Mohon tunggu...
latifah ahfa
latifah ahfa Mohon Tunggu... be your self and always keep smile

erempuan enyuka senja dan hujan..

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Matematika Tersirat Kalam Cinta

1 Juni 2020   04:11 Diperbarui: 1 Juni 2020   04:14 14 1 0 Mohon Tunggu...

              Matematika adalah ilmu yang memiliki andil besar dalam kehidupan. Matematika merupakan hal yang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan, mulai dari penerapan matematika dasar hingga tingkatan lebih tinggi dan seterusnya. Pentingnya belajar matematika terbukti dengan setiap tingkatan pendidikan formal dari tingkat paling bawah sampai paling atas, matematika selalu ada dalam kurikulum pendidikan. Namun tidak semua orang menyukai dan pintar dibidang matematika. Ada yang beranggapan bahwa matematika adalah ilmu yang sulit dipelajari, ilmu yang terlalu kaku, ilmu yang membosankan, dan alasan-alasan lain. Lantas apa yang dimaksud Kalam Cinta dalam Matematika?

            Hakekatnya ilmu, baik ilmu umum maupun ilmu agama merujuk kepada pemahaman akan ke-Besar-an dan ke-Maha Kuasa-an Sang Pemilik Alam, yaitu Allah SWT. Begitupun ilmu matematika, walaupun ilmu umum namun hakekatnya terdapat tanda-tanda Besar-an dan ke-Maha Kuasa-an Allah di dalamnya. Banyak tafsiran ayat-ayat kalam-Nya yang berhubungan dengan keilmuan matematika. Banyak keilmuan agama yang bisa dihubungkan dengan matematika. Berjuta kekaguman ketika kita menghubungan matematika dengan ayat Al-Qur'an yang bisa semakin menambah keimanan kita kepada Sang Pencipta.

            Al-Qur'an adalah kalam Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui malaikat jibril sebagai mukjizat terbesar Beliau dan sebagai pedoman hidup bagi seluruh  manusia dalam menjalani kehidupan. Untaian dan keindahan makna dalam Al-Qur'an melebihi keindahan penyair-penyair ternama. Kitab yang tak lekang oleh waktu dan tak bosan untuk dibaca meski berulang kali tiada henti. Kitab umat islam yang keotentikanya tak diragukan dan terjaga sepanjang zaman, bahkan dijajikan sendiri oleh Allah dalam firman-Nya disurat Al-Hijr ayat 9 :

Artinya : "Sesungguhnya Kami yang menurunkan al-Qur`an dan Kami sendiri yang akan menjaganya." (Qs. Al-Hijr : 9)

            Bukti keotentikan Al-Qur'an juga ditandai dengan banyaknya penghafal Al Qur'an yang terus lahir ke dunia, dan pengkajian ilmiah terhadap ayat-ayatnya yang tak pernah berhenti. Kejaibannya, meski Al Qur'an diturunkan 14 abad lalu, namun ayat-ayatnya banyak yang menjelaskan tentang masa depan dan bersifat ilmiah. Bahkan dengan kemajuan ilmu dan teknologi saat ini, banyak ayat-ayat Al Qur'an yang terbukti kebenarannya. Para ilmuwan telah berhasil membuktikan kebenaran itu melalui sejumlah ekperimen penelitian ilmiah. Upaya pencarian ilmu pengetahuan dalam Islam memang bukan hal baru, melainkan sudah dilakukan oleh ulama-ulama sejak dahulu. Persoalan ini bermula dari perspektif mereka mengenai "apakah al-Qur'an merupakan sumber ilmu pengetahuan atau hanya sebagai petunjuk agama saja?"

             walaupun al-Qur'an bukanlah merupakan ensiklopedi sains, namun yang perlu diperhatikan ada pesan penting di dalam ayat-ayat yang melibatkan fenomena, dan para ilmuwan Muslim harus memusatkan perhatiannya pada pesan atau misi tersebut dari pada melibatkan diri pada aspek-aspek keajaiban al-Qur'an dalam bidang sains.

            Pertama, mari melihat Q.S Al-Ashr, surat yang memiliki arti "demi masa"

Q.S Al-Ashr: 1- 3

--

--

 -

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN