Mohon tunggu...
Langit Muda
Langit Muda Mohon Tunggu... Freelancer - Daerah Istimewa Yogyakarta

Terimakasih Kompasiana, memberi kesempatan membaca dan menulis.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Kebiasaan Main Hakim Sendiri, Mungkinkah Dihilangkan?

22 September 2021   03:15 Diperbarui: 22 September 2021   03:37 56 14 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kebiasaan Main Hakim Sendiri, Mungkinkah Dihilangkan?
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Tersangka bonyok dalam tahanan, bukan berita besar. Tahanan menganiaya tahanan, bukan berita besar. Baru menjadi berita besar, ketika tersangka yang bonyok tersebut dalam kasus penistaan agama. 

Sementara yang membikin bonyok adalah jendral polisi yang sedang menjadi tahanan karena suatu kasus.

Ada sejumlah hal yang menjadi pemikiran.

Apakah atas nama agama diperbolehkan melakukan main hakim sendiri?

Di negeri ini hal tersebut merupakan sebuah hal yang sensitif. Dalam kasus tahanan bonyok tersebut ada keterbelahan netizen. Ada yang menyoraki dan memberikan dukungan kepada sang jendral. Sang jendral dianggap telah melakukan sesuatu yang membanggakan. 

Seolah dengan alasan, asalkan mengatasnamakan agama kita berhak untuk melakukan apapun. Ini bagaikan dejavu dengan peristiwa pembakaran yang menimpa jamaah Ahmadiyah belum lama ini. Apakah atas nama agama menjadi boleh melakukan hal apapun?

Netizen lain, menyayangkan hal tersebut. Ada juga yang menyindir perbuatan sang jendral. Sang jendral juga sedang berstatus tahanan. 

Apakah tidak merasa diri sebagai sesama pendosa? Apakah perilaku main hakim sendiri tersebut merupakan upaya penebusan dosa, atau semacam "pansos"?

Ada semacam mindset, bolehlah telah melakukan kejahatan apapun, asalkan berani memusuhi atau  bahkan menganiaya tersangka penista agama, maka dianggap sebagai pahlawan.

Apakah main hakim sendiri adalah budaya bangsa?

Ada sebuah joke, bila terjadi tindak kejahatan di AS, mungkin satu dua orang berusaha melumpuhkan pelaku, selebihnya berusaha menelpon polisi, sementara bila terjadi tindak kejahatan di Indonesia, mungkin satu dua orang berusaha menelpon polisi, selebihnya ikut ngepruki pelaku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan