Mohon tunggu...
Mayangthika
Mayangthika Mohon Tunggu... Guru - Guru

Mengajar adalah menyentuh kehidupan dengan cara yang tidak terduga, dan menulis adalah cara untuk membagikan cerita dari hati ke hati

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Artikel Utama

Siswa Terjerat Judi Online: Ancaman Baru bagi Generasi Muda

10 Juli 2024   06:07 Diperbarui: 10 Juli 2024   17:02 152
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber gambar: Canva.com/@anneleven

Di Jawa Timur (2023), polisi mengungkap kasus di mana sekelompok siswa sekolah menengah pertama (SMP) menggunakan uang saku mereka untuk berjudi online. Kasus ini terungkap setelah orang tua salah satu siswa melaporkan adanya penurunan prestasi dan perubahan perilaku anaknya.

Kasus yang terjadi di Jawa Timur merupakan salah satu kasus yang mencuat di media terkait judi online yang terjadi di kalangan siswa. Contoh lainya adalah terjadi di Jakarta (2022), seorang siswa SMA dilaporkan mencuri uang dari rumah untuk membayar utang judi online. 

Kasus ini menjadi sorotan media setelah siswa tersebut ditangkap oleh pihak berwenang.

Miris sekali saya melihatnya, ketika beberapa siswa yang seharusnya belajar dengan baik, mengisi waktu dengan kegiatan positif, dan bersiap-siap untuk menjemput impian mereka namun semua itu harus terpatahkan karena terlibat kasus judi online.

Judi online telah menjadi fenomena global yang menyebar dengan cepat, terutama dengan kemajuan teknologi dan akses internet yang semakin mudah.

Di Indonesia, dampak negatif dari judi online mulai dirasakan oleh berbagai lapisan masyarakat, termasuk di antaranya para siswa.

Dalam beberapa tahun terakhir, kasus siswa yang terjerat judi online meningkat secara signifikan. Banyak faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan ini, antara lain:

1. Akses Mudah ke Teknologi, hampir semua siswa memiliki akses ke smartphone dan internet, yang memudahkan mereka untuk mengakses situs judi online.

2. Kurangnya Pengawasan, banyak orang tua yang kurang memahami aktivitas anak-anak mereka di dunia maya, sehingga tidak menyadari bahwa anak-anak mereka mungkin terlibat dalam aktivitas judi online.

3. Pengaruh Lingkungan, teman sebaya dan lingkungan sekitar yang juga terlibat dalam judi online dapat mempengaruhi siswa untuk ikut serta.

4. Janji Keuntungan Cepat, iklan-iklan judi online sering kali menggoda dengan janji-janji keuntungan cepat dan mudah, yang menarik minat siswa yang ingin mendapatkan uang tambahan.

Dampak Negatif Judi Online bagi Siswa

Keterlibatan dalam judi online memiliki dampak negatif yang sangat besar bagi para siswa, di antaranya:

1. Gangguan Akademis, siswa yang terjerat judi online cenderung mengalami penurunan prestasi akademis karena lebih fokus pada aktivitas judi daripada belajar.

2. Masalah Keuangan, meski awalnya hanya iseng, banyak siswa yang akhirnya mengalami masalah keuangan karena terjebak dalam lingkaran utang akibat kekalahan berjudi.

3. Masalah Psikologis, keterlibatan dalam judi online dapat menyebabkan stres, kecemasan, dan depresi, terutama ketika mengalami kekalahan besar.

4. Perilaku Kriminal, dalam beberapa kasus ekstrem, siswa yang terdesak kebutuhan uang untuk berjudi dapat terjerumus ke dalam perilaku kriminal seperti mencuri.

Salah siapa?

Menentukan siapa yang paling bertanggung jawab atas terjeratnya siswa dalam judi online bukanlah perkara sederhana karena melibatkan banyak faktor dan pihak yang saling berkaitan.

Berikut adalah beberapa pihak yang berperan dan perlu bertanggung jawab:

1. Pemerintah dan Regulasi. Pemerintah berperan sebagai penanggung jawab untuk mengatur dan menegakkan hukum terkait aktivitas judi online. Jika regulasi dan penegakan hukum tidak ketat, maka situs-situs judi online dapat beroperasi dengan bebas, menjangkau lebih banyak korban potensial termasuk siswa.

2. Orang Tua. Orang tua berperan dalam mengawasi dan membimbing anak-anak mereka, memastikan mereka tidak terlibat dalam aktivitas yang merugikan seperti judi online.Kurangnya pengawasan dan pemahaman mengenai aktivitas online anak-anak mereka dapat membuat siswa lebih rentan terjerumus dalam judi online.

3. Sekolah. Sekolah memiliki tanggung jawab untuk memberikan edukasi dan pengetahuan kepada siswa tentang bahaya judi online dan bagaimana menghindarinya. Kurangnya program pendidikan dan sosialisasi terkait bahaya judi online di sekolah membuat siswa tidak memiliki pengetahuan yang memadai untuk menghindarinya.

4. Industri Teknologi. Penyedia layanan internet dan platform media sosial dapat membantu dengan mengawasi dan membatasi akses ke situs-situs judi online. Tanpa filter dan kontrol yang ketat, siswa dapat dengan mudah mengakses situs-situs judi online.

5. Siswa itu Sendiri. Pada akhirnya, siswa juga memiliki tanggung jawab atas pilihan yang mereka buat. Kesadaran dan pemahaman diri sangat penting. Kurangnya kesadaran dan kontrol diri, ditambah dengan pengaruh teman sebaya dan lingkungan, dapat mendorong siswa untuk terlibat dalam judi online.

Jadi, tidak ada satu pihak yang sepenuhnya bertanggung jawab atas masalah ini. Ini adalah tanggung jawab bersama yang memerlukan upaya kolaboratif dari semua pihak yang terlibat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun