Mohon tunggu...
Larasati Benjamin
Larasati Benjamin Mohon Tunggu... Menulis untuk belajar

Menulis itu baik

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Cerpen: Jendela Buram

16 Juli 2020   13:09 Diperbarui: 16 Juli 2020   13:07 163 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerpen: Jendela Buram
nathanfertig on unsplash

“Pak Burhan, ini kok jendela nya masih kotor sih?”

Teriak Cicil kepada salah satu cleaning service yang usia nya sama persis seperti usia ayah nya sendiri.

“Tuh Pak, masih kotor kan?” Cicil dengan sengaja mencolek sekumpulan debu yang masih menempel di jendela dengan telunjuk jari nya hanya untuk menunjukkan kepada Pak Burhan bahwa pria itu tidak becus membersihkan jendela kaca dekat meja kerjanya, bahkan untuk satu jendela yang posisi nya kini tepat berada di belakang kursi dimana ia duduk.

“Iyaaa, maaf Mba Cicil. Nanti saya bersihkan lagi habis dari ruangan Pak Michael.” jawab Pak Burhan dengan nada pelan lagi sopan.

“Ngapain Bapak kesana?”

“Engga tahu tuh Mba, saya cuma disuruh kesana secepat nya.”

“Eh, tapi jangan lupa ya Pak, jendela saya ini belum bersih banget.”

“Baik, siap  Mba Cicil.” sahut Pak Burhan dengan sikap nya yang manut.

“Cil?”

“Yes, ada apa Ri?”

“Kamu ketus banget sih ngomong nya sama Pak Burhan?”

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x