, televisi, jurnalisme, film dan bioskop.

Karakteristik Media Baru

Istilah media baru sebenarnya mengacu pada berbagai macam perubahan dalam produksi, distribusi dan penggunaan media. Sejak pertengahan 1980-an ada sejumlah konsep yang muncul untuk menentukan karakteristik utama bidang media baru secara keseluruhan. Adapun beberapa istilah utama tentang media baru adalah: digital, interaktif, hiperteks, virtual, jaringan dan simulasi.

  • Digital

Dalam proses media digital, semua data yang dimasukan diubah menjadi angka. Dalam hal komunikasi dan media representasional, 'data' biasanya berbentuk cahaya, suara, atau ruang yang telah dikodekan menjadi analog, seperti teks tertulis, grafik dan diagram, foto, gambar bergerak yang direkam, dan lain-lain yang kemudian diproses dan disimpan sebagai angka dan dapat dihasilkan dalam bentuk sumber online, disk digital atau drive memori yang akan diterjemahkan dan diterima sebagai tampilan layar, dikirim lagi melalui jaringan telekomunikasi, atau output sebagai 'hard copy'. Ini berbeda dengan media analog di mana semua data yang dimasukan diubah menjadi obyek fisik lainnya. Istilah analog mengacu pada cara data dimasukan dan produk media berkode yang berdiri dalam hubungan yang analog satu sama lain.

  • Analog

Mengacu pada proses di mana satu set sifat fisik dapat disimpan dalam bentuk fisik 'analog' lainnya, yang kemudian dikenal sebagai pengkodean teknologi dan budaya yang memungkinkan sifat asli menjadi sebagaimana dibentuk kembali untuk penonton. Analog merupakan istilah dari Yunani yang menggambarkan persamaan rasio atau proporsi dalam matematika, kesamaan yang dapat dipindahtangankan oleh perpanjangan linguistik melalui serangkaian transkripsi. Maing-masing transkripsi melibatkan penciptaan objek baru yang ditentukan oleh hukum fisika dan kimia.

Media analog, produksi massal dan penyiaran

Media utama pada abad ke-19 dan awal abad 20 adalah produk yang tidak hanya proses analog tetapi juga teknologi produksi massal. Di media penyiaran, sifat analog fisik media gambar dan suara diubah menjadi analog lebih lanjut, berbentuk gelombang dengan panjang dan intensitas yang berbeda yang dikodekan sebagai tegangan variabel sinyal transmisi. Di media siaran langsung seperti televisi pra-video atau radio, ada konversi langsung dari kejadian dan adegan menjadi analog elektronik semacam itu.

Media Digital

Dalam proses media digital, sifat fisik data masukan, gelombang cahaya dan suara, tidak diubah menjadi objek lain namun menjadi angka. Artinya, menjadi simbol abstrak dan bukan objek analog atau permukaan fisik. Oleh karena itu, proses media dibawa ke bidang simbolis matematika daripada fisika atau kimia. Setelah dikodekan secara numerik, data masukan dalam produksi media digital dapat langsung dikenai proses matematis penambahan, pengurangan, perkalian dan pembagian melalui algoritma yang terdapat dalam perangkat lunak. Hal ini sering keliru diasumsikan bahwa 'digital' berarti konversi data fisik menjadi informasi biner Sebenarnya, digital hanya menandakan penugasan nilai numerik terhadap fenomena. 

Nilai numerik bisa berada dalam sistem desimal (0-9). Prinsip dan praktik digitalisasi penting karena memungkinkan kita untuk memahami bagaimana beberapa operasi yang terlibat dalam produksi teks media dilepaskan dari yang ada hanya di bidang material fisika, kimia dan teknik dan beralih ke alam komputasi simbolis. Konsekuensi mendasar dari pergeseran ini adalah:
* Teks media 'diremajakan' dalam arti bahwa mereka dipisahkan dari bentuk fisiknya seperti cetakan foto, buku, gulungan film, dan lain-lain.
* Data dapat dikompres menjadi ruang yang sangat kecil
* Dapat diakses dengan kecepatan sangat tinggi dan tidak linier
* Dapat dimanipulasi jauh lebih mudah daripada bentuk analog.
Interaktivitas

Pada tingkat ideologis, interaktivitas menjadi salah satu kunci 'nilai tambah' karakteristik media baru. Dimana media 'lama' menawarkan konsumsi pasif, sedangkan media baru menawarkan interaktivitas. Umumnya, interaktivitas merupakan rasa keterlibatan pengguna yang lebih kuat dengan teks media, hubungan yang lebih independen dengan sumber pengetahuan, penggunaan media individual, dan pilihan pengguna yang lebih besar. Dalam konteks ini, menjadi interaktif menandakan kemampuan pengguna 'pengguna individual dari' media baru 'untuk segera melakukan intervensi dan mengubah gambar dan teks yang mereka akses.

Navigasi Hipertekstual

Disini pengguna harus menggunakan aparatur komputer dan perangkat lunak untuk membuat pilihan bacaan dalam database (bisa berupa World Wide Web, permainan petualangan, atau hard drive di PC). Hasil akhir dari interaksi semacam itu akan membuat pengguna membuat teks individual yang dibuat dari semua segmen teks yang mereka panggil melalui proses navigasi mereka. Semakin besar database semakin besar kemungkinan setiap pengguna akan mengalami teks yang unik.

Hipertekstual

Seperti interaktivitas, hiperteksualitas memiliki nada ideologis dan merupakan istilah kunci lain yang telah digunakan untuk menandai kebaruan media baru dari media analog. Terlepas dari rujukannya pada hubungan non-sekuensial antara semua jenis data yang difasilitasi oleh komputer, pada awal 1990an, pencarian literatur sastra sebagai novel dan bentuk fiksi non-linear banyak menjadi bukti, menjadi sesuatu dari gerakan artistik. Hypertext dan hypertexuality tetap menjadi bagian penting dalam sejarah komputasi, terutama dalam cara mereka membahas gagasan tentang hubungan antara sistem operasi komputer, perangkat lunak dan database, hingga pengoperasian pikiran manusia, proses kognitif dan pembelajaran.

Jaringan

Dalam konteks ini, tidak hanya pasar dan khalayak untuk media dari segala jenis yang diperkaya, semakin spesialis dan tersegmentasi, melibatkan kekaburan produsen dan konsumen, namun seluruh sektor industri media baru belajar melihat peran mereka sebagai menyediakan sarana dan peluang bagi 'pengguna' untuk menghasilkan isi mereka sendiri. Bersamaan dengan itu, sebuah ekonomi media baru sedang dikenal, tidak bertujuan untuk menjangkau khalayak tunggal yang besar, namun mencari banyak kepentingan minoritas dan ceruk pasar yang dapat didukung oleh internet. Semua akhirnya terhubung dalam jaringan global yang luas, padat, di mana seseorang dapat berkelana dalam teknologi informasi.

Virtual

Teknologi media baru menghasilkan virtualitas. 'Realita maya' yang dialami oleh pemakainya dihasilkan oleh pencelupan di lingkungan yang dibangun dengan grafis komputer dan video digital dimana 'pengguna' memiliki tingkat interaksi tertentu. 'Virtual' sering disebut sebagai fitur budaya postmodern dan masyarakat yang maju secara teknologi dimana banyak aspek pengalaman sehari-hari disimulasikan secara teknologi.

Simulasi

Simulasi adalah konsep yang banyak digunakan dalam literatur media baru, namun jarang didefinisikan. Dalam studi media baru, istilah simulasi  cenderung membawa konotasi yang lebih umum dari ilusi, palsu, buatan, sehingga simulasi dilemparkan sebagai salinan yang tidak substansial atau berongga dari sesuatu yang asli. Proses fabrikasi, sintesis dan artifisial nyata dan menghasilkan benda nyata baru.



Daftar Pustaka

Lister, M., et al.,(ed)., 2009, New Media: A Critical Introduction, Second Edition,

New York: Routledge.