Mohon tunggu...
Latifah Maurinta
Latifah Maurinta Mohon Tunggu... Penulis Novel

9 September 1997. Novel, medical, and psychology. Penyuka green tea dan white lily. Contact: l.maurinta.wigati@gmail.com Twitter: @Maurinta

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Ramadan Tahun Lalu, Seorang Teman Kembali ke Pangkuan Illahi

31 Mei 2017   06:46 Diperbarui: 31 Mei 2017   09:58 0 11 6 Mohon Tunggu...

Begitu besar kasih sayang Allah pada umat Islam. Buktinya, tiap tahun umat Islam mendapat hadiah istimewa: bulan Ramadhan. Hadiah spesial pemberian Allah pada semua orang yang beriman pada-Nya.

Mengapa Ramadhaan istimewa? Sebab di bulan ini, Allah mencurahkan kasih sayang berlimpah. Amal kebaikan dilipatgandakan, dosa diampuni, pintu neraka ditutup rapat, dan pintu surga dibuka lebar-lebar. Pada bulan ini pula, setan dibelenggu untuk menghalangi mereka menggoda manusia. Roh-roh dalam kubur juga bergembira. Selama Ramadhan, roh-roh dalam kubur yang tersiksa akan terbebas untuk sementara waktu dari penyiksaan.

Ada satu malam di bulan Ramadhan yang sangat luar biasa. Malam itu dinamakan Lailatul Qadar. Bila kita beribadah di malam Lailatul Qadar, pahalanya sama dengan seribu bulan. Hebat sekali, bukan?

Banyak peristiwa-peristiwa dalam sejarah Islam yang terjadi di bulan Ramadhan. Di antaranya Fathul Makkah, atau pembebasan Makkah dan penghancuran berhala-berhala. Al-Qur’an juga diturunkan pertama kali pada bulan Ramadhan. Momen turunnya Al-Qur’an disebut Nuzulul Qur’an. Terjadi tanggal 17 Ramadhan. Bulan Ramadhan pun menjadi waktu terjadinya perang Badar, perang Zallaqah di Portugal, dan perang Yakhliz pada masa dinasti Ottoman. Satu lagi peristiwa bersejarah yang terjadi di bulan Ramadhan adalah pembebasan Spanyol (Andalusia).

Selalu membahagiakan menyambut datangnya Ramadhan. Sama seperti 1,3 milyar umat Islam di seluruh dunia, saya pun senang menyambut datangnya bulan suci yang satu ini. Jika bulan Ramadhan tiba, seakan seluruh dunia ikut bergembira. Muslim maupun non Muslim ikut merasakan aura positif dari bulan Ramadhan. Bulan kesembilan dalam kalender Hijriyah ini mempunyai daya magis untuk membuat orang-orang bergembira.

Meski demikian, bukan berarti bulan Ramadhan selalu menyajikan peristiwa membahagiakan. Ada pula sedih yang datang di bulan suci. Saya mengalaminya tahun lalu. Ramadhan tahun lalu, salah seorang teman saya kembali ke pangkuan Illahi. Dia meninggal karena serangan jantung. Kematiannya terjadi setelah ia berbuka puasa bersama keluarganya.

Malam itu, pertengahan Ramadhan. Saya sibuk menemani Mama saya berbelanja, setelah itu saya sendiri menyiapkan kado untuk teman sesama anggota paduan suara yang berulang tahun. Rencananya, saya igin memberinya surprise tepat pukul dua belas nanti.

Begitu sibuknya sampai saya tidak mengecek ponsel sama sekali. Berjam-jam kemudian saya baru sempat membukanya. Luar biasa, ada seratus dua chat dari group kelas. Begitu dibuka, bertebaran ucapan Innalillahi wa Inna Ilaihi Raji’un dan bela sungkawa. Bingung dan bertanya-tanya, saya scroll sampai ke atas. Ternyata ada berita duka. Salah satu teman sekelas saya meninggal. Langsung saja saya kaget dan tak percaya. Awalnya, saya pikir ini hoax. Namun setelah ditelusuri, ternyata berita itu benar.

Saya tak bisa tidur malam itu. Terus teringat dia yang baru saja meninggal. Mengenang anak perempuan itu dalam benak saya.

Dia anak yang baik. Sebenarnya, dia satu sekolah dengan saya. Namun saya baru mengenalnya setelah kami satu jurusan di kampus. Dia telah lama tahu tentang saya sejak kami satu sekolah. Bahkan menurut ceritanya, dia sering melihat saya tiap kali shalat di masjid sekolah. Dia ingin berkenalan dengan saya, tapi minder. Kenapa harus minder? Toh saya senang berteman dengan siapa saja. Dia juga sering memperhatikan saya setiap kali saya pergi ke kelasnya. Kebetulan sahabat yang satu organisasi dengan saya satu kelas dengan dia. Praktis, saya sering ke kelasnya untuk menemui sahabat saya.

Akhirnya kami saling kenal setelah duduk di bangku kuliah. Dia teman yang baik dan menyenangkan. Dia sering menemani saya di balkon, tempat favorit saya di kampus, meski saat itu saya sedang ingin sendirian. Walau saya tidak pernah terbuka padanya, tapi dia selalu tahu saat saya sedang sedih. Saya tak pernah menceritakan masalah saya padanya. Dia yang lebih banyak bercerita. Dia sering memanggil saya dengan sebutan “Cantik”.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x